Pinta SayangMu Sedetik

Pinta SayangMu Sedetik
Hendak beli PSMS dari direct dari Alina Haizar dan mendapat tandatangan AH sekali dengan harga RM 32 (termasuk bayaran pos bagi Semenanjung) dan RM35 (termasuk bayaran pos bagi Sabah dan Sarawak), sila pm AH utk dapatkan no akaun utk pembayaran atau Whatssaps 0176262577 Jika berminat untuk dapatkan PSMS,  bank in ke No account Maybank: 566010606537 (AHA Publisher) Selepas itu email/sms/whatsapp slip bayaran nama dan alamat penuh...utk tujuan penghantaran...

Menjadi Sahabat Baik

Bab 2

“Mas, baik-baik sikit, di sini licin. Cuba pegang batang pokok yang besar sikit tu kemudian baru panjat.” Kata Ting dari atas tebing. Mas mengikut sahaja arahan Ting, tangannya mencapai beberapa batang anak pokok kemudian di tariknya badannya untuk menaiki cerun yang tinggi itu. Kumpulan Mas-Ting dan Wak Ahmad-Raja sedang mendaki kawasan berbukit di kawasan sekitar hutan tanah pamah ini. Tugasan mereka pada kali ini ialah mengutip sampel-sampel tumbuh-tumbuhan di kawasan Sekitar Upeh Guling. Ketika sedang dalam susah payah memanjat tebing itu, Mas teringat rungutan emaknya.

“Kerja apa yang kau buat ni Mas. Masuk hutan, keluar hutan? Macam orang jantan!” Rungut Mak Minah. Orang pompuan eloklah cari kerja yang sesuai. Asyik keluar out station aje. Mak Minah mengomel apabila Mas menelefon memberitahu mereka berdua dan meminta tolong mereka datang ke rumahnya sepanjang peninggalannya. Mas cuma mendiamkan dirinya. Dia sudah faham benar dengan emaknya itu. Jika dia menjawap, lagi panjang leterannya. Mak Minah hanya rasa pekerjaan sebagai guru sahaja yang sesuai untuk orang perempuan. Inikan pulak kerja yang memerlukannya sentiasa pergi masuk keluar hutan. Mak Minah terus merungut panjang. Manakala bapanya, Pak Ali cuma mendengar sahaja isterinya meleteri Mas tanpa berkata apa-apa. Dia faham masalah yang di hadapi oleh anak perempuannya itu.

Tugas Mas sebagai seorang pegawai penyelidik di Fakulti Sains, UKM memerlukan dia keluar membuat kerja lapangan. Mas yang bekelulusan Ijazah Sarjana Muda dalam bidang Kepelbagaian Biologi kini sedang menyambung pengajiannya ke peringkat Sarjana dalam bidang yang sama. Di samping belajar dia juga bekerja sebagai pegawai penyelidik. kepada pensyarah yang membimbingnya, Dr. David. Selepas berjaya memegang ijazah sarjana muda, Mas terpaksa menganggur. Sementara menunggu untuk mendapat pekerjaan tetap Mas telah bekerja sementara di UKM sebagai pengawai penyelidik kontrak. Ramai rakan-rakan yang tamat pengajian pada tahun itu yang senasib dengannya. Mereka tidak berpeluang mendapat pekerjaan tetap. Tidak seperti senior-senior mereka sebelum itu. Apa yang boleh di buat ialah bekerja sementara di Universiti sebagai penyelidik bagi projek-projek penyelidikan. Ada juga rakannya yang masuk skim Khidmat Siswazah atau menjadi guru sandaran. Masa tetap berjalan, kini telah 7 tahun Mas bekerja sebagai pegawai penyelidik di UKM. Oleh kerana dia bekerja di Pusat Pengajian Tinggi, Mas mengambil peluang yang ada untuk menyambungkan pengajian di peringkat Sarjana. Apapun sungutan Mak Minah mengenai pekerjaannya, Mas rasa dia bukan membuang masanya dan sedang memberi sumbangan yang penting dengan kerjanya itu sebagai pegawai penyelidik. Di samping itu Mas sedang memajukan dirinya dengan belajar lagi.

