SIAPA AKU DI SISI MU

SIAPA AKU DI SISI MU
Booking SADSM direct dari Alina Haizar dan mendapat tandatangan AH sekali dengan harga RM 30 (termasuk bayaran pos bagi Semenanjung) dan RM33 (termasuk bayaran pos bagi Sabah dan Sarawak), sila pm AH utk dapatkan no akaun utk pembayaran atau Whatssaps 0176262577

MDI II:PSMS Bab 48



PSMS Bab 48

Dr Anna pandang pasangan suami isteri di hadapannya dengan rasa penuh simpati.  Wajah si isteri, sembab kerana menangis.  Wajah suami pulak kelihatan sugul dan cemas sekali.   Mereka berdua datang bertemu dengan dia selepas 10 minggu menjalankan  frozen embryo transfer. 

Mulanya Dr Anna hendak tegur juga mereka berdua kerana tidak mengikut jadual lawatan yang ditetapkan.  Iaitu dua minggu selepas FET dijalankan.  Mereka berdua terus menghilang diri.  Dr Anna, ingat prosedur yang dijalankan tidak berjaya dan pasangan ini agak kecewa buat masa ini.  Mungkin mereka akn datang beberapa bulan  untuk mencuba lagi.  Kerana Frozen embryo masih lagi ada 4 semuanya.  Rupa-rupanya Puan Nursyahidah telah berjaya hamil.  Tetapi sehingga minggu ke sepuluh baru mereka datang. Itu pun sebab Puan Syahidah ada turun darah. Disamping itu dia mengalami cramp di bahagian abdomen.  Tetapi sekarang rasa kekejangan itu sudah berkurangan.   Kalau tidakkan apa yang berlaku, memang tidak datang langsung untuk pemeriksaan agaknya.

Menurut Puan Syidah lagi, dia alami mabuk yang agak teruk sehingga di masukkan ke wad.  Dan  sering juga ada kekejangan di abdomen.  Tetapi melihat wajah Puan Syahidah yang bengkak akibat tangisan, Dr Anna tidak jadi hendak tegur mereka. Nanti  meraung Puan Nur Syahidah dalam kliniknya itu, susah pulak hendak dia kawal keadaan. 

Dia dengar sahaja penerangan yang diberikan oleh Syidah dan suaimnya.  Suaminya Encik Zulfakar, siap ambil gambar tanda darah yang terdapat di cadar mereka.  Sekali-sekala, Puan Syahidah mengesat air matanya.  Nampak mereka berdua tersangat sedih dan takut sangat apa-apa akan berlaku pada kandungan mereka.

“Okay.. Puan Syidah, jangan risau sangat.  Blood spoting macam ini ada berlaku.  Tetapi bukan bermakna ini akan merbahayakan baby dalam kandungan.  Okay sepatutnya Puan Syidah datang ikut jadual dan kita boleh monitor the growth of the baby.” 

“Ye..kami tahu, kami memang salah.  Kami patut datang untuk check up.  Dr Anna.  Tapi sekarang ni macamana tanda darah tu? Is it dangerous?”  Soal Zulfakar.  

Dr Anna pandang wajah kedua bakal ibu bapa yang dalam kerisauan itu.  “Jangan risau Enzik Zulfakar.

“Bleeding during pregnancy is common, terutama sekali dalam waktu  trimester pertama macam ini, and selalunya tidak perlu dibimbangkan.  Memang tidak dinafikan bleeding  juga kadang-kadang adalah tanda yang ada sesuatu yang agak serious  akan berlaku seperti keguguran.  Itu sebabnya penting utuk datang buat pemeriksaan doktor to make sure Puan Syidahidah dan baby sihat.”

“huuhhhh….” Syidah terus sebak jadi sebab bila dengar kata Dr Anna.   Semua ini salah dia kerana tidak perduli untuk datang buat permeriksaan.  Syidah terlalu takut kecewa.  Dia terus-terus putuskan yang dia tidak hamil.  Dia terus pergi ke Melbourne untuk menghadiri kursus.  Suaminya sudah pujuk supaya tentukan dahulu sama ada dia hamil atau tidak.  Tetapi Syidah tetap berdegil.

