Pinta SayangMu Sedetik

Pinta SayangMu Sedetik
Hendak beli PSMS dari direct dari Alina Haizar dan mendapat tandatangan AH sekali dengan harga RM 32 (termasuk bayaran pos bagi Semenanjung) dan RM35 (termasuk bayaran pos bagi Sabah dan Sarawak), sila pm AH utk dapatkan no akaun utk pembayaran atau Whatssaps 0176262577 Jika berminat untuk dapatkan PSMS,  bank in ke No account Maybank: 566010606537 (AHA Publisher) Selepas itu email/sms/whatsapp slip bayaran nama dan alamat penuh...utk tujuan penghantaran...

Kisah Pak Su Mak Su dalam MDI

Sebelum dapat naskah PSMS...   Pinta SayangMu Sedetik

Mai tengok ...  Kisah Pak SU Mak Su dalam Menantu Datin Izzah.... Musuh ketat!!!


Bila masuk sahaja ke dalam jalan ke rumahnya, Mak Su Syidah sudah kenal kereta Ranger yang di letakkan di hadapan  hadapan rumahnya itu.  Cuma kali ini tuan punya Ranger tersebut tahu sikit adabnya.  Dia letakkkan kereta  di tepi dan bulan di tengah-tengah sehinggakan Mak Su tidak boleh masuk ke dalam rumahnya sendiri.  Angin satu badan dibuatnya sehingga Mak Su geram dengan Pak Su sampai tidak boleh tengok wajah Pak SU.  Benci sangat dengan Pak Su.  Lagipun dia ingat Pak SU yang hendak kawin dengan AIn Safiah.  Sampai berbakul-bakul dia kutuk  lelaki yang hendakkan Ain Safiah sebab dia ingatkan, dia itu Pak SU.  Nasib baiklah Ain Safiah jadi Menantu  Datin Izzah.  Kalau tidak kenalah Mak Su Syidah berjumpa lagi dengan lelaki itu.  Mak Su berharap dia tidak akan  tengok muka lelaki itu lagi selepas ini.

Tetapi nampaknya harapan Mak Su tidak kesampaian.  Hari ini kereta Pak Su sudah ada di rumahnya.  Mak Su jeling cermin keretanya, Pak Su sedang bersandar di Rangernya, memeluk tubuh sambil memandang ke arah kereta Mak Su.  Berdebar pulak rasa jantung Mak SU.  Kenapa Pak Su datang ke rumahnya.  Hari ini dia tidak boleh masuk ke dalam rumah, kena tunggu di luar sehingga Mak SU balik pejabat kerana tidak ada orang dalam rumah mak Su.  Opah ada di rumah Puan Sri Syahirah.  Saat-saat begini dia hendak menghabiskan masa dengan Ain Safiah.  Mak Su juga akan balik kampung hujung minggu nanti.  Mak Su mengeluh. Dia hendak rehat pada hujung minggu pun susah, kena balik kampung kerana hal Ain Safiah.

Mak SU Syidah keluar dari keretanya lambat-lambat, malas hendak tengok muka Pak Su.  Apa pasal pulak dia datang ke rumah Mak Su petang-petang begini.  Nampak macam ada hal penting.  Kalau pasal dia hendak marah Mak SU Syidah sebab terlupa beritahu Puan Syahirah tentang kedatangan rombongan mereka hari itu, kenapa sudah lebih duabulan  peristiwa itu berlaku, baru hari ini Pak Su datang ke situ.  Mesti dia datang marah awal-awal lagi.  Tetapi bukan dia yang  datang merisik Ain Safiah.  Lelaki lain yang nama Amar haziq.  Mak Su pun belum pernah jumpa siapa lelaki yang suka dengan Ain Safiah.  Tetapi dia dapat agak yang Ain Safiah suka dengan lelaki tersebut. Tetapi kenapa agaknya Ain Safiah tolak lelaki itu.  Takkan sebab apa yang Mak Su cakapkan?  “Tak mungkinlah!”

Pak Su terus berjalan ke arah Mak Su. Dia nampaknya macam sudah tidak sabar menunggu Mak Su.  Agaknya sudah lama dia tunggu mak Su.  kalau Ikutkan pegawai kerajaan yang lain mereka habis pejabat pukul 5 petang berduyun-duyun mereka pulang. Ini mesti pegawai contoh. Sudah 6.30 petang pun belum balik rumah lagi.

