Menantu Datin Izzah

Menantu Datin Izzah
Hendak beli MDI dari direct dari Alina Haizar dan mendapat tandatangan AH sekali dengan harga RM 30 (termasuk bayaran pos bagi Semenanjung) dan RM33 (termasuk bayaran pos bagi Sabah dan Sarawak), sila pm AH utk dapatkan no akaun utk pembayaran atau Whatssaps 0176262577

MDI II: PSMS Bab 22


PSMS Bab 22

Syidah memang tidak lepaskan Ain Safiah sebaik sahaja dia sampai  ke rumah AIn Safiah selepas dia pulang dari hospital dengan Zulfakar.

Syidah tarik Ain Safiah ke dalam bilik tidurnya.

“Ohh Ain dah rancang semua ini ye?  Ain kenakan Mak Su?  Ain suruh Pak SU AIn kahwin dengan Mak Su?”  Soalan Syidah bertubi-tubi sebaik sahaja dia paksa Ain duduk di sisi katil berhadapan dengan dirinya.

“Mak Su… Ain buat ini untuk Mak Su.  Ain rasa Pak Su lah orang yang sesuai untuk tolong Mak Su.”

“Sesuai?  Sesuai?  Kenapa Ain rasa dia tu sesuai dengan Mak Su?  Mak Su pegawai kerajaan, berjawatan tinggi?  Dia siapa?  Kerja kampong aje?  Mak Su belajar di UK?  Dia apa? ENtah-entah sekolah pun tak habis?  Itu yang AIn kata sesuai sangat dengan Mak Su?  Macamana Mak Su hendak bawa dia ke tepi ke tengah? Kalau ada majlis-majlis rasmi atau kenduri-kendara bos-bos Mak Su atau kawan-kawan Mak Su, kebanyak mereka pegawai-pegawai tinggi kerajaan atau swasta.  Macamana Ain kata dia sesuai dengan Pak Su?  Mana dia sama setaraf dengan Mak Su?  Memanglag dia adik ipar Datin Izzah tetapi adik sahaja.  Pemikiran dia sama taraf ke dengan pemikiran Mak Su?”

Ain Safiah geram dengar kata-kata Syidah. Berlagak sungguh Mak saudara dia ini.  Dia ingat dia bagus sangat agaknya. Pandang rendah pada orang lain.  Hanya sebab Zulfakar tidak serba ringkas sahaja dari segi pakaian dan memilih tidak bekerja dengan dengan sesiapa, Mak Su Syidah ingat ZUlfakar seorang yang lebih rendah dari dirinya. Tidak sekufu! 

“Apa pulak tak boleh bawa ke majlismajlis rasmi?”

“Dia faham ke nanti? Bila orang semua cakap orang putih?  Whats going on?”  Soal Syidah dengan angkuh.

Geram betul Ain Safiah dengan Syidah.  Susah payah Ain pujuk Zulfakar  dan Zulfakar tiba-tiba terbuka hati hendak menolong Syidah.  Sekarang Syidah dengan senang-senang hendak kutuk-kutuk Pak SU kesayangan AIn Safiah.  Kalau SYidah tidak mahu kahwin dengan Zulfakar sudahlah.

“Kalau Mak SU tak mau kahwin dengan Pak Su, sudahlah.  Tak payahlah hendak hina-hina Pak Su.”  Tegur Ain Safiah.

“Dia tu ikhlas hendak tolong Mak Su.  Buat apa dia hendak buat semua ini.  Dia bukan hendak pun  duit mak su.   Dia buka hendak sangat beristeri.  Bukan pun dia cinta Mak Su pun.  Dia Cuma hendak tolong.  Mak Su yang cakap, Cuma untuk bagi sperma dia untuk IVF, bukan hendak di bawa ke sana sini?”  Tempelak Ain Safiah.  Makin lama, makin panas hati AIn Safiah.  Mak Su Syidah memang seoranag yang angkuh dan ego dan tidak tahu menghargai sesiapa.  Agaknya memang patut dia tak berteman.  Kesihan sesiapa yang menjadi teman dia. 

Ain Safiah menutup mulutnya.  Apa yang dia telah lakukan?  Macamana nasib Pak Su ZUlfakar nanti.  Pak SU ZUlfakar terlalu baik orangnya.  Bukan macam Mak Su.  Selama Ain Safiah kenali Zulfakar, Ain Safiah tidak pernah Nampak Zulfakar marah-marah dan naikkan suara dengan sesiapa.  Bukan macam Syidah.  Asyik marah-marah dengan semua orang.  Dengan emaknya sendiri pun, dia suka marah-marah.  Nanti Zulfakar pun jadi mangsa Syidah juga.

“Mak Su, kalau tak mahu terima tawaran yang Pak Su hulurkan. Tak mengapalah.  Ain Cuma hendak tolong.  Kalau tak mau sudahlah.  Tak payahlah hendak marah-marah.”  Perli Ain Safiah, marah dia saja yang SYidah tahu.  Marah orang lain dia tidak tahu!

“Eh… eh… Ain marah?”  SOal Syidah.

“Mestilah?  Mak Su ingat apa?  Mak Su yang cakap sesiapa pun tak mengapa, Mak Su Cuma hendak sperma dia?  Tak perlu buat apa-apa.  Mak SU sanggup bayar pun sesiapa yang sanggup kahwin dengan Mak Su.  Mak Su keluar dengan penyangak macam Adrian.  Nasib baik kami selamatkan Mak Su.  Sekarang Mak Su ada orang yang baik, yang ikhlas hendak tolong Mak Su, Mak Su tak hargai langsung?” Ujar Ain Safiah lagi.  “Tadi Pak SU kata OK. Mak SU setuju kahwin dengan dia.  Sekarang Mak Su marah-marah AIn pulak, macam tak setuju?”

Syidah terdiam. Dia hendak marah AIn Safiah.  AIn Safiah yang marah dengan dia.  Tetapi Syidah sedar, memang salah dia.  Kata-kata AIn Safiah benar belaka. Zulfakar telah menawarkan bantuan.

“Bukan apa Ain… ENtahlah Mak Su rasa macam pelik sangat dengan keadaan sekarang ini.  Mak SU tidak suka dia, dia tidak Suka Mak Su. Macamana kami hendak kahwin.”

“Mak SU cakap untuk buat IVF sahajakan.  Bukan untuk hidup bersamakan?  Bukan untuk Mak SU bawa ke sana dan ke sini?  Selepas ini sepatutnya Mak Su dan Pak SU, hidup bebas macam dahulu juga.  Masing-masing bawa haluan masing-masing.”

“Apa kata girlfriend-girlfriend dia nanti?  Apa kata dia jatuh cinta dan hendak kahwin dengan girlfriend dia.  Okay..mak Su memang boleh terima.  Mak Su hendak anak sahaja.  Mak Su tak mau suami.  Tetapi girlfriend yang dia cinta, yang mencintai dia?  Boleh ke terima yang Zul sudah kahwin?”

Mak Su… Ain tak rasa Pak Su hendak kahwin dengan sesiapa lagi sekarang ini.  Sebab itu Ain minta tolong Pak Su supaya tolong Mak Su.  Dulu Pak Su memang sudah hamper-hampir hendak kahwin dengan seseorang yang sangat-sangat dia cinta.  Dia bercinta dengan Mak CIk Fikah sejak di bangku sekolah lagi.”

“Huh?  Apa yang berlaku?  Kenapa? Perempuan itu tinggalkan dia?”  Soal Syidah.

Ain Safiah jeling tajam apabila mendengar suara sinis Syidah.  Mak CIk Fikah meninggal sebab kanser sebelum sempat mereka berdua kahwin.  Pak Su sedih sangat. Sehingga sekarang dia membujang.  Tidak ada sesiapa yang dapat mengantikan tempat Mak Cik Fikah dalam hati dia.   Sebab itu dia tidak kahwin-kahwin sampai sekarang.  Dia tidak akan jatuh cintalah opulak dengan sesiapa sekarang.  Sebab itu dia setuju tolong Mak Su …Faham.”