Dalam masa dua hari Mas dan Ting bekerja sama-sama, Mas rasa agak kagum dengan Ting. Mereka berdua dengan mudah dapat menyesuaikan diri untuk bekerja sebagai satu kumpulan. Mereka bagaikan saling memahami antara satu sama lain. Sebagaimana tanggapan awal Mas pada hari pertama lagi, Ting memang tinggi budi pekertinya, baik dan sopan tutur katanya. Ting boleh di bawa berbincang dalam semua hal dan sangat ringan tulang. Yang demikian semua tugas mereka dapat di bereskan dengan senang dan cepat.

Tidak semua pasangan kumpulan yang dapat bekerja sama dengan baik. Bukan senang untuk menyesuaikana diri dengan orang yang baru dikenali, dalam keadaan yang sukar seperti di dalam hutan belantara ini. Tetapi nampaknya Wak Ahmad dan Raja juga sudah dapat menyesuaikan diri mereka sebagai satu kumpulan. Walau bagaimanapun mereka asyik bertengkar sahaja sepanjang hari. Ada sahaja tak kena buat Wak Ahmad. Raja pula asyik mengusik Wak Ahmad sahaja sepanjang hari. Seronok Mas melihat gelagat mereka berdua. Begitu menghiburkan hati Mas sepanjang menjalankan tugas yang sukar ini. Wak Ahmad sebagai seorang yang banyak pengalaman banyak mengajar Raja tentang selok belok hutan belantara ini. Manakala Raja adalah seorang yang semulajadi kelakar yang suka bercerita tentang pengalaman-pengalaman Ting dan dia di USM. Raja suka bercerita tentang Ting. Sahabat baiknya sejak di kampus sehingga sekarang. Ting hanya tersenyum sahaja setiap kali dia menjadi bahan cerita dan usikan Raja. Sememangnya Ting seorang yang baik budi dan penyabar orangnya.

Mas sudah lama mengikis perasaan dangkalnya kerana terpaksa bekerja dengan Ting. Malahan kini dia begitu gembira untuk berkerja sama dengan Ting. Rasanya masa sebulan ini akan berlalu dengan mudah sekali. Walau bagaimanapun, biarpun sudah dua hari berkerja seiring dengan Ting setiap masa, sekali sekala apabila mata Ting memandang tepat pada matanya, jantungnya berhenti seketika.
Sekali pandang semua orang memang tidak menyangka Ting pemuda berbangsa Tiong Hua. Ini mungkin kerana darah kacukannya. Ibu Ting berbangsa Siam manakala bapanya berbangsa Tiong Hua. Oleh kerana sering tersalah identiti, kawan-kawan di kampusnya tidak memanggilnya Jason ataua Ting tetapi memanggilnya Johari. Mas pun tidak terkecuali, kali pertama bertemu Ting, Mas memang sangkakan Ting pemuda melayu. Ting dan Raja merupakan pelajar di bawah bimbingan Dr. Zakaria. Seperti Mas, mereka juga bekerja sebagai penolong pegawai penyelidik di USM.

Mas dan Ting memasang quadrant bagi membolehkan mereka mengira bilangan spesies tumbuhan di kawasan Upeh Guling. Raja dan Wak Ahmad pula bekerja di kawasan bersebelahan. Kumpulan lain di pecahkan ke kawasan-kawasan lain yang berdekatan dengan base camp. Keadaan hutan hujan tropika ini lembab dan panas. Kanopi hutan yang tebal melindungi cahaya matahari daripada membakar kepala dan tubuh mereka yang sedang tekun bekerja. Keadaan sekeliling dihiburkan dengan nyanyian penghuni hutan belantara.

Mas dan sedang mengutip sampel-sampel spesies yang berada dalam quadrant yang kelima mereka. Ting boleh sedang membuat catatan dan mengumpul data maklumat kuantiti dan kualiti spesies-spesies tersebut. Jam telah menunjukkan pukul 12.45 tengahari. Mereka masih tekun bekerja. Banyak lagi kawasan yang harus mereka liputi. Semua orang harus pulang pada pukul 4.00 petang supaya mereka boleh melihat hasil persampelan hari ini. Ada lima lagi quadrant yang harus mereka kaji. Sambil bekerja dengan pantas, kadang-kala mereka tersenyum mendengar Wak Ahmad dan raja sedang berbual dan seringkalinya bertelagah sesama sendiri.