Bila berhadapan dengan Mak Su, Pak Su terus serang.  Dia memang marah sangata dengan Mak SU Syidah.  Sebelum ini dia biara sahaja perempuan itu serang-serang dia sesuka hatinya.  Sebab dai tidak perduli dengan perempuan itu.  Dia hendak buat perangai ke, hendak tunjuk garang sangat ke, hendak buat apa ke?  Lantaklah.

"Ada aku kisah!"  Pak SU bukan ada apa-apa dengan Perempuan itu.  Dia tidak berkenan dengan perempuan macam ni, macam hendak yang dia tu lebih superior dari kaum lelaki.  Pak SU memang menjauhkan dirinya dari perempuan sebegini.   Tetapi hari ini Pak Su bengang dengan Mak Su Syidah.  Perempuan ini sudah melampau.  Pak Su tidak boleh lepaskan dia begitu sahaja.



"Apa masalah awak hah?"  Sergah Pak Su Zul dan dia hampir dengan Mak SU, matanya di jegilkannya.



"Apa ni?  Apa ni?"  Soal Mak SU Syidah.  Dia terkejut bila Pak SU datang serang dia begitu rupa.  Selalunya dia yang marah-marah dengan orang lain. Tidak ada sesiapa yang berani marah dengan MAK su Syidah.  Boss dia sendiri seorang lelaki pun tidak berani tegur Mak Su, walaupun dia banyak dapat aduan tentang kegarangan mak SU.  Mak SU tahu boss dia Encik Zainal takut hendak tegur dia, sebab itu dia berani sangat dengan hendak marah sesiapa sahaja yang dia suka.   Tetapi petang ini melihat kemarahan lelaki ini Mak Su Syidah pertama kali mak. Su Syidah jadi kecut perut.  



"Apa ni! Apa ni!   Buat-buat tak tahu pulak?"  Tuduh Pak SU Zul lagi.

"Awak ni kenapa?" Soal Mak Su Syidah.  Sambil itu dia pandang sekeliling.  Malau juga dia kalau jiran-jiran dengar dia kena marah oleh lelaki ini.

"Apa yang awak cakap dengan Ain sampai dia tolak Amar Haziq?  Kenapa awak hasut AIn sampai dia tidak mahu terima Haziq?"  Tuduh Pak SU Zul.

Melihat wajah Mak SU Syidah yang serta merta menjadi pucat lesi,  Pak Su tahu dia betul.

"Ah..ah..."

"Awak kenal ke dengan Haziq?  Awak pernah kenal ke Haziq sehingga awak kata mereka tidak sepadan.  Awak kata Ain dan Haziq jauh beza.  Mana awak tahu."

"Hahhhhh...Hahhhhh..saya.....saya sebenarnya. ."  Kata Mak SU SYidah teragak-agak.  Memang dia ada cakap begitu kepada AIn Safiah tetapi bukan pada Amar Haziq."



"Awak kenal ke Haziq?"  Soal Pak SU Zul.

"Tak.....  Tak kenal."  Jawab Mak Su Syidah teragak-agak.



"Habis tu kenapa awak kata mereka tidak sesuai.  Apa hak awak memisahkan mereka berdua.  Sebab kata-kata awak ni yang buat AIn Safiah tolak Haziq tahu tak?"



"Ye ke?"  Soal Mak SU SYidah.

"Ye ke Konon?" Perli Pak SU Zul.  "Kau dah racun dia cukup-cukup, sekarang buat-buat innocent pulak.   Apa tujuan kau hah?"  Soal Pak SU lagi.



"Saya tak maksud macam tu."

"Apa yang awak tak maksud.  Anak Saudara awak dan anak saudara saya saling mencintai.  Sebab awak mereka tidaka jadi bersatu.  Awak sengaja buat mcam tu sebab apa.  Seronok tengok orang merana.  Hendak semua orang jadi macam awak?"  Herdik Pak SU. Zul.



"Maksud awak?"  Soal mak Su Syidah.



"Awak jealous tengok Ain ada orang hendak kat dia.  Awak hendak semua orang jadi anak dara lanjut usia macam awak juga.  Sebab tu awak hasut Ainkan."  Tuduh Pak Su.