“Oh… kenapa AIn tak pernah cerita tentang kisah silam dia pada Mak Su selama ini?”

“Tak de ke Ain pernah cerita?” SOal AIn Safiah.  Kemudian dia sambung lagi. “Kalau AIn cerita pun… Mak Su nak dengar ke?  Bukan ke Mak SU benci dia?”

Syidah terdiam mendengar soalan Ain Safiah, memang ada kebenaran dalam kata-kata AIn Safiah.

“Jadi Ain rasa dia takkan ada kemungkinan jatuh cinta dengan orang lain, atau hendak kahwin dengan orang lain yang dia suka.  He is going to stay married to me?  Sama-sama jaga anak kami?  Walaupun dia tidak suka dengan Mak Su?”

“Mak Su… Ain rasa tidak mungkin dia akan jatuh cinta dengan perempuan lain.  Mak CIk FIkah sentiasa berada dalam hati dia.  Mak Su..tahu tak sebelum Mak Cik Fikah meninggal dunia, dia tanam bunga melur disekeliling rumah Pak Su di kampong.   Itu cara Mak CIk Fikah ucapkan selamat tinggal pada Pak Su dan mahu Pak SU sentiasa mengingati dirinya.   Bila hari  perkahiwnan mereka tiba, kawasan rumah penuh dengan bunga melur putih.  Sehingga sekarang pokok bunga melur itu semua ada lagi.    Sampai sekarang, hanya Mak CIk Fikah ada dalam hati Pak Su.  So..Mak su tak payah risaulah pasal Pak Su.  Lagipun, Pak Su bersama-sama menjaga anak Mak Su?  That is not part of the plan!   Mak Su?  Jangan lari dari tujuan asal Mak Su hendak berkahwin.   Perkahwinan ini untuk membolehkan IVF sahajakan?”

Syidah menganggukkan kepalanya tanda setuju dengan kata-kata Ain Safiah.

So… it’s a win-win situation kan? Mak Su dapat apa yang Mak SU hendak.  Pak Su pun dapat tolong Mak Su dan dapat apa yang dia hendak jugakan.  So be happy Mak Su.  Let’s look forward for the wedding.  See the doctor about IVF, buat blood test  dan macam-macam lagi.”

Ain menggosokkan kedua tangannya.  Teruja dengan perkahwinan Syidah dan ZUlfakar, dua orang yang dia paling sayang sekali. 

**********************************************8

Selepas itu hidup Syidah seperti di landa angin puting beliung, semuanya berlaku dengan pantas. Beberapa hari kemudian keluarga Zulfakar datang untuk melamar. Kedua-dua pihak  telah tetapkan tarikh perkahwin dalam masa dua minggu. 

Syidah dan Zulfakar mahukan upacara perkahwinan yang paling minima yang mungkin tetapi  nampaknya kaum keluarga mereka tidak ada rancangan lain.  Mereka sudah nantikan saat ini sekian lama.  Kakak Zulfakar di Kuala Pilah dan Datin Izzah begitu gembira sangat yang akhirnya adik bongsu mereka kan berkahwin setelah kecewa apabila Syafikah, tunangnya meninggal dunia disebabkan penyakit kanser.  Kematiannya begitu tragik, sebulan sebelum Zulfakar dan Syafikah sempat diijabkabulkan.  Lebih lima belas tahun mereka menanti Zulfakar mendapat penggantinya.  Ahirnya bertemu juga jodoh Zulfakar.   Mereka bersyukur sangat.  Sebab itu mereka hendak buat kenduri besar-besaran.  Zulfakar tidak boleh berbuat apa-apa untuk menghalang mereka.

Mak Cik Khamsiah pula pada mulanya terkejut bila pihak Zulfakar masuk melamar Syidah.  Bukankah Zulfakar mengatakan dia dan SYidah tidak ada apa-apa hubungan. Tetapi kenapa beberapa hari selepas itu Zulfakar menghantar wakil untuk melamar Syidah?  Bila masa pulak Zulfakar boleh jadi berkenan dengan SYidah sehingga masuk melamar Syidah?  Tetapi disebabkan Puan Sri Syahirah dan AIn Safiah begitu seronok dengan berita Syidah di pinang ZUlfakar dan beriya-iya mahumembuat persedian untuk majlis perkahwinan SYidah dan Zulfakar, Mak CIk Khamsiah pun turut teruja.  Ini saat yang dia nanti-nantikan, anak bungsonya menemui jodohnya. Mak Cik Khamsiah tidak berhenti-henti mendoakan Syidah bertemu jodohnya.   

Tetapi tidak ada juga sesiapa yang hendak berkahwin dengan Syidah.  Mak Cik Khamsiah sudah hampir putus asa yang Syidah akan menemui jodohnya. Terutama sekali bila Syidah hendak membuat pembedahan pembuangan rahim.  Siapa yang hendak kahwin dengan perempuan tanpa rahim?   Sedih betul Mak Cik Khamsiah sejak beberapa hari yang lalu.  Dia begitu kecewa dan sudah tidak ada harapan lagi.  Tetapi tiba-tiba ada orang masuk melamar Syidah.   Begitu bersyukur sangat M CIk Khamsiah.  Kalau ikutkan Mak Cik Khamsiah, dia hendak menyampaikan hajatnya untuk mengadakan kenduri besar-besaran untuk Syidah.  Tetapi Syidah pada mu;anya tidak setuju.

“Orang sudah tua, mak. Tak payah buat besar-besar.  Buat malu sahaja. buat majlis nikah sudah lah.  Zul pun bukan muda lagi.  Bukan ke lagi elok buat majlis ringkas dan tak payah membazir.

“Ehhh… mana boleh!  Syidah.  Kita orang perempuan hendak kahwin sekali sahaja dalam hidup kita.  Mestilah buat elok-elok.  Ta kiralah dah tua ke tidak. Mana tua pun.  Elok-eloklah tu.  Anak dara kawin dengan bujang.”

Syidah mencebekkan wajahnya,  mengajuk cakap Mak CIk Khamsiah.  Dia tahu  emaknya sengaja hendak memperelokkan keadaan.  Anak Dara kawin dengan Bujang konon.  Padahal yang kahwin tu  anak dara tua dengan bujang terlajak.  Gelak dek orang sahaja nanti kalau majlis mereka di buat terlalu over-over.   Dan yang orang semua tidak tahu, mereka berdua kahwin bukan sebab cinta , kasih atau sebab sayang.  Mereka berdua berkahwin sebab ada tujuan tertentu masing-masing.  Selepas ini mereka akan jalani prosedur IVF dan selepas itu mereka akan hidup bebas macam sebelum ini.  Syidah harap emaknya boleh menerima cara hidup mereka nanti.  Dia harap AIn Safiah akan membantu mereka dalam hal ini.  AIn Safiah juga yang meletakkan mereka dalam keadaan begini.  Jadi Ain Safiah kena selesaikan masalah mereka nanti bila pelik dengan cara hidup mereka nanti. 

Tetapi ketika itu kalau Syidah sudah berjaya mendapat anak,  Syidah tidak kisah Mak Cik Khamsiah hendak rasa pelik ke, marah ke dengan cara hidup mereka berdua nanti.   Apa yang berlaku, Syidah sudah dapat anak. Yang lain-lain sudah tidak penting lagi.   Lagipun Mak CIk Khamsiah atau orang lain tidak boleh marah- dengan mereka berdua.  Mereka cuba buat yang terbaik mungkin dengan kehidupan mereka sendiri.  Inilah cara yang terbaik untuk Syidah dan ZUlfakar.    Sekurang-kurangnya mereka bukannya kahwin kontrak.  Mereka berkahwin kerana saling memerlukan Antara satu sama lain dan tidak ada rancangan untuk berpisah setelah keperluan itu dipenuhi.  Pada masa yang sama mereka tidak akan menyengkang kehidupan masing-masing.  Mereka berdua boleh hidup bebas seperti mana kehidupan yang mereka lalui sebelum ini.    Syidah rasa begitu teruja untuk menjalani kehidupan selepas berkahwin nanti terutama sekali kehidupan bersama anak kesayangannya.  Tidak sabar Syidah hendak berusaha untuk mendapat anak sebaik sahaja mereka berdua sah dikahwinkan.