“Sebenarnya Dr Anna, dua minggu selepas FET, saya ada blood spotting … jadi saya ingat saya datang bulan.  Jadi bermakna saya tidak hamil, sebab itu saya tidak datang buat pemeriksaan.  Saya frust sangat.”  Syidah beritahu Dr Anna dengan sedih sekali.   Dia bukan sengaja mahu membahayakan nyawa anak yang dia kandung itu.  Syidah menyesal sangat kerana terlalu mengikut kehendak hatinya.  Hendak merajuk tidak tentu pasal.  Kalau dia hilang kandungannya itu, tidak dapat dibayangkan bagaimana perasaannya itu.  Air mata mula mengalir perlahan.

Zulfakar pegang tangan Syidah, cuba menenangkan Syidah.  “Syidah…. It’s okay.  Jangan menangis..”  Zulfakar pandang wajah Dr Anna, minta pertolongan dari Dr Anna.  Dia juga kerisauan.  Zulfakar pulak salahkan dirinya  kerana dia menuntut haknya sebagai suami dengan Syidah semalam dan terjadilah hubungan suami isteri antara mereka.  Mungkin itu yag menyebabkan Syidah jadi begini.  Dia rasa menyesal sangat.  Kalau apa-apa terjadi pada kandungan Syidah, Zulfakar tidak tahu apa yang akan berlaku.  Dia tidak sanggup hendak fikir ke tahap itu.

“Ok Puan Syidah.  Saya rasa tidak ada apa-apa… Mari kita check.  Saya hendak periksa dengan ultra sound dulu keadaan kandungan Syidah.

“Kalau ikut tarikh akhir FET, sudah 10 minggu ni.”  Sambung Dr Anna lagi,  dia sedang membaca fail perubatan Syidah.

“Eh… tapi ini bukan dari “Kata Zulfakar, hendak beritahu kehamilan Syidah bukan dari Frozen Embryo Transfer  tetapi kemudian dia diam.

“Iya Encik Zul?”  Soal Dr Anna.  Syidah jeling Zulfakar.  Zulfakar langsung mendiamkan dirinya.  “Apa yang dia katakan tadi.”  Zulfakar marahkan dirinya.    Dia tidak sepatutnya fikir begitu.  Apapun yang berlaku mulai sekarang, Zulfakar akan anggap anak dalam kandungan Syidah adalah anak dia juga.  Kalau dia mahu orang lain cakap yang Syidah kandung itu anak dia,   Zulfakar lah yang kena dahulu mengaku, anak dalam kandunagn Syidah itu anaknya.  Selepas ini dia tidak akan bangkitkan lagi isu ini.

“oh..okay, kita check dengan ultrasound sekarang,   Nurse, please prepare her.”  Dr Anna, arahkan jururawat supaya buat persiapan untuk pemeriksaan Ultra sound ke atas Syidah.  Zulfakar bantu Syidah untuk bangun untuk ke katil pemeriksaan.   Setelah Syidah baring di atas katil,  Zulfakar berdiri di sebelah Syidah.  Wajah Syidah nampak risau. Air matanya mengalir perlahan. 

“Syidah…abang rasa baby kita okay….”  Kata Zulfakar.  “Jangan menangis lagi.   Kan Doktor Anna kata bleeding tu common during first trimester.” 

“Saya takut…Zul… baby tu… kenapa saya kena cramp.”

“Syidah…insya Allah anak kita sihat.  Lepas ini kita jaga anak kita betul-betul..  Okay.”  Kata Zulfakar lagi, dia pandang wajah Syidah dan  genggam tangan Syidah dengan erat. “Abang akan jaga Syidah dan anak kita betul-betul.”

Syidah anggukkan kepalanya.  Zulfakar kesat air mata Syidah yang mengalir di wajahnya.  Jururawat yang disamping mereka hanya tersenyum melihat loving couple yang risaukan tentang anak mereka.  Untungnya Puan Nursyahidah, suaminya yang kacak itu begitu perihatin terhadapanya.  “Caring sangat.”  Ujarnya dalam hati.  Suaminya pun macam risau sangat.  Jururawat letakkan gel di bahagian abdomen Syidah dan mereka tunggu Dr Anna untuk buat pemeriksaan Ultra sound.

Sementara menunggu Syidah siap, Dr Anna periksa fail peribadi Syidah.  Selepas itu dia bangun untuk cuci tangannya dan keringkan tangannya. Kemudian  Dr Anna hampiri Syidah yang sedang baring katil katil pemeriksaan.  Dr Anna mulakan pemeriksaan uktra sound di abdomen Syidah, melihat dalam rahim Syidah.  Kemudian dia tandakan beberapa gambar, seperti membuat ukuran. 