'Takkk...  Tak  bukan macam tu maksud saya.  Saya mengaku saya sudah silap tapi bukan begitu maksud saya."  Mak Su Syidah cuba terangkan.



"Apa pun alasan awak, saya tidak perduli.  Pada saya ini semua ini salah awak.  Awak memang suka tengok orang sedih macam awak juga.  A sad and pathetic woman!"  Kata Pak SU Zul lagi.  @Saya tidak faham apa yang awak tidak suka sangat dengan Haziq, padahal awak tidak kenal pun dengan Haziq.  Kenapa awak jealous with their love.  Orang macam kita ni, our time is all this is over.  But for them,  biarlah dia orang bahagia.  Sekarang ini awak suka tengok Ain Safiah sedih.  Haziq sedih.  Itu yang buat awak suka ye?"



"Memang saya salah...tapi tolomg dengar dulu.  Semua ini salah faham.  Saya juga hendak tengok Ain gembira."



"You sure have a funny way of showing it."  Kata Pak SU Zul lagi.  Bila sudah angin begini, Pak Su Zul terlupa diri dan bercakap dalam bahasa Inggeris. 



"Sebenarnya. ..saya ingat...ada silap faham sikit.  Saya ingat awak yang hendak lamar Ain Safiah.  Itu sebab saya kata tidak padan." terang Mak SU Syidah.



"Hah!   Awak ingat saya hendak kawin dengan Ain.  ...Ohhhhh..."Kata Pak SU Zul. Kemudian dia terfikir balik.  "So kalau saya hendak kawin dengan Ain Safiah kenapa pulak tidak padan?  Siapa awak yang hendak tentukan siapa padan dan siapa tidak padan.  Yang penting dua orang itu saling menyintai dan faham akan hati masing-masing.  Manusia semua sama.  Awak sahaja yang beza-bezakan mereka, kelas-kelas semua orang ikut taraf dan harta benda.  Jadi pada pendapat awak, orang macam saya tidak layak ke kawin dengan anak Tan Sri macam AIn Safiah.    Kalau iye saya hendakkan AIn, ade aku kisdah apa pendapat awak!  Tukas Pak SU Zul. " 



"Bukan apa,   saya bukan maksud begitu.   Saya kata tak sesuai sebab  awak dan dia jauh perbezaan umur."



"Itu bukan masalah awak.  Kalau dua hati sudah suka.  Bukan awak yang ada hak untyuk kata mereka sesuai atau tidak."



"Sorry... Saya tidak berniat begitu.  Saya hanya fikirkan yang terbaik untuk Ain.  Niat saya baik."



"Baik!  Sekarang ini AIn bahagia ke ?  Tengoklah sendiri.  Dia akan kawin dengan orang yang dia tidak cinta.  Itu yang terbaik untuk dia ke?"



"Dia akan kawin dengan orang yang dia tak cinta?  Maksud awak Syafiq?  Eh...tapi....."  Kata Mak SU Syidah.   Belum sempat menyambung kata-katanya. Pak Su Syidah mencelah.  



"Itu semua perbuatan awak.  Saya tak perduli sama ada awak silap atau tidak,  awak lebih baik betulkan apa yang awak katakan."  Kata Pak SU Zul.  Kemudian dia terus jalan dan meninggalkan Mak Su Syidah terkulat-kulat di hadapan rumahnya.  Jarang sekali Mak Su Syidah dalam keadaana begitu, terkedu tidak terkata apa-apa sebab kena marah oleh seorang lelaki.  Selalunya dia yang marah orang.  Geramnya mak Su Syidah dengan lelaki itu.  Elok juga Ain Safiah tidak jadi kawin dengana anak saudara lelaki itu.  Kalau tidak selalunya dia akan jumpa dengan lelaki itu lagi.  Ingat dia bagus sangat.  Baru boleg cakap orang putih dua tiga patah perkataan, berlagak konon.  "Tak heran lah aku!" .  Sungut Mak SU syidah.  Dia kemudiannya masuk ke dalam rumah, nasib baik tidak ada orang nampak perbalahan mereka tadi.