Jadi jika keluarganya hendakbuat kenduri meriah sempenan perkahwinan Syidah dan ZUlfakar,  lebih baik SYidah biarkan sahaja.   Yang penting Syidah mesti pastikan perkahwinan antara dia dan Zulfakar berjalan lancar.  Perkahwinannya mesti tetap akan berlaku.  Syidah seharusnya diam dan biar emak dan keluargannya buat persiapan perkahwinannya sesuka hati mereka walaupun SYidah tidak mahu semua itu.   Sebab kalau Syidah banyak sangat memprotes, nanti mereka tahu pulak rahsia disebalik perkahwinan Syidah dan ZUlfakar dan tidak  setuju dengan perkahwinan mereka nanti. Jadi lebih baik Syidah biar sahaja apa yang mereka hendak lakukan dan dia hanya perlu berlakun seakan gembira untuk berkahwin dengan Zulfakar. Lagipun bukan SYidah yang kena keluar belanja  majlis perkahwinan nanti. Semuanya Mak CIk Khamsiah dan Puan Sri Syira yang akan keluarkan, bersama-sama dengan adik beradik Syidah yang lain. Nampak sangat mereka begitu lega yang adik bongsu mereka akhirnya akan bertemu jodohnya.   Agaknya selama ini mereka begitu risau yang SYidah tidak akan kahwin sampai bila-bila.  Bila Syidah sudah hendak berkahwin, semuanya mengeluarkan belanja untuk membiayakan perkahwinan Syidah.  Syidah angkat bahunya. “Biarlah!”  Emak dan adik beradik Syidah semuanya berwang.  Biarlah mereka haniskan duit untuk perkahiwnan Syidah sebagai tanda kesyukuran mereka semua yang doa mereka kini dimakbulkan. Adik bongsu mereka akan sampai jodohnya tidak lama lagi.

Tetapi Zulfakar dan SYidah berjaya memujuk keluarga mereka agar mengadakan satu majlis kenduri bersama-sama di Putrajaya.  Menurut Zulfakar dan Syidah, untuk menjalankan satu kenduri di Ipoh dan satu lagi di Kuala Pilah Nampak rasanya begitu meremehkan.   Sebenarnya pada pendapat mereka berdua,  semua itu terlalu personal dan macam mereka hendak kahwin betul-betul padahal perkahwinan ini hanya atas dasar memenuhi keperluan masing-masing sahaja, Marriage of convienience.   Nasib baik kaum keluarga Zulfakar dan Syidah setuju dengan mereka berdua untuk mengadakan satu majlis di Putrajaya.  Masalahnya sekarang ialah mencari Dewan untuk membuat majlis perkahwinan dalam masa singkat.  Kebanyakan Dewan-dewan di Putrajaya telah ditempah awal-awal lagi untuk majlis perkahwinan.  Ada tempahan yang telah di buat sejak setahun yang lalu.  Susah payah Datin Izzah dan Ain Safiah cuba mendapatkan Dewan untuk majlis perkahwinan Zulfakar dan Syidah.  Pencarian Dewan untuk menjalankan majlis perkahwinan juga menjadi sesuatu yang memeningkan kepala.

“Sepatutnya kami nikah sahaja!  Tak payah buat semua majlis-majlis ni.  Sekarang siapa yang susah?”

Apapun Mak CIk Khamsiah tetap berkeras hendak juga buat majlis perkahwinan besar-besaran untuk anak bungsonya itu.  Mak CIk Khamsiah mahu tangguhkan majlis Perkahiwnan tersebut sebab tidak ada tempat untuk dijalankan majlis.  Dia hairan kenapa Zulfakar dan Syidah tidak boleh tunggu lagi, hendak kahwin secepat mungkin.  Mereka sudah membujang bertahun-tahun lamanya, kenapa tidak boleh tunggu dua tiga bulan lagi?  Hendak kahwin dalam masa sebulan ini juga! Dia tidak tahu yang SYidah sudah tidak terdaya menanggung kesakitan setiap kali dia datang bulan.  Syidah mahu segera cuba menjalankan IVF, mudah-mudahan dia mengandung secepat mungkin.  Syidah tidak mahu tangguh lagi, pernikahannya. Syidah sudah selesai menjalani kursus perkahwinan semasa dia hendak bekahwin dengan Khairul tempoh hari.  Zulfakar pun sudah  membuat semua persedian yang patut untuk dia berkahwin dengan Syidah.

“Worse come to worse, kami nikah dulu. Lepas itu nak buat Majlis perkahwinan besar mana pun tak mengapa.”   Syidah beri cadangan kepada Mak Cik Khamsiah.  Mereka semua tidak tahu, SYidah sudah buat appointment untuk menjalankan pemeriksaan bagi menjalankan prosedur IVF bagi mereka berdua bulan depan.    Kala belum nikah juga bulan depan, susahlah hendak lakukan IVF lagi.  Nanti tertunda lagi rancangan  Syidah.  Syidah kena tunda sebulan lagi, baru boleh jalankan prosedur IVF.  Syidah sudah tidak sabar untuk menunggu lagi dan juga tidak sanggup untuk menderita kesakitan lagi.  Lagipun kadar tumbesaran fibroid dalam salur peranakannya sangat cepat, dia takut nanti tertutup langsung peluang untuk mendapatkan anak nanti.

Tetapi Mak CIk Khamsiah tidak setuju Syidah nikah dahulu kemudian baru buat majlis perkahwinan.  Mak CIk Khamsiah takut selepas nikah, Syidah langsung tidak mahu buat majlis kenduri.  Bukan boleh percaya sangat dengan Syidah.  Masa angina dia baik, dia mahu ikut cakap Mak CIk Khamsiah. Mau datang angina dia tidak berapa baik dia buat sesuka hatinya.  Mak CIk Khamsiah harap bakal menantu dia itu nanti boleh tahan dengan perangai Syidah nanti.  Semoga Zulfakar mencintai Syidah sepenuh hatinya, kalau tidak betul-betul mencintai dan menyayangi Syidah bukan senang hendak hidup dengan SYidah yang tekenal dengan kedegilan dan panas barannya itu.  Mak CIk Khamsiah berdoa dan berharap agar perlahwinan anak bongsunya akan berkekalan dan bahagia selamanya. Kadang-kala Mak Cik Khamsiah rasa agak pelik, macamana orang macam Zulfakar boleh berkenan dengan SYidah.  Bukannya hendak mengalah sedikit pun. 

Akhir-akhir sekali mereka berseliseh pendapat tentang majlis perkahwinan nanti.  Mak CIk Khamsiah pulak berkeras majlis mesti di adakan.  Datin Izzah dan saudara mara sebelah Zulfakar juga mendesak mahu majlis perkahiwnan yang meriah di adakan.   Mak Cik Khamsiah berpendapat  Syidah kena dengar pendapat dan kehendak orang lain juga teruatama sekali  keluarga bakal suaminya.   Dia kena biasakan dirinya dari sekarang supaya mendengar kata suaminya mulai sekarang.   Syidah semestiya tidak suka mendengar nasihat Mak CIk Khamsiah supaya dia patuh dan mendengar kata Zulfakar.  Jadi semakin lama mereka berbincang, SYidah makin naik angin dan sudah mula cakap-acakap tentang batalkan perkahwinan Antara dia dan Zul.   Semua orang jadi tension dengan apa yang berlaku.  Zulfakar pun sudah mula terfikir semula, sama ada rancangan dia untuk menolong Syidah sebenarnya akan menyusahkan dirinya.  Syidah seorang yang degil dan keras kepala.  Melihat kedegilan Syidah dan desakan keluarga mereka yang tetap mahukan majlis di jalankan juga,  Zulfakar seperti Syidah juga sudah sampai tahap hendak batalkan sahaja perkahwinan mereka.