“Hmmm…..”   Kata Dr Anna.  Kemudian dia check balik rekod di fail Syidah. Dia mengerutkan dahinya kemudian dia letakkan prob ultra sound di perut Syidah lagi, mencari-cari lagi. DrAnna masih belum puas hati… Masih mencari-cari.

Syidah jadi risau.  Kenapa Dr Anna tidak cakap apa-apa? Adakah tidak ada janin dalan rahim Syidah.  Syidah sudah keguguran kah?  Syidah menangis lagi.   Dia akan kecewa lagi?  Apa akan jadi kalau dia hilang bayi ini.  Syidah pandang Zulfakar yang juga sedang pandang ke arahnya.  Adakah Zulfakar akan salah Syidah dalam hal ini?  Kalau mereka kehilangan janin itu, semuanya salah Syidah..  Syidah yang degil.  Zulfakar suruh Syidah tunggu, pastikan dia sah hamil, baru pergi Melbourne, Syidah tidak dengar cakap Zulfakar, Zulfakar suruh syidha batakan sahaja trip dia ke Melbourne, Syidah tidak batalkan,    Zulfakar suruh Syidah pergi buat pemeriksaan Doktor, Syidah enggan.  Jadi?  Memang semua ini salah Syidah.  Kalau anak mereka tidak survive, semua ini salah Syidah. 

 Zulfakar pegang tangan Syidah erat. Tangan Syidah kesejukan.  Zulfakar juga ketakutan.  Adakah mereka sudah kehilangan bayi mereka sebelum sempat pun mereka melihatnya, walaupun dalam bentuk ultra sound.  Menyesal betul Zulfakar selama ini, dengan egonya, dia tidak bawa Syidah untuk pemeriksaan doktor dengan segera.  Jika dia berbuat demikian, mungkn bayi mereka selamat dan sekurang-kurang mereka dapat lihat gambar ultra sound pun jadilah. 

Mereka saling berpegang tangan dan berpandangan.  Begitu risau tentang apa yang telah berlaku.   Semua yang berlaku adalah akibat dari kedegilan dan keegoan  masing-masing.

“Where is it huh…?  Kenapa tak nampak?…”  Dr Anna cakap sendirian. 

Mendengar kata Dr Anna,  Syidah menangis lagi, air matanya mengalir….dan mengalir.   

 Zulfakar pegang erat tangan Syidah.  Zulfakar pandang wajah Syidah.  Seribu penyesalan menyerbu hati Zulfakar.  Memang Zulfakar kena salahkan dirinya sendiri.  Dia tidak menjaga Syidah dengan baik, dia banyak sakitkan hati Syidah.  Dia selalu marah dengan Syidah. Dia tinggalkan Syidah.   Dan semalam…. Zulfakar betul-betul rasa bersalah.  Syidah mesti salahkan Zulfakar kerana kehilangan anak dalam kandungannya itu.  Terasa sebak dalam dada Zulfakar.  Terasa airmatanya tergenang di sudut matanya tetapi dia tahankan juga air matanya dari mengalir.  Apa kata Dr Anna  dan jururawat dengan juga Syidah jika mereka lihat dia menangis.

“Ook… that’s it.  Kata Dr Anna.  Sambil tersenyum.  Kemudain dia baru dia pandang wajah Syidah, yang sedang menangis.  “ Eh… kenapa ni… jangan menangis.  Patut happy.  Tengok baby …”

“Baby?  Ada?  Habis tu, tadi?  Tadi  Dr macam tak detect sahaja.”

“Oh… Sorry… My fault.  Saya ingat you can recognise what you see.  Maklumlah the foetus is already big.  10 weeks. Ok  ok  Salah saya.”   Kata Dr Anna.  Dia lupa ini adalah pengalaman pertama pasangan ini melihat fetus mereka dalam bentuk imej  ultrasound.

“Saya ingat Dr tak jumpa baby saya.”  Cakap Syidah.  Dia seka airmatanya.   Baru dia terasa lega.  Baby saya selamat Dr Anna?”  Soal Syidah.

“Cuba tengok ni.  Nampak clearkan.”  Dr Anna tunjukkan dalam screen monitor.  “Itu sac  atau kantung embryonik dan dalam tu your baby.”