MDI II : PSMS Bab 5


MDI II: PSMS Bab 5

Syidah gelisah, memandang sekeliling.  Kenapa masa macam merangkak dengan begitu perlahan sekali malam ini. Syidah pandang jam di tangannya.  Baru dua minit berlalu sejak kali terakhir dia lihat jam itu.  Syidah menguap,  terus dia tutup mulut dengan tangannya.  Maluny kalau ada orang yang tengok dia menguap kebosanan itu.  Sudah beberapa kali dia menguap dalam masa yang terdekat ini.  Semuanya kerana dia bosan dengan ‘date’ nya malam ini.    

Temannya malam  ini terus bercakap-cakap, berceritakan tentang dirinya.  Syidah menguap sekali lagi.  Entah berapa kali dia menguap malam ini. Kalau lama lagi, dia mesti terlelap di sini juga. Macam inilah nasib kalau pergi blind date.  Date yang dia dapat dari ruang mencari jodoh online.  Syidah rasa hendak menyumpah ruang tersebut.  Profil dalam internet lain, bila bertemu lain.  Tertulis dalam profil, lelaki itu berumur 35 tahun, tetapi Syidah rasa dia jauh lebih tua.  Gambar yang dia berikan pada Syidah agaknya gambar yang diambi sepuluh atau lima belas tahun lalu, semasa dia masih ada banyak rambut di kepalanya. 

  “Kenapalah lelaki yang membosankan ini yang Syidah pilih untuk menjadi teman dia dating malam ini.  Karektornya begitu membosankan. Dia asyik sibuk puji dirinya sendiri.   Syidah rasanya sudah awal-awal lagi  tidak boleh terima lelaki yang dihadapannya itu untuk menjadi ayah kepada anaknya.  Satu kerana lelaki itu amat membosankan, kedua lelaki itu suka cakap pasal dirinya sahaja.   Lagipun oleh kerana Syidah ada peluang untuk buat pilihan, dia kenalah memilih sikit. Bukanlah dia hendak pilih lelaki yang kacak sangat tetapi dia tidak mahulah anaknya itu ada pulak gen cepat botak, pada usia awal empatpuluhan sudah gugur semua rambutnya. Walaupun sekarang ini memang trend ramai lelaki yang membotakkan rambut walaupun dalam usia muda.

Syidah menguap sekali lagi, kemudian dia ketawa kecil.  “Sorry.. saya penat hari ini. Long day at work.”

“It’s ok… it’s ok.  Saya faham.  Cik Syidah penat kerja seharian.   Anyway… macam saya cakap tadi. Saya ni bukanlah nak puji diri tapi..saya ni sejak dari dulu saya minat MLM ni.”  Kata Redza, blind date Syidah malam ini.

“Itu sebab nyer.. I nak perkenalkan you pada sesuautu yang akan menyenangkan you nanti.  Tak payah susah-susah pergi kerja.  Duduk rumah buat MLM.  Hari-hari duit masuk..  Tak payah jual-jual… Cari je downline.” Pada masa yang sama  dia berkempen untuk Syidah jadi ahli perniagaan MLMnya.   Boringnya Syidah. 

“I tak pandai lah hendak cari-cari downline ni.”  Kata Syidah. 

Redza terus mendesak.

“Eh tak susah.  Hari-hari you pergi ofis you tu.  Recruit je. 

“I tak biasalah. Tak pandai.”

“Tak apa, kami upline akan tolong Syidah.   Boleh saya panggil Cik Syidah. Syidah aje?”

Syidah hanya senyum pahit.  Redza macam tidak perasaan pun yang Syidah tidak suka dengan apa yang sedang berlaku. Dia terus cakap dan cakap tanpa henti-henti.

“You ada kawan-kawan satu pejabatkan.  You ada kerani atau ofis boy di pejabat youkan.  You recruit dia orang jadi downline you.  Lepas tu you relaks aje goyang kaki. Dia orang yang running around buat kerja.  You dapat duit masuk aje tiap-tiap bulan.  You dapatkan downline aje.”

Redza ingat dia jenis yang rajin nak cari downline.  Hendak cari di mana? Di pejabat SYidah sendiri? .  :”Heiiii malunya.” Apa kata staff dia nanti?  Sudah dia tegas di pejabat tentang kakitangan yang buat kerja sambilan. Ini dia pulak yang hendak sibuk-sibuk cari downline.  “Gile ape!”  Syidah tidak sanggup.  Dia memang tidak biasa.   “Mamat ini hendak dating ke hendak cari downline?”