Tetapi tiba-tiba sesuatu telah berlaku.  Aqeem Amiruddin buat tawaran untuk mereka supaya menggunakan Dewan Seri Siantan yang di tempah untuk perkahwinannya. 

“Kenapa Abang Aqeem?”  Soal AIn Safiah, terkejut dengan tawaran Aqeem Amiruddin, anak ketiga Datin Izzah.

“Aqeem, kenapa Aqeem bagi Dewan Sri Siantan untuk wedding Pak Su?” Soal Amar Haziq.  Semua orang, Zulfakar, Datin Izzah, Aiman Sabri, AIn Safiah, Amar Haziq dan Aqram Faiz  tidak sabar menunggu untuk mendengar penerangan Aqeem Amiruddin.

“Aqeem… kenapa?”  Soal Datin Izzah.  “Aqeem hendak kahwin di tempat lain?  Dhini sudah buat booking lain?”

“Belum buat lagi.  Tapi Dhini kata dia tidak berasa berkenan hendak buat majlis perkahwinan kita di Dewan Sri Siantan. Kenapa majlis Along dan Ain buat di Dewan Sri Endon? Kenapa majlis dia buat di Dewan Sri Siantan?”

“Huh… bukan mama hendak beza-bezakan Antara Along dan Aqeem.  Cuma pada masa yang sama Dewan Sri ENdon sudah di booking untuk perkahwinan Datuk Shahrom.  Sebab itu mama buat booking di Dewan Sri Siantan.”  Terang Datin Izzah.  “Aqeem pun ingat mama beza-bezakan Antara Along dan Aqeem ke?”

“Taklah mama.  Aqeeem okay aje.  Janji kami kahwin.  Dhinilah banyak sangat complaint.  Aqeem pun pening.”

“Jadi macamana?  Kalau tak mau buat kenduri di Dewan Sri Siantan macamana?  Nasib baik kad belum print lagi.”  Kata Datin Izzah.  “Aqeem kena bagitahu alamat baru pada printer.  Masih sempat tukar lagi.”

“Kat mana tempat baru kalau bukan Dewan Sri Siantan?”

“Taka da kat mana-mana.  Perkahwinan kami batal agaknya.  Kami bergaduh semalam.”

“Kau orang bergaduh.  Tak jadi kahwin?  Ya Allah… kau orang berdua ni.  Sudah berapa kali kau orang bergaduh, putus  sambung balik, putus sambung balik?  Ii belum kahwin lagi sudah berantakan.”

“Sudahlah mama.  Malas Aqeem hendak cakap pasal DHini lagi.  Pak Su..ambil sahaja Dewan Sri Siantan unuk majlis perkahwinan Pak SU dan Mak Su Syidah.”

“Euiww….  Betul ke Pak SU ni hendak kahwin dengan dia tu.  Aqram tak fahamlah?  Macamana Pak Su hendak kahwin dengan dia?” Aqram Faiz lah orang paling tidak suka bila mengetahui Zulfakar akan berkahwin dengan Syidah.  Bukankah mereka berdua saling tidak suka Antara satu sama lain.  Apa yang berlaku sehingga Zulfakar boleh jatuh cinta sehingga hendak kahwin dengan SYidah.  Bila semua ini berlaku?  DImana Aqram Faiz berada semasa semua ini berlaku.  Aqram Faiz jeling kea rah Ain Safiah yang kelihatan begitu suka sekali dengan apa yang berlaku.  Mesti AIn Safiah tahu.  Aqram Faiz akan soal siasat Ain Safiah sebaik sahaja dia berpeluang berbuat demikian.  Aqram Faiz tidak setuju dengan perkahwinan Zulfakar dengan Syidah.  Kalau boleh Aqram Faiz akan buat sesuatu untuk menghalang perkahwinan mereka dari terjadi.  Aqram Faiz geram dengan Aqeem Amiruddin kerana berikan Dewan Sri Siantan untuk Zulfakar dan SYidah melangsungkan perkahwinan mereka pada hujung bulan ini juga.  Un Aqram Faiz suka Aqeem Amiruddin tidak jadi kahwin dengan DHini Kharisa tetapi dia tidak suka disebabkan Aqeem Amiruddin membatalkan perkahiwnan mereka, Zulfakar dan Syidah pulak yang akan berkahwin. 

“Aqeem… betul ke ni.  Tiba-tiba kau orang berbaik semula. Macamana?  Tempat Aqeem dah bagi pada Pak Su?”  Soal Zulfakar.

“Kan Aqeem dah cakap. Dhini tak suka Dewan Sri Siantan. Itu puncanya kami bergaduh.  Kalaulah kami berbaik semula.  Which in this case…kali ini Aqeem rasa tidak lagi.  Biar Dhini yang cari tempat yang dia rasa sesuai untuk buat majlis perkahwinan.”

“Eh..ini majlis pihak lelaki? Apasal pulak Dhini yang hendak pilih tempat.”  Ujar Amar Haziq.  Mengelengkan kepalanya. Nampaknya Dhini Khairisa cemburu kan AIn Safiah.  Kalau boleh hendakkan sesuatu yang sama atau lebih dari apa yang AIn Safiah dapat.

Ketika itu Amar Haziq rasa dia begitu beruntung.  Isterinya, Ain Safiah tidak pernah kisah pun tentang semua itu walaupun dia mempunyai kedudukan dan harta.

“Biarlah dia… buat masa ini Aqeem bengang sangat dengan dia.  Tak payah cakap pasal dia buat masa ini.  Kita settlekan pasal Pak SU dulu.”  Kata Aqeem Amiruddin, masih marah dengan DHini Khairisa yang terlalu celupar mulutnya dan menyelar semua kaum keluarga yang Aqeem Amiruddin sayang.  Buat masa ini Aqeem Amiruddin tidak mahu bertemu dengan DHini Khairisa buat beberapa ketika dan tidak mahu fikirkan pasal Dhini Khairisa.

“Alah… Aqeem bengang konon… dua tiga hari lagi, bila sudah habis geram pergi balik melutut dengan Dhini.”  Ujar Ain Safiah.  Kadang kala  bengang juga Ain Safiah dengan Aqeem Amiruddin yang begitu lemah dengan cintanya terhadap Dhini Khairisa.  Aqeem terlalu berlembut dengan Dhini Khairisa dan dia biarkan Dhini Khairisa buat sesuka hatinya. Ain Safiah marah dengan  Dhini Khairisa kerana tidak suka dengan Aiman Sabri dan suka menghina Aiman Sabri.

“Okay… tak mau cakap pasal Dhini.  Sekarang Pak Su sudah dapat tempat.  Ain, baik Ain cakap dengan Mak Su.  Pak SU dan Mak SU boleh teruskan rancangan untuk kahwin hujung bulan ni.  Boleh buat majlis pernikahan di Masjid Sultan Mizan, kemudian majlis perkahwinan di Dewan Sri Siantan.”

Tanpa perlu di suruh buat kali kedua, Ain Safiah segera dapatkan telefonnya dan terus menelefon Syidah untuk beritahu tentang berita baik yang mereka baru terima itu.  Mereka sudah dapat lokasi untuk majlis perkahwinan Zulfakar dan Syidah.

 


 

 

 

 

MDI II : PSMS Bab 21


PSMS BAB 21

“Kenapa aku kena tunggu di sini?”  Soal Syidah dengan nada marah.

“Er…..”  Ain Safiah teragak-agak menjawap di hujung talian.