“Mana Dr? “ Soal Zulfakar.

“ Papa tak nampak ye?”Usik Dr Anna.      Tu dia.   Ah hah…. I am a  Baby boy lah papa….  Tengok tu.  Clear sangat his genital.”  Kata Dr Anna dengan gembira sekali. 

“Mana… mana Dr..?”  Ujar Syidah,  dia pandang dari sisi skrin monitor tersebut.  Tidak puas hendak pandang imej bayinya.  “Kenapa Dr Anna kata baby boy.”

“Tu,,,, tak nampak tu.   99%  saya confirm  baby boy.”

Zulfakar genggam tangan Syidah erat.  Baru nampak senyuman di wajah Syidah.  Begitu indah sekali senyuman Syidah, walaupun wajahnya dibasahi air mata.  Zulfakar kesat kembali air matanya Syidah. 

Syidah renung kembali skrin untuk lihat imej ultrasound tersebut.  “Saya tak puas tengok Dr.”  Rayu Syidah.

“Nanti saya kan savekan dalam disc untuk Puan Syidah dan Encik Zulfakar.    Saya akan printkan.  Boleh tengok gambar babies ni nanti.”

“Babies?”  Soal Zulfakar.

“Iye babies.  Itu yang saya cari- cari tadi,  Dalam rekod kata ada dua FET.  Tapi saya nampak hanya satu.  Rupa-rupanya dia tersembunyi sikit.  Saya kena pusing-pusing sikit angle prob  untuk dapatkan imejnya.  Tu dia the second sac and a feotus inside.  Two  10 weeks feotus.   Just as in the record.”

“Dr….. betul ni?” Kata Syidah.

“Ya Allah….    !   Syukur Alhamdullilahhh…. “ Ujar Zulfakar.  Syidah… tengok tu…!” Kata Zulfakar, sambil tunjukkan jarinya ke arah kantung embryo yang kedua.  Tertusuk jantung Zulfakar.  Kembar 10 minggu.  Tidak syak lagi kedua-dua bayi dalam kandungan Syidah ini adalah anaknya.  Sebak rasa dalam hati Zulfakar.   Dia rasa bersalah sangat kerana menuduh Syidah yang bukan-bukan.  Sekali lagi ini semua kerana rasa egonya yang tercabar.  Kali ini Zulfakar tidak dapat tahan air matanya dari keluar.   Tidak perdulilah kalau Dr Anna , jururawat dan juga SYidah sendiri Nampak dia menangis.
 

Dia pandang wajah isterinya.  Syidah  sudah tentu-tentunya menangis lagi.  Sejak hamil, Syidah sudah tukar jadi ratu air mata.  Terlalu gembira kerana bukan satu tetapi dia mendapat dua anugerah dari tuhan yang maha kuasa, di kala dia rasa dia  sudah kehilangan semuanya.

“Dua-dua okaykan Dr Anna?” 

“I was worried.  I takut kalau-kalau ada kemungkinan satu embryo akan jadi twin.”

“Twin dalam satu sac?”

“Iye..kalau itu berlaku, ianya adalah identical twin.   Dan ada tiga baby dalam kandungan Puan syidah.  Itu buat saya risau sikit.”

“Boleh berlaku ye Doktor.”

“Boleh… kalau saya tengok record Puan Syidah dan Encik Zulfakar, ada history twin in the family.”

“Ya… Aqeem dan Amirah twin.”

“Betul juga tu, dalam famili saya pun ada twin.  Rose dan Anis, anak Pak Ngah saya.”

“That is why I was quite worried.”

“Ya Allah, this is  already a blessing.”  Kata Zulfakar. Dia suka juga kalau mereka dapat 3 orang anak, tetapi dia tidak boleh bayangkan kalau Syidah membawa tiga janin dalam kandunganny.  Rangka badan Syidah bukan besar sangat. Zulfakar kesihan dengan Syidah nanti, bila janin sudah mula membesar nanti.    Jadi Zulfakar bersyukur sangat yang mereka dapat dua baby.                                                                                                            

“Yes… it is a blessing.  Buat masa ini, jika kita tengok pada the measurements, the heart beat.  Looks like normal.  Kedudukan placenta pun okay juga.”  Kata Dr Anna. “Tengok ini.. your another baby.  Hai mama… Hi papa.”