“Lepas tu kalau dah naik level. Syarikat akan beri kereta.  Bila lagi kita hendak rasa pakai kereta mewah.  Mula-mula dia bagi kereta Proton, lepas tu, Honda accord ke, Alphard ke.  Upline I yang sudah platinum dapat BMW . 

“So sekarang ni you dah dapat kereta apa?”  Soal Syidah.  Mamat ini memang taksud betul dengan perniagaannya.  Dia bukan hendak tahu pasal Syidah pun.  Bukan hendak lebih mengenali Syidah tapi sibuk hendak jadikan Syidah downlinenya.”

“Oh..kalau I meet my target bulan ni. I akan ada harapan naik level. Jadi diamond distributor.  Lepas tu I dapat kereta proton Preve.  You pun boleh tau. Kalau you buat bersungguh-sungguh.  You pun boleh pakai proton Preve tak lama lagi.”

Syidah terbayangkan BMW barunya yang terletak di tempat parking.  Mamat ini memang tidak perasan apa-apa atau memang dia seorang yang self centred. Dia tahu diri dia sahaja dan perniagaan MLM dia sahaja.  Memang kensellah lelaki macam ini.

Syidah menguap sekali lagi.  Kali ini dia sudah tidak boleh tahan sabar. 

“You.. I am so sorry.  I dah penat sangat.  I kena balik lah.”  Kata Syidah, menguap sekali.

“Uh..Uh… Eh  kita belum habis makan pun… I belum habis cerita pasal plan perniagaan pun lagi.”

Syidah bangun berdiri. “Encik Redza, lain kali sahaja ye kita cakap pasal plan perniagaan Encik Redza tu.”

“Eh.. eh Syidah… Bila kita hendak jumpa lagi..?” Soal Redza.  Melepas nampaknya  malam ini.  Teman tidak dapat, downline pun tidak dapat nampaknya malam ini.    Rugi betul masa yang dia luang malam ini.

“Tak pe… nanti kita calling.”  Kata Syidah. Langsung dia berjalan ke kaunter dan bayar sahaja bil makanan mereka berdua malam itu. 

Apabila Redza melihat date dia malam itu yang bayarkan makanan mereka, dia tidak jadi untuk kejar Syidah lagi.  Sekurang-kurangnya dia tidak keluar belanja banyak malam ini.  Dia kemudiannya terus duduk dan menghabiskan makanannya itu. 

Selepas membayar bil makanan mereka, Syidah terus keluar dari restoran itu dan pergi mendapatkan keretanya.  Syidah masuk ke dalam keretanya dan terus bersandar lega. 

“Fiuh….. leganya rasa..!  Apa yang aku buat ni….?”  Kata Syidah kepada dirinya sendiri.    Rasa  terlepas dari satu beban.  Apa yang dia cuba lakukan ini.  Hendak kahwin dengan orang macam Redza.  Mesti hidupnya begitu membosankan nanti.

“Alah.. tapi aku bukan hendak tinggal lama dengan dia.  Lepas aku  sah pregnant.  Kami boleh berpisah.”  Kata Syidah.  Kemudian Syidah mengigil sendirian.  Tidak sanggup dia bersama lelaki macam Redza itu walaupun sekejap.  

Nampaknya Syidah kena usahakan lagi untuk mencari sesiapa yang sanggup berkahwin dengan dia.  Dan menjadi bapa kepada anaknya.  Syidah kena cari lagi di ruang mencari jodoh online.  Malam ini juga dia akan cuba cari lagi.

****************************************8

Syidah sedang memerhatikan beberapa orang sedang berjalan masuk ke tingkat atas restoran The  Apartment. Dia tertarik dengan langkah seorang lelaki yang tinggi berseluar jeans dan t-shirt sedang berjalan sambil berbual dengan wanita dan lelaki di sebelah kiri dan kanannya.  Penampilannya menarik, langkahnya segak sekali.    Bila pandang lama-lama, Syidah rasa macam pernah tengok lelaki  yang menarik itu.  Bila mereka itu makin hampir melewati meja Syidah, baru Syidah perasan, memang dia kenal pun lelaki itu.