“Hurmmmm…”  Syidah mendengus.   Ain Safiah ajak dia keluar untuk beli makanan tengahari.  Ain Safiah malas masak untuk makan tengahari pada hari ini.  Banyak perkara yang Ain Safiah kena buat lakukan kerana  ada tetamu di rumahnya.  Tadi pagi AIn Safiah menyediakan  banyak makanan untuk sarapan pagi.  Agaknya untuk tengahari AIn Safiah sudah tidak menang tangan untuk sediakan.  Dia hendak uruskan rumah dan Fatin Nabila lagi.   

Lagipun selepas ini Ain Safiah akan hantar Syidah ke hospital untuk daftar masuk wad.  Dia kena jalani beberapa pemeriksaan sebelum dia di bedah keesokan pagi.  Ain Safiah ajak Syidah keluar  sekejap untuk beli makanan. Tinggalkan mak Cik Khamsiah, Pak Teh dan Fatin di rumah. Ain Safiah bawa Syidah beli makanan di sebuah kedai makanan melayu yang menjual ikan bakar terletak di luar Menara Atlan.   Selepas parking kereta mereka, Ain Safiah ajak pula SYidah minum kopi dulu di  Gloria Jean's Coffees yang terletak di dalam Menara ATlan.  Bila Syidah bersungut-sungut marahkan Ain Safiah kerana membawa dia melencong untuk mengkopi pulak padahal mereka keluar untuk beli makanan.  Ain Safiah sarankan Syidah duduk sahaja dalam sampai di dalam café tersebut sementara Ain Safiah pergi belikan makanan tengahari.

Setelah menunggu beberapa ketika, Syidah mula naik geram.  Kenapa Ain Safiah bawa dia ke sini.  Kenapa dia kena tunggu seorang diri di sini.  Syidah terus telefon Ain Safiah.

“Mak Su… Kejap Mak Su.”  .”

“Ain beli makanan ke, Ain masak makanan?”

“AIn tengah beli makanan ni.  Orang ramai ni Mak Su.”

“Dah tahu ramai orang kenapa kita datang sini.  Beli aje fast food ke?”

“Mak Su… mana opah makan fast food.  Kejap aje  lagi Mak Su.  Tunggu ye.”

“Tunggu!  Tungggu….!”  Syidah bersungut sendiri.  Ain Safiah sudah tamatkan perbualan mereka.  Kenapa Ain Safiah macam kalut sahaja.  Macam ada sesuatu yang dia hendak sembunyi dari Syidah.  Semua ini buat Syidah jadi geram sangat.  Ain Safiah bukan tidak tahu yang SYidah tidak suka menunggu.

“Arghhh….”  Keluh Syidah sambil meraupkan wajahnya.  Dia asyik naik angin sahaja sejak akhir-akhir ini.  Semua perkara, semua orang semua keadaan membuatkan dia naik darah.  Dia kena cuba kawal dirinya.  Dia selalu marah-marah di pejabat, dia selalu marah-marah di rumah..sekarang pun di kelayakan ramai pun dia masih hendak marah-marah.Syidah kena berubah.  Memang susah tetapi dia kena cuba untuk berubah.  Dia tidak boleh salahkan hormone setiap kali dia naik darah, setiap kali dia marahkan kakitangannya atau marahkan sesiapa juga.  Terutama sekali ketika dia sedang menderita kesakitan.   Syidah sudah penat!  Dia hanya mahu semuanya berakhir.  Esok dia akan jalani pembedahan, semoga selepas ini dia tidak akan menderita kesakitan lagi.  

Tetapi dia juga tidak akan pernah dapat zuriat dari darah dagingnya sendiri.  Tiba-tiba Syidah rasa begitu sayu sekali.  Air matanya tergenang di sudut matanya.  Hatinya begitu sebak sekali.  Kalaulah Syidah dapat menimang cahaya matanya sendiri, Syidah akan menjadi seorang ibu yang terbaik sekali.  Syidah akan menyayangi anaknya itu sepenuh hatinya dan memberikan apa sahaja yang anaknya pinta.  Tetapi dia ditakdirkan tidak mempunyai anaknya sendiri.  Kalau diberi peluang sekarang ini, Syidah sanggup buat apa sahaja supaya dia dapat seorang anak!  Seorang sahaja cukuplah.  Tetapi Syidah tidak diberi peluang itu.

Mungkin sebab dia memang tidak layak menjadi seorang ibu.  Mungkin Syidah rasa dia boleh jadi ibu yang baik tetapi sebenarnya dia tidak berupaya menjadi seorang ibu yang baik.  Mungkin dia terlalu panas baran sehingga akan membahayakan anaknya sendiri.  Adakah dia ini padan dengan profail seorang pendera kanak-kanak sehinggakan dia tidak layak untuk menjadi seorang ibu.  Syidah memang garang dan tegas orangnya.  Tetapi dia tetap akan menyayangi anaknya sendiri. 

“Huhhh…. Ini bukan masanya hendak emotional pulak!”  Kata Syidah sambil menyeka air matanya yanag mengancam hendak jatuh dari sudut matanya.   Perasaan sentimental dan emotional begini tidak akan membantu sesiapa dalam menangani masalah.  Dan sekarang bukan masanya untuk Syidah hendak berperasaan begini.  Dia sudah buat keputusan untuk menamatkan penderitaannya.  Dia patut kuatkan dirinya dan tidak boleh berpatah balik dengan keputusannya itu. Lagipun tidak ada sesiapa yang boleh dia kahwini untuk menjadi bapa kepada anaknya itu. Tidak ada sesiapa yang hendak kahwin dengan dia dan tidak ada sesiapa yang sesuai yang dia dapat cari untuk menjadi bapa kepada anaknya. 

Syidah kesat air matanya dari pipinya.  Tidak mahu sesiapa nampak air matanya.  Mesti pelik orang yang lalu lalang Nampak seorang perempuan menangis sendirian di dalam café tersebut. 

Syidah harus beredar dari situ, dia hendak cari AIn Safiah dan balik ke rumah AIn Safiah. Selepas itu mereka akan ke hospital dengan segera.  Syidah tidak mahu menunggu lagi. 

“Boleh saya duduk?”  Tiba-tiba seorang lelaki berdiri di sebelah meja Syidah menyapanya.

Syidah hendak cakapkan tidak boleh, hatinya rasa bengkak.  Ada banyak meja lain kenapa lelaki itu hendak duduk di meja Syidah juga.  Dia angkat wajahnya hendak suruh lelaki itu pergi dari situ tetapi kata-kata dari mulutnya tidak terkeluar. Patutlah dia rasa macam biasa dengar suara lelaki itu.  Lelaki itu ialah lelaki yang paling akhir sekali dalam dunia ini yang dia mahu lihat wajahnya.  Zulfakar!  Zulfakar membawa dulang berisi secawan kopi dan piring berisi dua biji pie. Lelaki yang banyak menyakitkan hatinya dan menyusahkan dirinya.  Lelaki yang dia benci dan yang juga benci akan dirinya. 

Kalau bukan sebab lelaki ini pak su kesayangan Ain Safiah, sudah lama Syidah halau sahaja lelaki itu dari situ.  Lagipun mereka di khalayak ramai.  SYidah kena juga menjaga kelakuannya.  Mana tahu ada pegawai kerajaan lain yang mengenali dirinya berada di situ, Nampak kelakuan buruk Syidah.  Malu juga SYidah nanti dibuatnya jika ianya sampai ke pengetahuan Jabatannya.  Jadi Syidah kawal kelakuannya tetapi mulutnya tetap laser macam selalu. 

“Kalau saya kata tak boleh, apa awak hendak buat?” Jawab Syidah, sambil menjeling kea rah lain, lantas dia angkat cawan kopi di hadapannya lalu menghirup dengan gaya diva.

Zulfakar  letakkan dulang ditangannya, tarik kerusi dan duduk di sebelah Syidah.  Buat SYidah geram. Lelaki ini tidak faham betul membaca body language Syidah yang jelas menunjukkan dia tidak suka Zulfakar duduk semeja dengan dia.