Syidah tersenyum, tetapi dia masih tetap mengalirkan air matanya.  Terlalu gembira dan bersyukur.

“Dr. Anna,,,,, “Zulfakar kesat air matanya.  “ Yang ini baby ..apa ? Baby girl ke? Atau baby boy juga?”  Sebenarnya  lelaki atau perempuan  pun Zulfakar tidak kisah.  Dia sudah terlalu gembira.

“Humppppp…” Dr Anna, pusing-pusingkan prob ultrasound di tangannya.  “Yang ini saya tidak dapat pastikan lagi.  So.. 50% 50 % lagi.  Mungkin lelaki mungkin perempuan.”

“Tak kisahlah Dr.Anna.  lelaki atau perempuan pun saya bersyukur sangat.”  Kata Syidah.

Setelah print beberapa gambar untuk Syidah bawa balik dan save imej ultrasound tadi,  Dr Anna segera ke mejanya untuk membaca record Syidah lagi.  Dia masih lagi mahu cari jawpan kenapa Syidah ada bleeding untuk memberi rawatan dan jawpaan yang terbaik kepada pasangan suami isteri itu.

Jururawat lap perut Syidah dengan tisu.  Kemudian Zulfakar bantu Syidah  turun dari katil dan bawa Syidah duduk semula ke kerusi berhadapan dengan Dr Anna.

Suasana yang sedih sejak pagi tadi  kini sudah bertukar menjadi gembira.  Setelah dudukkan Syidah di kerusi, Zulfakar duduk di sebelah Syidah.  Lega melihat wajah Syidah yang sudah ceria, walaupun matanya bengkak akibat menangis.  Indah sekali melihat wajah Syidah yang tersenyum.

“Jadi Dr, semuanya ok?  Macamana dengan bleeding tu.”

“Saya rasa ok, tak ada apa-apa.  Tetapi saya hendak Puan Syidah berehat, jangan banyak-banyak-banyak buat aktiviti. Kalau boleh berehat sahaja selama seminggu.”  Hopefully, dengan banyak rehat, Puan Syidah akan jadi lebuh kuat dan tidak lama lagi your sickness will dissapear.  Sekarang ini memang Puan Syidah alah dengan banyak benda, ada sesetengah bau yang Puan Syidah cannot stand.  And ada yang sebelum ini you don’t noticed but now you like it so much. Macam-macam lah yang pelik-pelik.”  Terang Dr Anna.

Syidah dan Zulfakar saling berpandangan, wajah Syidah menjadi kemerah-merahan.  Syidah tunduk malu.  Zulfakar hanya tersenyum memandang isterinya.  Memang macam-macam yang pelik-pelik sedang berlaku.

“Jadi kami tidak perlu risau ye Dr?”

“Saya rasa Puan Syidah ok, Tak ada apa-apa yang perlu di risaukan.  Cuma sickness tu memang agak teruk sikit pada tirmester pertama ini.    Tetapi kalau ada apa-apa, terus datang ke klinik. Tidak kiralah false alarm ke apa ke.  It is better to be safe than sorry.  Encik Zul duduk dekat-dekat sini ke?  Kalau duduk dekat-dekat klinik dan hospital lagi bagus.

“Baiklah..”  Kata Zulfakar.  Kalau ada apa-apa sahaja, kami akan terus datang jumpa Dr Anna.”

“Saya masih risau pasal bleeding itu Dr.”  Kata Syidah.

“Okay.. ….   saya suspect ada dua tidak sebab keadaan Puan Syidah macam ini.



Sebenarnya lebih kurang 20% berlaku pada 12 minggu pertama kehamilan . Ada beberapa sebab berlaku bleeding termasuklah pendarahan semasa implantasi di dinding uterus, Pada hari ke 6 hingga ke duabelas kehamilan, kadang kalanya ada bleeding, sesetengah wanita tidak perasan pun yang mereka hamil kerana ingatkan dia datang bulan. Selalunya bleeding jenis ini sangat sedikit dan tidak lama.” Dr Anna menerangkan dengan panjang lebar.




Syidah rasa itulah yang berlaku ke atas dirinya dua minggu selepas mereka menjalankan FET, sebab itu Syidah ingat dia datang bulan dan tidak sedar yang dia sudah hamil. Zulfakar pandang Syidah. Nampaknya Zulfakar pun rasa begitu juga yang berlaku.