“Alamak!”  Kata Syidah.

“Yes.. What is it?” Soal teman dating Syidah.

“Oh!  Nothing… Nothing.”  Kata Syidah. Terus dia capai menu dan melindungi wajahnya dengan menu tersebut.

“Apa yang mamat sengal ni buat di sini juga?”  Kata Syidah dalam hatinya.  Kenapa lelaki itu ada di resoran yang sama malam ini.  Syidah terus sembunyikan wajahnya di sebalik menu restoran tersebut bila lelaki itu lalu di hadapan betul-betul mejanya. 

Macamana Syidah tertarik dengan gaya dan penampilan lelaki itu tadi.  Syidah meluat betul dengan lelaki sengal itu.  Syidah menyampah betul dengan dia.

“Dia ingat dia handsome sangat.  Mr Macholah konon.”  Syidah mengomel dalam hatinya.  Pakai rugged macam dia masih remaja, memanjang dengan seluar jeans dan t shirt.  Taulah dia tak de kerja. Tak payah berpakaian kemas.  Tetapi pakailah ikut kesesuaian umur.  Berlagak macam orang belasan tahun.  

“Kalau dia nampak aku, rosak rancangan aku malam ni.” Syidah makin tundukkan wajahnya di belakang menu tersebut.  Elok tak ada sesiapa yang tahu apa yang Syidah hendak lakukan, nanti satu Malaysia akan tahu.   Rosak rancangan Syidah nanti. 

“Hmmm… you have made your choice, Syidah?”  Soal Adrian, temannya untuk malam ini.  

“Oh.. Oh..  No….” Jawab Syidah.

“It’s  okay.  Can I make a suggestion?”

“Ummpp… okay….what do you suggest?”

“We will take the apartment soup.”

“Okay.”

And then, I suggest   a duck and mango salad.  How about that?  You like it?”

“Yes…” 

For the main course why don’t we try the tenderloin with wild mushroom.?”

“That sounds great.”
"Great..!" Ulang Adrian sambil menjeling ke arah wajah Syidah, tersenyum.  Syidah tidak faham kenapa.

"You know, some people say that wild mushrooms are an aphrodisiac."  Sambung Adrian dengan penuh makna.     Syidah jadi malu dengan tenungan mata Adrian.  "Forward betul Adrian ni."  Kata Syidah dalam hati.  Dia tunduk malu.

Adrian terus lihat menu di hadapannya kemudian dia letakkan menu tersebut dan tersenyum pada Syidah.. 

"For dessert, you should choose.yourself.  I know how woman is when it comes to dessert..  It is something so personal.”

“Oh … Adrian.  You are so right.”  Ujar Syidah.   Adrian  seorang lelaki yang mengerti isi hati seorang wanita.   Banyak yang dia tahu untuk ambil hati wanita. 

“But I still would like to know which one you will choose.  Which is your favourite?      

"Me... I would like to recommend Eton Mess.It is a broken crisp meringue with strawberry and coulis.   It so out of the world.”  Kata Adrian. 

Syidah tersenyum melihat kesungguhan temannya mala mini.  Mungkin ada peluang untuk mereka berdua.  Adrian seorang yang charming, pandai ambil hati Syidah.  Sepanjng malam tumpuannya hanya pada Syidah.  Syidah rasa mungkin ada keserasian antara  dia dengan lelaki di hadapannya itu.  Syidah tersenyum sendiri.  Harap-harap inilah lelaki yang bakal menjadi bapa kepada anaknya nanti.  Rupa parasnya boleh masuk dalam kategori good looking.  Umurnya dalam tawal empat puluhan   Cukup matang orangnya.  Yang penting, dia pandai ambil hati Syidah.  Dia juga seorang seorang yang berkelulusan luar Negara dan mempunyai pekerjaan yang baik sebagai seorang pengurus di sebuah syarikat swasta di bandaraya Kuala Lumpur.  Memang sesuai sangat dengan Syidah.  Boleh di bawa ke tengah dan ketepi. Kalau bawa ke majlis rasmi pun tidak lah Syidah malu.  Orangnya berpakaian kemas dan bergaya pun kena pada tempatnya. 