“Banyak meja lain yang kosong. Kenapa hendak duduk sini juga?  Infact banyak café lain di Kuala Lumpur ni, awak kena pilih café ini juga ke? Berapa banyak Menara dalam Kuala Lumpur, awak kebetulan berada di sini juga.  Tolonglah!”  Syidah bersungut-sungut, menyatakan ketidakan puasan hatinya terhadap ZUlfakar.

Zulfakar pandang sahaja Syidah.  Kalau bukan niat baik dalam hatinya, memang dia hendak angkat kaki sahaja dari situ.  Apa yang Zulfakar hendak lakukan macam tidak masuk akal langsung.  Macamana dia boleh berada di sini?  Dia tidak suka dengan perempuan ini pun.  Sah-sah  ZUlfakar termakan dengan pujukan Ain Safiah.  Ain Safiah memang boleh pengaruhi pemikiran Zulfakar sehingga dia boleh terdorong untuk berbuat sesuatu yang paling tidak boleh diterima akal.  Tetapi melihat sikap angkuh perempuan disebelahnya Zulfakar sudah rasa berbelah bagi. 

Zulfakar pandang pintu café tersebut.  Ingin rasanya dia berjalan keluar dari pintu tersebut tetapi kebaikan dalam hatinya melebihi rasa geram dalam hatinya.  Jadi Zulfakar senyum sahaja ke wajah Syidah.  Dia angkat cawan dan hirup kopi perlahan-lahan. Mengambil masa untuk cakap apa yang dia hendak cakapkan. 

“Saya tunggu Ain.  Dia pergi beli makana untuk tengahari.”  Kata Syidah setelah mereka berdua diam beberapa ketika.

“Iye saya tahu.”  Jawab Zulfakar makan mula makan  pie di hadapannya.

“Oh… awak tahu?”

“Iye … saya tahu.”  Jawab Zulfakar ringkas.

“Ain rancang semua ini?”

“Tak..saya suruh AIn bawa awak ke sini sebab saya hendak berbincang dengan awak.”

“Oh!  arrrgghhhhh “  Syidah menggenggam kedua tangannya dengan menahan marah. 

“Kawal sikit perasaan tu boleh tak?”  Kata Zulfakar dengan serious.  Dia sudah mula rasa dia akan membuat satu kesilapan besar dalam hidupnya.  Dia sepatutnya angkat kaki dan cabut dari situ secepat mungkin.  Tetapi dia masih lagi duduk di situ.

“Ohhh..   kawal perasaan saya?”   Syidah mula dapat rasa panas dalam dadanya.   Kenapa pula dia yang kena kawal perasaannya?  Lelaki ini yang datang ganggu dia!   Geram betul Syidah dengan Zulfakar.   Tetapi dia teringat akan azamnya untuk mengawal marahnya sebentar tadi.  Mungkin elok Syidah mulakan azamnya itu sekarang juga.   Jadi Syidah tarik nafas dalam-dalam.  Kemudian dia bertanya. “Apa dia yang awak hendak bincang dengan saya?

“Uhhhh….  Saya ada hal penting hendak bincang dengan awak.”

“Look saya tidak boleh fikirkan satu benda pun yang boleh kita bincangkan bersama.”   Kata Syidah, memerli Zulfakar.   Zulfakar berikan pandangan tajam kepada Syidah.  Terkejut jga Syidah melihat wajah Zulfakar, seperti marah.    Dia mengalah.  Dia kan hendak berubah lantas dia cakap, “okayyyyy…. Apa dia?”

“Saya tahu Syidah hendak anak sendiri.”

“Oppp….That is none of your business.   Itu bukan masalah awak.”

“Awak hendak dengar atau tidak?  Soal Zulfakar.  Perempuan ini memang ada satu kebolehan yang tidak ada pada mana-mana perempuan.  Kebolehan menaikkan darah Zulfakar!

“Itu dulu…  Saya taka da apa-apa lagi hendak bincang dengan awak!”

“Dengar dulu cakap saya.   Saya hendak buat tawaran dengan awak.”

“Tawaran?  Tawaran apa?”  Soal Syidah, nada yang angkuh.

Zulfakar tarik nafas dalam-dalam.  Ikutkan hatinya dia tidak mahu teruskan niatnya itu.  Itulah Zulfakar, seorang manusia yang selalu fikirkan tentang orang lain.  Sepanjang malam semalam dia asyik terfikirkan tentang Syidah. Dia rasa kesihan dengan nasib yang menimpa Syidah.  Ternampak-nampak wajah sayu Syidah bila dia cakap tentang dirinya yang sudah tidak berharap lagi untuk mendapat cahayamata. 

Kenapa dia juga yang kena berada di situ untuk menyaksikan kepedihan dan sayunya Syidah dengan nasib yang menimpa dirinya.  Dan dia juga lah yang tahu apa yang SYidah hendak lakukan demi mendapat anak. Dia juga tahu Syidah telah gagal mendapat lelaki yang sesuai untuk menjadi suaminya dan nyaris dirogol dan menjadi mangsa pemeras ugut hanya kerana keinginannya mendapatkan lelaki untuk menjadi bapa kepada anaknya.   Dia jugalah yang Ain Safiah telah pilih sebagai calon yang sesuai untuk membantu Syidah.  Tetapi dia enggan menghulurkan bantuan.   Sepanjang malam dia rasa bersalah sebab dia tahu dia boleh tolong Syidah tetapi dia enggan  berbuat demikian.

Bila dia fikir-fikirkan semula,  Ain Safiah memang betul, bila dia katakan  Zulfakar adalah calon yang paling sesuai yang boleh membantu Syidah.  Zulfakar masih bujang.  Zulfakar tidak ada niat untuk membolot harta Syidah.  Zulfakar juga ada keinginan untuk mempunyai anak tetapi tidak mahu terlibat dengan soal cinta.  Cinta dan mencintai adalah  sesuatu yang mungkin sudah tidak mungkin bagi Zulfakar lagi sebab sampai sekarang dia tidak masih tidak jumpa sesiapa yang sama seperti Fikah.  Tidak ada sesiapa yang dapat mengantikan tempat Fikah.   Walaupun dia ada ramai teman wanita seperti Dato marissa dan Syafinar tetapi tidak ada perasaan cinta langsung di hati Zulfakar untuk mereka semua.  Hatinya seperti sudah dibawa pergi bersama Fikah.  Tidak ada apa-apa yang tinggal untuk orang lain.     

Sebab itu Zulfakar rasa dia yang sesuai untuk tolong Syidah.  Dia dapat membantu seorang perempuan yang terlalu ingin mendapat anak. Pada masa yang sama dia tidak perlu menjalinkan apa-apa hubungan dengan perempuan itu.  ZUlfakar masih boleh jalani kehidupan bebas seperti yang dia jalani sebelum ini.  Ianya macam win win situation.  Yang penting mereka berdua patuhi syarat perjanjian perkahwinan mereka dan tidak minta lebih dari apa yang telah mereka tetapkan.

“Saya tahu selama ini awak cari seseorang yang boleh menjadi bapa kepada anak awak.  Sebab itu saya Nampak awak keluar dengan beberapa orang lelaki dan hamper kahwin dengan kakitangan awak yang bernama…”  Zulfakar memetik-metik jarinya cuba mengingatkan nama kakitangan Syidah.

“Ahh… Khairul!"

"Mana awak tahu tentang Khairul?"  Soal Syidah.   " Ini mesti Ain punya mulut.  Mulut tempayan betul!"   hari ini sudah beberapa kali dia rasa hendak seligi AIn Safiah.

"Lain kali sahaja kita bincang pasal Khairul Okay.. Hari ini saya hendak bincang pasal lain."  Kata Zulfakar dengan tegas.  "Boleh saya sambung?"

Syidah anggok kepalanya.  Nampak begitu serious wajah Zulfakar.  macam marah dengan Syidah.