“Banyak sebab bleeding boleh berlaku, mungkin selepas perhubungan kelamin, atau selepas pemeriksaan vagina ataupun servik menjadi lembut dan berlaku hakisan. Tetapi kalau ada sharp pain dan severe cramps.  Cepat-cepatlah Puan Syidah datang ke klinik.

“Tetapi sekarang ini,  Puan Syidah dapat simpton mabuk yang teruk dan sedikit rasa cramp sebab Puan Syidah sedang bawa twins.  Selalunya begitu.  Sebab bawa twins, simpton dia pun double.   Tetapi ada yang tidak mengalami simpton yang teruk macam Puan Syidah. Ada juga ibu-ibu hamil yang mengalami keadaan lebih teruk.  Tetapi selalunya dalam first trimester ini sahaja.  Kemudian keadaan mungkin lebih baik.  Tetapi memandangkanPuan Syidah membawa twin, jadi bila masuk third trimester, mungkin ada lagi kesulitan lain, sebab berat bertambah.  Mungkin sesak nafas dan lain –lain tetapi kita cuba sedaya upaya menjaga kesihatan Puan Syidah dan baby-baby supaya sihat. Makan makanan yang berkhasiat dengan pengambilan air yang secukupnya.

“Syidah dan Zulfakar hanya menganggukkan kepala mereka mendengar nasihat Dr Anna.  Selepas ini mereka akan mendaftar di hospital dimana Dr Anna juga bertugas sebagai Gynae.  Syidah akan bersali di hospital tersebut.

“Satu lagi… Pasal bleeding, ummmmmm “  Dr Anna macam berat hendak cakap.  Dia pandang ke arah Zulfakar dan Syidah.

“Ini teori saya sahaja  Saya rasa mungkin both of you rasa tidak logic.. . Dari yang saya tengok, macam blood dari hymen rupture .”

“Uh…. ?”  Kata Syidah.  Zulfakar hanya diamkan diri.

“Eh..!  Tapi tak mungkinkan, sebab  you dua sudah lama  kahwin.”  Ujar Dr Anna, “It is not as if it was your first night together last night…” Sambung Dr Anna lagi.  Nampaknya kata-kata membuat pasangan suami isteri di hadapannya menjadi segan.  Merah wajah mereka berdua. 

“ Just forget my theory, anyway Puan Syidah pun dah lalui follicle retraction dan IUI and FET, semuanya mungkin boleh menyebabkan kejadian rupture itu berlaku juga."

Dr Anna baca lagi laporan dalam fail Syidah.  "Actually your case ni,  saya rasa tidak.  We were very careful when we did the procedure onto you…… knowing your situation at that time.  See..tertulis di sini, Hymen still intact. ”  Kata Dr Anna.  Dia tahu yang keadaan Syidah semasa dia melakukan semua prosedur tersebut dan amat berhati dalam menjalankannya. 

Situasi dalam bilik itu jadi macam serba tidak kena. Zulfakar pandang Syidah dengan penuh rasa bersalah.  Syidah hanya tunduk malu, wajahnya kemerah-merahan.   Melihat semua orang macam tidak selesa dengan topik perbualannya itu, Dr Anna segera tukar kepada ubat dan vitamin yang Syidah kena ambil sepanjang dia hamil ini.

*******************************8

“Abang minta maaf Syidah.”  Kata ZUlfakar, dia sedang memandu kereta BMW Syidah untuk pulang dari Klinik Fertility. Oleh kerana panic sangat pagi tadi,   Syidah cadangkan mereka naik keretanya sahaja, sebab kereta Ford Ranger akan tinggi untukSyidahk naiki.  Takut membuat keadaan bertambah teruk. 

Kejadian panic dan resah gelisah yang berlaku pagi tadi sudah dilupakan.  Tetapi mereka tidak beritahu apa-apa pun dengan Mak CIk Khamsiah.  Selepas melihat tompokan darah dan Syidah mula mengerang kesakitan sebab cramp, Zulfakar terus paksa SYidah untuk ke Klinik bagi membuat pemeriksaan.  Zulfakar terus batalkan penerbangannya ke Alor star dan menyuruh Husin sahaja yang menantikan tempatnya untuk mesyuarat pada hari esoknya.  Zulfakar tidak dapat hendak fikirkan pasal kerjanya, tumpuannya hanya pada apa yang sedang terjadi pada Syidah.  Dia rasa dia yang menyebabkan Syidah turun darah. 
 