“Bukan macam sorang tu.”  Syidah mengomel sendirian. Fikirannya kembali kepada lelaki yang dia paling meluat itu sekali dalm dunia.  Matanya menjeling ke arah meja yang di duduki oleh lelaki tersebut.  Nasib baik lelaki itu duduk membelakangkan badannya   Jadi Syidah boleh duduk makan dengan aman, tanpa ada kemungkinan lelaki itu pulak terjeling ke arah meja Syidah dan ternampak musuh ketatnya sedang berdating dengan lelaki  yang kacak. 

“Eh,  kalau difikir-fikirkan,   kalau ternampak bagus juga!”  Kata Syidah lagi.  Lelaki tu pernah cakap tak ada lelaki yang hendak dengan  orang macam Syidah.  Biar dia tengok, Syidah dengan temannya.  Menyesal pulak  Syidah.  Patutnya Syidah jangan sorokkan wajahnya tadi.  Biar lelaki sengal tu nampak Syidah.

Tapi kalau lelaki sengal itu tahu, nanti dia beritahu orang lain,  dan mesti juga akhir-akhir sekali cerita ini  mesti sampai ke pengetahuan saudara mara Syidah.  Nanti Kak Syirah mesti marah Syidah kalau dia tahu Syidah masih lagi meneruskan rancangan gilanya itu.  Jadi untuk memastikan rancangannya berjaya, lebih baik Syidah diamkan diri. Tidak payah menunjuk-nunjuk dengan lelaki sengal itu  yang Syidah  sudah ada teman yang yang serasin dengannya. Teman yang begitu perihatin tentang dirinya dan bakal menjadi bapa kepada anak Syidah.  Seronoknya Syidah.  Dia sudah jumpa oang yang paling sesuai untuk menjadi bapa kepada anaknya. Orangnya segak, baik hati dan bijak dan berpengetahuan.  Kalau begini, untungnya Syidah. Baru beberapa kali menggunakan khidmat cari jodoh online sudah dapat bertemu yang serasi dengannya.

Makanan yang mereka order telah sampai dan mereka mula makan.  Syidah yang agak teruja, hilang rasa selera makannya. Dia makan perlahan-lahan sebab tidak mahu Adrian ingat dia tidak sudi makan.

Syidah lihat Adrian makan dengan berselera sekali.  Tetapi yang buat Syidah lebih tertarik lagi dengan Adrian ialah apabila melihat Adrian makan dengan tertib ettique meja yang sempurna sekali. “A true gentleman and a charming table manners.”  Kata Syidah dalam hatinya.   Memang sesuai betul lelaki ini untuk Syidah.  Kalau sudah kahwin dengan Syidah nanti tidaklah Syidah segan kalau di bawa ke majlis-majlis makan malam rasmi yang dihadiri oleh ketua Syidah dan orang-orang penting lain.  Pandai bercakap bahasa Inggeris pulak itu.   Memang sesuai dengan  cita rasa Syidah.

“Syidah, you are so preoccupied.  You don’t seem to be here.  You don’t enjoy my company?”  Tegur Adrian bila mendapati perhatian Syidah tidak tertumpu kepadanya.  Adrian nampak agak kecewa melihat gelagat Syidah yang sedang fikirkan hal lain selain dari dirinya. ”

“Oh.. Oh…no.”  Jawab Syidah.  Dia terlalu suka  dapat teman yang memenuhi semua ciri-ciri yang dia kehendaki untuk menjadi suami dan bapa kepada anaknya.  Bayangkan kalau Syidah dapat kedua-duanya sekali. Suami dan anak!  Bahagianya.  Mesti lengkap hidup Syidah.

 “You don’t like to be here with me?”

“No..no…Tak…  Oh… I am sorry.  I am so sorry. I was so happy to be here with you.”  Terang Syidah.  Dalam hati dia tertanya-tanya. Apa kata Adrian, kalau Syidah ajak Adrian kahwin mala mini juga?

Nampak macam Adrian pun suka dengan Syidah.  Adrian kecil hati bila Syidah tumpuan Syidah tidak tertumpu kepada dirinya malam ini.  Bolehkah ini terjadi pada Syidah?  Baru pertama kali bertemu, mereka sudah boleh klik bersama.  Syidah rasa Adrian serasi dengan dirinya dan Adrian pun tertarik dengan Syidah.  Syidah macamana?  Adakah dia tertarik dengan Adrian?