"Kalau tidak salah saya, tujuan awak keluar dengan Adrian juga atas sebab yang sama.  Apa yang awak buat adalah sangat merbahaya.  Adrian seorang yang ganas dan tidak berhati perut!  Dia akan perah awak hingga kering!”

“Oh… awak hendak saya mengaku, saya salah?”

“Memang awak salah pun.  Nasib baik Ain Safiah bertindak cepat untuk dapatkan kami tolong awak.”

“Ooo… sekarang ini awak menuntut saya ucap terima kasih ke? Nak mengungkit atas pertolongan awak tu.  Bukan saya minta awak tolong saya.”

Zulfakar kecilkan matanya, menahan geram dalam hatinya.  Perempaun ini seorang yang ego dan angkuh.  Elok sahaja dia angkat kaki dan belah dari situ.  Tetapi belum sempat dia bergerak, Syidah menyambung kata-katanya.

“Oklah… oklah… Saya hendak minta maaf di atas kekasaran saya tempoh hari.  Saya salah faham dan ingat awak yang berbuat jahat pada saya.  Sepatutnya saya ucapkan terima kasih tetapi saya pukul awak pulak.  Saya minta maaf.”

“huh… boleh pun awak bercakap baik-baik.” Kata Zulfakar.  “Permintaan maaf awak saya terima.  Pertolongan yang kami berikan itu kerana AIn Safiah yang minta.”

“Iyalah,  awak buat semua itu sebab Ain.  Tetapi saya tetap kena ucapkan terima kasih.  Okay… Settle?”  Kata Syidah.  “Kalau takada apa-apa lagi.  Saya hendak minta diri.”

“Tunggu dulu… Saya belum habis lagi.  Ini tentang hajat awak berkehendakkan anak.”

“Oh… okay…… Itu dulu.  Saya sudah batalkan hajat saya.  Esok saya akan jalani hysterectomy.  Jadi tak ada apa-apa lagi yang hendak dibincangkan.  Saya tahu apa yang saya hendak buat itu tidak betul.  Tak payahlah  awak hendak cakap lagi dengan saya.  Saya pun bukan hendak kahwin sangat.  Awak ingat saya desprate sangat hendak berlaki.  Bukan saya tak tahu. Tapi orang tak tahu sebenarnya saya hendakkan anak dari darah daging saya sendiri.  Okay itu sahaja.  Dan esok, saya akan jalani hysterectomy,  The end.”

Zulfakar pandang tepat mata SYidah.  Memang kata-katanya tegas  tetapi Zulfakar dapat lihat matanya bersinar bila dia sebut anak dari darah dagingnya sendiri.  Zulfakar dapat rasakan disebalik wajah keras Syidah, terlindung rasa sedih.  Timbul rasa simpatinya lagi dan Zulfakar rasa dia harus menawarkan pertolongan untuk perempuan ini.

“Untuk pengetahuan awak.  Ain memang minta tolong saya.  Bukan sahaja untuk selamatkan awak dari Adrian.  Ain minta saya kahwin dengan awak dan jadi bapa untuk anak awak.  Anak yang awak inginkan.”

“Huh…. !  Ain suruh awak?”   Ujar Syidah.  Geram betul dia dengan Ain Safiah.  Ain minta lelaki sengal ini kahwin dengan Syidah.  “Eiiii…..  “ Geram betul rasanya. “Ain ni… gila betul.  Awak mesti fikir saya ini desperate sangat.  Jangan perdulikan Ain.  Mesti awak kata semua ini gila punya idea.”

“Memang saya kata macam itu.  Saya memang tak mahu dengar langsung cakap Ain selepas itu.   Pada saya, idea Ain memang tak boleh pakai langsung.   Macamana dia boleh fikir macam itu.  Kita berdua adalah macam langit dan bumi.”

“Yeah… macam anjing dan kucing.”  Sampok Syidah, tidak dapat dia tahan dirinya dari tersenyum,  bila dia cuba bayangkan anjing dan kucing yang bergaduh bila sahaja bertemu.  Macam itulah dia dan lelaki sengal yang dihadapannya itu.  Kahwin, berantakan rumah tangga nanti jadinya. Macamana Ain Safiah boleh dapat idea yang mereka berdua patut berkahwin. Mentang-mentanglah dia anak dara lanjut usia dan Zulfakar bujang terlajak.  Nanti bila dia dapat tangkap AIn, dia seligi Ain cukup-cukup.  Ke mana AIn menyorok sekarang ini agaknya?”

“Tetapi bila saya fikir-fikir, ada logik juga dalam apa yang Ain katakan.  Awak hendak anak, bukan suami.  Saya berada dalam kedudukan yang boleh membantu.  Saya pun ada juga keinginan hendak mempunyai zuriat tetapi saya tidak bersedia untuk beristeri dan bekeluarga.”

“Maksud awak apa?”

“Maksud saya, saya sedia untuk bantu awak dalam hal ini.  Kahwin dengan awak  supaya awak dapat penuhi hajat awak untuk mendapat anak.”

“Huh?  What?  Kenapa?  Kenapa awak hendak buat macam tu?  Awak tak perlu buat macam tu.  This is so ridiculous.  Ini semua Ain punya kerja.  Saya tak mau dengar lagi.  I am not going to listen to all this.”

“Syidah!   Memang saya tak perlu.  Tetapi saya ingin tolong awak kali ini.  Jadi awak elok buang sikap ego awak tu dan terima apa yang saya tawarkan.”

“Tapi kenapa awak hendak berbuat demikian?   Buat apa saya hendak kahwin dengan awak? Awak bukan suka saya pun.  Takkan tiba-tiba pula awak hendak katakana pada saya awak suka saya?”

“memang saya tak berapa suka awak.  Tetapi kita kahwin bukan untuk hidup bersamakan.  Ain cakap cuma untuk membolehkan awak buat IVF.”

“Tapi mesti ada sebab kena awak hendak buat semua ini? 

“Memang ada. Macam saya cakap, saya akan punyai zuriat tanpa ada masalah hendak bercinta-cinta lagi, saya sudah lepas tahap-tahap itu.  Saya suka dengan hidup saya bebas tanpa kena menjawab apa yang saya lakukan setiap hari kepada seorang isteri.   Saya tahu awak Cuma hendak anak dan tidak akan ganggu hidup saya.  Selepas sahaja awak mengandung, kita bebas untuk hidup cara kita sendiri.”

“Maksud awak kita berpisah?”

“Tidak semestinya.  Cuma kita boleh hidup bebas dengan cara kita sendiri.”

“Lain sebab?” 

“Kenapa mesti ada lain sebab lagi?   Mesti ada sebab lain lagi.  Kalau hendak anak sendiri, kahwin sahaja dengan mana-mana perempuan lain”

“Entahlah saya tidak puas hati dengan  penjelasan awak.”

“Okay… saya akan telus dengan awak.  Selain membantu awak dan saya juga dapat anak,  berkahwin dengan awak juga akan menyelesaikan masalah saya sekarang.”

“Masalah?”

“Iye masalah yang saya hadapi sekarang.  Ada dua perempuan yang saling berebut hendak berkahwin dengan saya.”

“Kahwinlah dengan salah seorang dari mereka. Pilih yang awak cinta.”  Kata SYidah, menyampah dengan kayta-kata Zulfakar, eksyen ramai perempuan yang hendakkan dia. Menunjuk-nunjuk dengan Syidah lah tu.

“Masalahnya saya tidak ada  perasaan cinta itu dan tidak akan ada lagi.   Dua orang perempuan itu tidak akan benarkan sayakahwin dengan salah satu dari mereka.  Kalau saya kahwin seorang, saya kena kahwin dengan seorang lagi.  Jadi lebih baik tidak payah.  Dengan dua-dua pun tak payah.  Masalahnya mereka sering mendesak saya.  Mereka begitu cemburukan satu sama lain.   Suruh pilih salah seorang dari mereka tetapi mengugut jika saya kawin salah seorang dari mereka. Saya kena kahwin dengan yang satu lagi.  Mereka lebih rela saya kahwin dengan orang lain.   Jadi bila saya sudah kahwin dengan awak. Mereka tidak akan ganggu saya lagi.”