Sekarang baru Zulfakar tahu apa yang sebenarnya berlaku. Dalam rasa bersalah itu,  ZUlfakar rasa bersalah dan menyesal sangat dengan apa yang dia telah lakukan.  Dia tuduh isterinya yang masih suci mempunyai hubungan dengan lelaki lain, sehingga hamil.  Kenapalah dia begitu marah dengan perhubungan antara Syidah dengan Khairul sehingga dia tidak boleh fikir lebih rasional lagi.

Syidah mendiamkan dirinya.  Tidak tahu bagaimana hendak jawap permohonan maaf dari Zulfakar. 

Zulfakar jeling ke arah Syidah yang hanya tunduk mendiamkan dirinya.

 “Syidah… Syidah dengar tak ni?”  Soal Zulfakar dengan lembut sekali.  Kali ini dia memang kena rendahkan dirinya untuk minta maaf dari isterinya.   “Abang minta  maaf dengan Syidah, pasal abang tuduh yang bukan-bukan tentang SYidah dan Khairul.”

“Okay,  saya pun ada buat salah juga.  Saya pun minta maaf.” Jawab Syidah, merendahkan dirinya  dan mengalah dalam hal ini.  Lagipun Zulfakar sudah minta maaf.  Syidah pun ada buat kesalahan.  Selepas apa ang berlaku, nyaris-nyaris dia kehilangan anak dalam kandungannya, sebaliknya Allah kurniakan bukan satu tetapi dua bayi, Syidah hanya rasa bersyukur sangat, jadi dia hanya mahu merasai kebahagian ini dengan Zulfakar.  Syidah juag tidak sabar hendak kongsi berita tentang bayi kembar yang dia kandung dengan emaknya dan saudara mara yang lain.  Hari ini bukan hari untuk menegakkan ego diri masing-masing.

“Syidah minta maaf juga?”  Soal ZUlfakar,  mengangkat keningnya sambal tersenyum.  Nampaknya apa pun terjadi, Syidah masih tidak mahu panggil Zulfakar abang.  Tetapi Zulfakar tidak kisah sangat tentang soal itu sekarang.  Yang penting, mereka sudah berbaik-baik.  Zulfakar senyum pada Syidah lagi.

Syidah dapati begitu kacak sekali rupa ZUlfakar ketika itu yang sedang mengusik Syidah.

Syidah anggukkan kepalanya.  “Memang salah saya,  sebab benarkan Khairul naik atas bilik dan ambil beg tempoh hari.  Tapi saya sebenar ada di depan pintu rumah masa dia naik ke atas. Tetapi saya tetap akui, memang saya salah.  Khairul Cuma tawarkan untuk tolong saya.  Dia baik, banyak tolong saya.”

Zulfakar hanya anggukan kepalanya.  Syidah belum tahu siapa Khairul sebenarnya.  Pada Syidah, Khairul seorang kawan yang baik.Tetapi Zulfakar tidak mahu buat masa ini memburuk-burukkan tentang Khairul.  Nanti  mereka bergaduh pulak pasal Khairul.  Tetapi dia akan lebih berhati-hati lagi di masa hadapan bila berhadapan dengan masalah Syidah dan Khairul. 

Syidah perasaan Zulfakar tidak terus balik ke Putrajaya. “Eh..kita hendak ke mana ni?”

“Abang rasa kita baik duduk di Clearwater residences buat masa ini.  Abang tak mahu SYidah banyak bergerak.  Naik tangga, turun tangga.”

“Hahhhh…. “  Ujar Syidah.  Dia selesa di rumahnya sendiri.  “Emak macamana?”

“Abang sudah call Ain tadi.  Abang suruh Ain datang ke kondo. Kemudian abang akan balik rumah, kemas barang SYidah dan bawa emak sekali.   

*********************************

Syidah sedang duduk bersandar di katil.  Zulfakar paksa dia berehat sahaja sepanjang hari ini.  Nampaknya Zulfakar tidak bagi Syidah bergerak langsung.  Dia arahkan Ain Safiah datang ke kondo itu dengan segera.