“Ting, kita berhenti dululah. Kami dah lapar”. Tiba-tiba kedengaran suara Raja memanggil mereka.
‘Okay, kami sudah nak siap ni’, Sahut Ting. ‘Sudah selesai ke kerja kau orang.
Kami sudah siap 4 quadrant’.
‘Sempat ke siap? Pukul empat nak balik ni’, soal Mas. Wak Ahmad dan Raja saling memandang antara satu sama lain. ‘Kita makan dululah, Mas, Wak dah lapar ni’, rayu Wak Ahmad. Lucu wajah bulat Wak Ahmad, meminta simpati mereka berdua.
“Okay-okay..mari kita makan. Kami sudah nak siap ni”. Ting cuma mengeleng-gelengkan kepalanya sambil tersenyum. Mas berhenti membuat catatan dan mengambil bekalan makanan mereka yang di ikatkan di batang pohon jati yang rendang. Mereka kemudiannya berjalan menuju ke arah sungai dan mendapat tempat duduk yang sesuai di atas batu-batu sungai. Permandangan air terjun yang indah terbentang dihadapan mereka. Air terjun memberi kesan pemulihan secara visual dan fizikal dalam keadaan suhu yang panas dan melekit. Ianya membuat mereka lupa rasa letih di samping menyejuk dan menyamankan badan yang terasa panas. Ingin rasanya Mas merendamkan badannya di dalam air sungai tersebut. Mas berdiri memerhatikan air terjun yang sedang deras menuruni ke atas batu-batu di laluannya. Upeh Guling terkenal kerana mempunyai susunan batu-batu besar seperti tub mandi. Hasil dari gerakan fizikal pusingan air yang kuat menghentam batu-batu tersebut.

“Mas duduk sini, saya pergi ambil air untuk minum dan basuh tangan”. Ujar Ting, di tangannya ada dua biji botol air. Mas mengangguk sambil memerhatikan sahaja langkah Ting yang tangkas dan cekap melompat dari batu ke batu untuk turun ke gigi air. Mas bagaikan terpukau melihat gerak langkah Ting, tangkas dan cekap. Badannya yang tinggi seperti jaguh sukan. Otot badannya jelas kelihatan walaupun di lindungi oleh bajunya yang nipis. Mas teringatkan rancangan televisyen yang di tontonnya sehari sebelum datang ke ekspedisi ini, model-model lelaki yang memperagakan pakaian oleh oleh pereka fesyen Gianni Versace. Mereka tampak tampan dan seksi. Macam tulah rupa tubuh badan Ting, di tambah dengan rupanya kacak dan segak, tertib pula budi bahasa, tutur kata nya. Memang Mas tak syak, ramai gadis melayu yang akan terpikat dengan Ting. Setelah mengambil air Ting berdiri dan mula memanjat semula ke arah mas. Matanya mencari Mas, apabila tersentuh anaknyanya dengan anak mata Mas maka dia tersenyum. Mas cepat-cepat mengalehkan pandangannya ke arah Wak Ahmad. Segannya Mas apabila Ting menangkap mata Mas memerhatikan dirinya.
‘Gila apa kau ni?’ Mas mengerutu sendirian.
Nasib baik Wak Ahmad dan Raja sedang ber telagah dan meminta Mas menjadi orang tengah pada ketika itu. Jadi tidak nampak sangat kejanggaannya tadi. Malunya Mas. Tetapi Ting macam tidak perasaan pun yang dia menangkap Mas sedang merenung tubuh badannya tadi.