“Oh  awak hendak gunakan perkahwinan ini untuk lindung diri dari dia orang?”

“Lebih kurang macam tu lah.  Win win situation.  Awak ada sebab dan saya ada sebab untuk berkahwin.”

“Kahwin tapi kita bebas?”

“Yup… Tak ada orang akan Tanya lagi.. bila hendak kahwin?  Kenapa tak kahwin-kahwin lagi?”  Kata Zulfakar.

“Orang tak boleh lagi cakap, memilih sangat tu sebabnya tak kahwin-kahwin lagi.”  Sampok Syidah pulak. 

Mereka berdua menganggokkan kepala. Masing-masing sudah selalu mengalami keadaan yang serupa. 

“Kawin tetapi hanya kawan.  Sebab kita akan anak yang mesti dijaga dan dibesarkan dengan penuh kasih sayang.  Saya mahu dia tahu saya ayah dia. Saya juga kena bertanggung jawab atas dia dari segi tanggungan nafkah.  Adakalanya saya hendak habsikan masa dengan anak kita.  Kalau awak setuju dengan keadaan begitu. Itu sudah cukup buat saya.”

“Bab kewangan untuk menanggung perbelanjaan anak, awak tak payah risau.  Saya tida akan minta apa-apa dari awak.  Saya tahu awak tidak ada pekerjaan tetap.  Malah saya sanggup bayar awak sebab awak sanggup buat semua ini.”  Kata Syidah.  Dia tidak mahu menjadi seorang yang meminta-minta.Dia tidak mahu membabankan lelaki itu.   Dia mahu ZUlfakar tahu, dia hanya mahu anak dan sanggup bayar untuk semua itu.

“Walaupun saya tidak mampu, tidak kaya seperti awak, sebagai suami dan bapa kena juga beri nafkah walaupun sedikit.  Itu sudah tanggung jawab.”

“Awak ni… selepas saya dapat anak, awak boleh tinggalkan saya.  Saya sudah tidak kisah.   Saya sudah dapat anak.  Boleh kita buat perjanjian begitu?”

“Maksud awak kahwin kontrak?  Tidak… bukan itu yang saya tawarkan.  Saya mahu anak kita kenali saya sebagai bapanya.”

“maksud awak kita just remain married?”  Sal SYidah, mengerutkan dahinya.

“Itu tujuan orang berkahwin.  Tapia pa kata kalau satu hari nanti awak jatuh cinta, kali ini betul-betul hendak kahwin.”

“Saya rasa tidak mungkin, tetapi jika tuhan takdirkan saya jatuh cinta, apa masalahnya saya kahwin. Lelaki boleh kahwin sehingga empat orang.  Lagipun kita sudah janji, kita boleh hidup bebas.Awak pun takkan hendak cemburu?”

“Tak…memang saya tak kisah pun kalau awak hendak kahwin empat sekali gus!” Perli Syidah.  Geram pulak dengan lelaki yang sengal itu.  “Tetapi itu awak.  Awak boleh buat macam itu.  Kalau saya pula ditakdirkan jatuh cinta dengan lelaki lain.”

“Uhhh   saya ingat selama ini awak cakap awak tak mahu mana-mana lelaki, hendak anak sahaja sudah cukup untuk diri awak.  Sekarang cakap pasal lelaki lain pulak?  Perempuan memang tidak pernah puas hati.”

“Memang saya hanya mahukan anak!  Bukan lelaki.  Tetapi saya cakap…kalau, kalau!  Kalau tuhan yang takdirkan.  Mana kita tahu  masa depan.”

Kalau itu berlaku, awak kena ingat balik janji awak sebelum ini.  Awak juga yang minta hendakkan anak.Seorang pun jadilah.  Awak bukan mahukan suami.  Tak ingat..apa yang awak doakan selama ini.”

Terkedu SYidah mendengar kata-kata Zulfakar   yang memang ada kebenarannya.   Tetapi seketika sahaja.  Bukan SYidahlah kalau dia tidak cakap apa-apa.

“Tapi kan tu tak adil.  Awak boleh pulak kahwin dengan orang yang awak suka.  Saya tak boleh.  Saya kena stay married to you walaupun saya sudah jatuh cinta dengan orang lain.”

“Syidah…. Boleh tak kita settle masalah ini dahulu.  Sebelum hendak fikir masalah yang lain-lain.  Okaylah… kalau awak sudah jatuh cinta dengan lelaki lain. Awak hendak kahwin dengan lelaki itu.  Tidak ada masalah.  Kita boleh bincang untuk berpisah. Yang penting adalah kebaikan anak kita. Okay.”

Syidah menganggukkan kepalanya.  Kemudian terasa geli hati, mereka berbincang macam sudah lama berkahwin.

“Huh kenapa senyum-senyum sendiri pulak tu.”

“Tak de…kita bincang macam old married couple.”

“Jadi awak setujulah ni?”

“Tsk…  Macam inilah....  Sebenarnya saya patut berterima kasih dengan Encik Zul… sebab hendak tolong saya.   Saya memang sepatutnya ambil peluang ini.  Cumaaaa…..”

“Cuma apa pulak?”

“Saya memang sepatutnya setuju kahwin dengan awak, tetapi dengan syarat-syarat yang awak cakap tu. Harap awak akan  ikut perjanjian itu dan tidak harap lebih dari itu.”

“Huh… “ Zulfakar mendekatkan wajahnya pada Syidah.  “Lebih dari itu?  Lebih dari itu, tu apa?”

“Macam awak cakaplah.  Selepas berkahwin, kita bebas hidup cara kita sebelum ini. Hidup macam kita hidup bujang.”

“Ok.. jer pada saya.  Bermakna saya boleh keluar dengan sesiapa saya suka?  Dan kahwin dengan sesiapa pun saya suka, awak tak kisah?”

“Tak!  Macam yang saya cakap.  Saya cuma hendakkan anak bukan suami.”

“Betul ni… awak takkan harapkan lebih dari itu.?

“Betul… Cuma…”

“Oh…saya tahu, Cuma kalau awak tiba-tiba sudah ada pilihan hati. Awak hendak saya lepaskan awak?

“Bukan macam itu…  .   Saya bukan minta pun untuk bercinta dengan sesiapa pun selepas ini.  Lagipun jika saya berjaya dapat anak, saya mungkin akan jalani hysterectomy juga selepas itu dan saya tidak berhasrat untuk berkahwin lagi.     saya cuma mahu pasal keadilan bagi pihak saya jika saya perlukan.

“Okay… saya tidak masalah dengan permintaan awak itu.  Dari awal lagi saya katakana, saya buat semua ini sebab saya berada di tempat di mana saya boleh tolong dan saya ada sebab saya sendiri untuk berkahwin dengan awak.

“Ok..  hendak protection dari girlfriend-girlfriend awak itu.  Tak masalah untuk saya.”

“awak belum jumpa dengan mereka.  Dia orang agak mendesak juga orangnya.”

“Itu tak ada masalah untuk saya.”  Kata Syidah dengan yakin sekali.

“Jadi awak setuju?”

Syidah menganggukkan kepalanya.  Zulfakar telefon Ain Safiah dan suruh Ain Safiah balik ke rumahnya. 

“Pak SU dan Mak Su akan ke hospital untuk batalkan pembedahan Mak Su esok.” Kata Zulfakar. Syidah hanya menganggukkan kepalanya tanda setuju.  ZUlfakar sambung lagi. “Ain kena siap sedia, sibuk untuk persediaan perkahwinan Pak su dengan Mak Su.  

“Yippeeee!”

Syidah dapat dengar suara Ain menjerit kesukaan dari telefon bimbit Zulfakar.  Dia mengelengkan kepalanya.