Tidak berapa lama, setelah Syidah dan Zulfakar sampai di kondo tersebut. Ain Safiah, Amar haziq dan Fatin juga sampai ke kondo tersebut.  Mereka makan tengahari bersama-sama dengan makanan yang dibawa oleh Ain Safiah.  Semuanya sudah di arahkan oleh ZUlfakar supaya menyenangkan isterinya.  Syidah tidak dibenarkan buat apa-apa.  Duduk sahaja atau berehat di bilik tidur.  Rimas juga Syidah sebab ZUlfakar tidak benarkan dia buat apa-apa langsung. Selepas makan tengahari, Zulfakar dan Amar Haziq pergi ke Putrajaya untuk ambil Mak CIk Khamsiah  dan juga membawa barang Syidah ke kondo itu.

Ain Safiah sedang baring meniarap di sisi Syidah.  Fatin di di tengah-tengah mereka sedang tidur lena.  Ain Safiah sedang baca novel. 

‘Hummmpppppp.”  Syidah mengeluh.

“Apa tu Mak Su…mengeluh panjang.”

“Mak Su boring..tak boleh buat apa-apa.”

“Mak Su rehat ajelah.  Pak Su kan dah cakap.  Ain pulak kena jaga Mak Su, jangan bagi gerak banyak-banyak.”

“Mak Su tak selesalah Ain dudukdi sini.”

“Tak selesa apa nye?  Bilik ini sama besar aje dengan bilik tidur mak su di sana tu. Ini luxury kondolah Mak Su.  Senang sikit, opah nak jaga maksu. Tak payah naik turun tangga.  Mak Su pun macam tu juga.  Sekarang ni Mak SU okay. Kejap lagi kalau Mak Su mabuk macamana?  Memang betullah tindakan Pak Su…suruh Mak Su rehat di sini.  Lagipun Mak Su MC seminggu.”

“Alah, memanglah kondo ini mewah.  Tapi apa-apapun Mak Su selesa di rumah sendiri.  Ini duduk tumpang rumah sesiapa ke?”  Syidah tidak mahu sebut nama Marissa pada Ain Safiah. 

“Kondo siapa? Kondo ni kondo Pak Su lah!”  Kata Ain Safiah.

“Iye ke ?  Bukanlah Ain. Dia pinjam kawan dia punya.”

“Apalah Mak Su ni.. Ini kondo Pak Su punya.  In fact dia ada satu lagi kondo dekat KLCC.  Lagi luxurious.  Tapi sebab dia hendak dekat dengan klinik kot. Sebab tu Pak Su bawa Mak Su duduk sini.”

“Ohhh…. Betul ke Ain?”

“Betullah… Kalau Mak Su nak tahu, Pak Su ada banyak rumah lagi di Seremban 2, dekat Senawang pun ada lagi.  Entah mana lagi, Ain pun tak ingat.  Kalau di Pilah tu, tanah kebun banyaklah yang Pak Su punya.”

“Iye ke?”

“Iye lah… Mak Su tak tahu ye?”  Soal Ain Safiah balik. 

Syidah gelengkan kepalanya.   “Pak Su kerja sebenarnya.”   Ain Safiah sengeh sahaja dengan Syidah.  “Itulah,  dulu bila Ain hendak cakap pasal Pak Su, Mak Su cakap tak mau dengar.  Kalau mak SU hendak tahu.   Pak Su … entrepreneur…jutawan senyap.  Macam-macam yang dia buat.  Dia tu dulu graduate  computer  engineering dari US.  Dia banyak buat software dan software programming untuk projek-projek kerajaan dan swasta.  Lepas itu ini dia banyak buat projek usahawan tani dengan rakan-rakan kongsi dia, macam Abang Huisn tu.  Ada beberapa lagi rakan-rakan kongsi Pak Su.  Sekarang ini mereka terlibat pulak dengan perladangan komoditi.  Kali ini projek besar.”

“Oh…  Kenapa Ain tak cakap dengan mak Su sebelum ni.  Mak Su ingat…”

Mak SU ingat apa? Pak Su Ain tu.. orang kerja kampong aje kan… Tulah mak Su… eksyen sangat.”

“Mana  ada.   “ kata SYidah.  Tetapi dalam hati terasa malu juga kerana selama ini dia tidak tahu siapa Zulfakar itu sebenarnya. Dia sudah terima Zulfakar seadanya sebelum ini lagi,  tidak kiralah kalau ZUlfakar itu seorang yang kerja kampong sahaja.  “Kerja kampug pun kerja kampong lah!”  Kata SYidah ketika itu, sebab Syidah sudah jatuh cinta dengan suaminya itu.