Mas menyibukkan dirinya sambil membuka bekalan makanannya. Dia buat-buat sibuk dalam usaha menutup malunya. Ting lantas duduk disebelahnya sambil menghulurkan botol air. Mas menghulurkan bekalan makanan Ting tanpa memandang tepat ke arah Ting. Tetapi Ting bagaikan tidak perasan dengan tingkah laku Mas itu. Mereka berdua makan dengan lahap sambil mendengar perbualan Wak Ahmad dan Raja yang sedang makan dan berbual dengan rancak. Kadang-kala mereka ketawa melihat gelagat dua rakan mereka itu. Selesai makan Wak Ahmad memberi tunjuk ajar kepada Raja tentang selok belok untuk mandiri di dalam hutan. Wak Ahmad ialah seorang yang sangat pakar dengan kajian tumbuhan. Beliau juga berpengalaman dengan selok belok dalam hutan. Wak Ahmad telah mengajar mereka mengenai akar tumbuhan yang menampung air yang boleh dijadikan air minuman terutama sekali ketika kita sesat dan hilang dalam hutan. Selain dari itu Wak Ahmad menunjukkan kepada mereka sejenis kayu yang boleh dijadikan tongkat yang paling kuat dan juga sejenis jenis lumut boleh menyejukkan badan. Mereka leka mendengar penerangan Wak Ahmad. Mereka kini lebih mengenali alama sekitar dari kaca mata Wak Ahmad, seorang tua yang banyak ilmu pengetahuan tentang hutan.
Selepas itu mereka segera menghabiskan tugas pengambilan sampel. Bila waktu menghampiri pukul empat Mas dan Ting terpaksa membantu Wak Ahmad dan Raja menghabiskan pengmabilan sampel bagi quadrant yang ke sepuluh. Jika tidak mungkin mereka akan lewat balik ke Base Camp. Itu semua mas dan Ting lakukan dengan senang hati demi membantu rakan mereka. Setiba di Base Camp, mereka dapati belum ada lagi kumpulan yang balik dari kerja lapangan. Lantas mereka menghampiri bangsal makanan. Bau harum semerbak menyucuk-nyucuk hidung mereka. Ming, pengawai MNS yang juga merupakan pembantu Heah sedang sibuk menyeduk makanan. Heah sedang masak di dapur.

“Apa ni?” Jerit Raja. Sedapnya bau. Dia menyerbu ke arah mangkuk yang di ceduk oleh Ming. “Eh! Raja nanti dulu Ini makanan malam nilah,” tegur Wak Ahmad.

“Ye ke?” kata Raja nampak hampa. ‘Saya lapar ni Wak. Apa ni?’
Ming tersenyum, “ makanlah ini bukan makanan untuk dinner. Ini untuk makan petang. Bubur caca dan soto ayam.”
‘Wow!” jerit Wak Ahmad dan Raja serentak. Barang-barang perampelan di campak terus ke tanah.
“Best ni!”
Tanpa berlengah mereka terus duduk di bangku panjang dan menceduk makanan ke dalam mangkuk. Ting cuma tersenyum dan mengelengkan kepalanya. Dia segera mengutip barangan persampelan Wak Ahmad dan Raja yang dicampakkan di tanah. Ming memberikan senyuman manis ke arah Ting.

“Makanlah dulu katanya sambil mengambil barangan tersebut dari tangan Ting.” Mas cuma memandang Ting dan Ming berbalas senyuman. Hatinya terasa di jentik-jentik.
“Mengarut!” Dia tidak ada rasa apa-apa pun. Lantas dia membawa barangan yang di tangannya ke meja lain. Dia tidak mahu ambil tahu apa yang seterusnya terjalin antara Ming dan Ting. Lalu dia membelakangi mereka dan duduk di sebelah Wak Ahmad. Raja segera menceduk bubur caca ke dalam mangkuknya. Mereka makan dengan lahap sambil seperti biasa berbual dengan berbual rancak.
“Rasa baru sahaja kita makan tadi. Ini sudah lapar balikkan, Wak?” kata Mas sambil menyuapkan bubur caca ke dalam mulutnya. Lazatnya. Mas menumpukan penuh perhatian kepada makananya yang dihadapinya dan kepada Wak Ahmad dan Raja. Seboleh-bolehnya dia tidak mahu mendengar dan melihat perbualan Ting dan Ming. Itu bukan urusan dia.

Kalau buat kerja lapangan macam ni memang sentiasa lapar Mas.” Jawap Raja. Di latar kedengaran Ting dan Ming berbual dalam bahasa Inggeris di selang seli dengan mandarin. Mas cuba memekakkkan telinganya. Lantaklah mereka. Kalau Ting tak mahu makan kerana leka bersembang dengan gadis manis itu, biarkan dia.
“Non of my business!”
Kata Mas sendirian. Dia lebih seronok Mas mendengar celoteh Wak Ahmad dan Raja. Walaupun beza jarak umur yang jauh, tetapi mereka berdua serasi betul.

Sejurus kemudian kumpulan penyelidik lain tiba ke base camp. Mas lupa terus akan Ting dan Ming yang sedang berbual mesra. Riuh rendah mereka menyerbu ke bangsal makanan. Bau sedap makan yang terhidang membuat mereka rasa teramat lapar. Mereka mengerumuni Mas, Raja dan Wak Ahmad yang sedang enak menyudukan makan ke mulut.

“Apa ni. Wah makan tak tunggu.” Jerit Abu dari belakang Mas. Mas menggamit mereka yang lain, ajak menikmati makanan yang lazat itu. Tiba-tiba seseorang segera duduk sebelah Mas. Mas ingatkan Abu, rakan sejawatnya dari UKM.
“Dasyhat! Bila kerja kata kita satu geng, bila bab makan tak tunggu saya pun!” Rupa-rupanya Ting yang senyap-senyap mengambil tempat di sebelah Mas. Mukanya seperti merajuk.
“Oh Jason….., kami ingat you sudah kenyang.” Raja berseloroh. Nasib baik Mas tidak perlu menjawap soalan Ting.
“Sudah dapat tackle amoi cantik.” Yang lain-lain ketawa. Ming yang di dalam bangsal memasak senyum-senyum kesukaan.

Ting cuma senyum sedikit, matanya tepat memandang Mas. Ting mengunjukkan mangkuk buburnya kepada Mas. Minta dicedukkan bubur. Mas sebenarnya sudah tawar hati hendak melayan Ting.
“Suruh jelah Ming cedukkan.” Getus Mas dalam hatinya. Tetapi kesian pula bila di lihatnya muka sahabatnya itu seperti meminta darinya. Lalu dicedukkan bubur chacha itu ke mangkuk Ting. Raja kemudiannya menghulurkan gelas plastik yang berisi the panas kepada Ting.
Raja dan rakan-rakan seperti Mani dan Osman dari USM masih belum puas mengenakan Ting.
“Wah! Inilah kali pertama aku tengok ada amoi berkenan dengan Jason. Kau orang tau tak kalau kat Tanjung, amoi tak pandang pun dengan Jason. Tapi kalau anak mami, memang ramai yang minat. Ramai yang nak berkenalan, buat abang angkat. Maklum abang Jo kan handsome.” Usik Osman, yang boleh tahan juga nakalnya.
“Tapi handsome pun tak boleh pakai. Amoi tak mau!” tempelak Raja. Raja memang tidak beri peluang langsung kepada Ting. Mereka ketawa beramai-ramai. Ting cuma tersenyum sahaja, tidak pun ambil hati langsung dengan usikan Raja
“Baik macam aku ni, walaupun gelap. Minachi keliling pinggang!” Mereka yang lain ketawa melihat Raja yang begitu yakin dengan dirinya sendiri.
ManakalaWak Ahmad pula menyambut kata-kata Raja. “Macam kau ni adake Minachi mahu..bila dalam hutan macam ni nampak gigi sahaja.”
Lagi berderai mereka ketawa. Riuh rendah bangsal makanan dibuatnya. Raja sikit pun tak kecil hati.
“Wak Ahmad, hitam itu menawan tau. Ah Huat ni handsome pun tak lakulah!”

Ting sebenarnya macam tidak ada sebarang perasaan riak pun dihatinya. Memang semua orang mengakui ketampanannya. Dia juga sedar dengan anugerah yang diberikan tuhan kepadanya. Dia juga sudah biasa dengan lirikan mata gadis yang meminati selama ini. Kerlingan mata dan minat yang ditunjukkan oleh gadis seperti Ming itu sudah terlalu biasa buat Ting. Sedikit pun tidak di indahkan olehnya. Ting sebenarnya sudah berumah tangga dan mempunyai seorang anak lelaki berumur 9 tahun. Mas telah lama mengetahui tentang hal diri Ting. Pada hari pertama lagi mereka sudah bertukar-tukar butir-butir peribadi.

Mas lihat Ting menerima usikan rakan-rakan dengan tenang sahaja. Setelah dua hari menjadi rakan sekerja Ting, Mas sudah dapat mendalam baik pekerti budi Ting. Bagi Mas, Ting sangat baik dan setia kepada isterinya. Ting juga seorang yang penyayang dengan anak lelakinya itu. Sebab utama mereka menjadi akrab kerana saling berkongsi masalah masing-masing. Mas yang asyik bercerita tentang anak-anaknya, terlalu merindui anak-anaknya yang kena ditinggalkan demi tugas selama sebulan ini. Anak-anak mas masih kecil lagi berumur berumur 7, 4 tahun dan yang kecil sekali 6 bulan. Manakala Ting pula yang risau kerana terpaksa meninggalkan isteri dan anaknya. Isterinya sedang sakit sekarang ini.
Tidak terduga di dalam hutan belantara ini terjalin satu persahabatan antara dua insan yang saling memerlukan sokongan antara satu sama lain. Sepanjang ekspedisi Ting yang paling banyak membantu Mas. Selain daripada Ming, pegawai MNS, Mas sahaja perempuan di dalam kumpulan penyelidik tersebut. Sebagai seorang perempuan islam apabila menjalankan kerja lapangan lasak sebegini, keadaan menjadi agak sukar baginya. Kesukaran bila hendak bersuci, menunaikan sembahyang, menutup aurat dan sebagainya. Tetapi kecintaannya terhadap alam sekitar membuat dia sanggup menghadapi semua ini. Pada kali ini nasib baik Ting sentiasa ada untuk menolongnya.

Manakala pada Ting, Mas adalah seorang wanita yang unik. Mungkin kerana sudah selalu keluar ‘out station’ bersama dgn kumpulan lelaki Mas sudah biasa dgn cakap-cakap orang lelaki, yang kadang-kadang keterlaluan untuk telinga seorang wanita. Perangai mereka yang miang keladi pantang nampak wanita apabila dalam kumpulan outstation ini sudah menjadi lumrah dan Mas sudah lali dgn ini. Mas di anggap macam salah seorang daripada mereka ‘one of the boys’, itu sebab kadang-kala cakap-cakap mereka tidak ditapis, untuk pendengaran seorang wanita.

Tapi Ting tidak berperangai begitu. Semasa bekerja berganding dengan Mas, dia begitu menjaga tutur katanya. Dia tidak putus-putus dia menceritakan tentang isterinya Mei dan anak kesayangannya Joshua. Bagi Ting, Mas adalah seorang sahabat yang begitu baik dan menjadi tempat untuk luahkan perasannya. Mas seorang wanita yang mudah untuk dikenali, tanpa komplikasi. Seorang wanita yang begitu tabah dan mempunyai asas yang kuat dan pendirian yang teguh. Mas buat Ting selamat sebagai seroang sahabat. Kadang kala Ting tidak dapat menjelaskan perasaan hatinya tetapi sejak berkenalan dengan Mas. Ting dapati dia telah menjumpai sesuatu yang selama ini terasa kurang dari hidupnya.

Selesai makan petang itu, Mas,Ting, Raja dan Wak Ahmad segera beredar menuju ke Base Camp. Hari sudah petang. Angin bertiup perlahan. Suasana hutan begitu indah. Kelihatan burung-burung mula terbang untuk pulang ke tempat masing-masing. Masa untuk berehat setelah seharian mencari makan. Mereka juga hendak berehat seketika sebelum memulakan tugas mereka semula malam nanti.