Syidah tertanya-tanya dirinya sendiri.  Memang dia tidak pernah fikirkan sejauh itu. Yang Syidah tahu, dia hendak cari seorang calon suami yang akan menjadi bapa kepada  anak Syidah.  Anak yang   dia inginkan sangat.

 Takkan baru malam ini bertemu, Syidah sudah tahu sama ada dia tertarik dengan Adrian atau tidak.  Semua ini perlukan masa.   Tetapi Adrian  nampaknya seperti sudah suka sangat dengan Syidah,  hendakkan perhatian Syidah.

“Syidah.  I really want you to enjoy yourself tonight.  I hope you like me.  I know we can be more than friend.”  Kata Adrian lagi. 

“Mamat ini betul ke? Beriya memujuk rayu dengan Syidah.   Syidah beritahu dirinya.

“Syidah.. I know you might not believe what I want to tell you.”

“What.”

“Hmmmm…”  Adrian seperti keberatan untuk meneruskan kata-katanya. Mukanya kelihatan kemerah-merahan. 

Tiba-tiba Andrian memegang tangan Syidah yang terletak di atas meja.  Syidah terkejut dengan tindakan Adrian.  Dia cuba Tarik tangannya tetapi pegangan Adrian ke atas tangannya agak kuat. Bila Syidah tidak lagi menarik tangannya dari pegangan Adrian, Adrian mula mengusap-usap tangan Syidah dengan lembut.  Naik bulu roma Syidah bila Adrian buat sedemikian rupa. 

Adrian memandang wajah Syidah dengan matanya yang redup.

“Syidah… I have to tell you this.”  Kata Adrian dengan penuh kelembutan. 

“Yes… Adrian.  Uhhh… what you want to tell me?”

“I really really like you.”

“Uh… really?  But we just met.”  Kata Syidah.  Baru sejam sahaja berlalu sejak kali pertama mereka bertemu muka.  Syidah bagaikan tidak percaya.  Adakah ini yang dikatakan magic.

“I know, we just met.  But I really like you.  I hope we can be more than just a date tonight.”

“Huh…?” Syidah terkejut dengan pengakuan berani Adrian.  Takkan Adrian sudah hendak jadi teman Syidah. Cepatnya!

Belum sempat Syidah berkata apa-apa waiter datang menghidangkan dessert yang mereka pesan.

“Enjoy your dessert ma'am.  “ Kata waiter sambil tersenyum, melihat Adrian yang sedang mengusap-usap tangan Syidah.  Malu Syidah di buatkan. 

“Thank You.” Balas Syidah.  Seram sejuk Syidah dibuatnya dengan usapan lembut Adrian.  Syidah cuba Tarik tangannya tetapi masih tidak dilepaskan oleh Adrian.

“Adrian..    pinta Syidah perlahan.

“Ummmmmm.”  Jawab Adrian. 

“Please.  People are watching.”  Pinta Syidah.  “Malunya Syidah bila  orang lain di meja sebelah ternampak Adrian terus mengusap-usap tangannya..   Tetapi bila dia cuba tarik tangannya dari pegangan Adrian, Adrian pegang kuat dan tidak lepaskan.

“So soft.  So smooth.”  Puji Adrian.  Tanpa  Syidah sangka.  Adrian angkat tangan Syidah, lalu mencium lembut jari Syidah.   Begelojak semua organ-organ dalam tubuh Syidah.  “Romantiknya!”

Selepas mencium jari jemari Syidah, baru Adrian lepaskan tangan Syidah.    Syidah terus letakkan tangannya di bawah meja. Takut Adrian memegang dan mengusap tangannya lagi.  Seram sejuk Syidah dibuatnya.  Adrian memandang tepat kea rah muka Syidah yang kemerah-merahan sambil tersenyum.  Senyumannya begitu memikat sekali.  Syidah rasa seperti dia sedang menaiki roller coaster.  Dia tidak bersedia kerana tindakan Adrian terlalu cepat.  Jantung Syidah berdegup dengan kuat sekali.

“Syidah, eat your dessert.   I can’t wait to have you for a dessert.”  Kata Adrian dengan pandangan mata yang begitu mengoda sekali.

“What!  Wwwwhat do you say?”  Soal Syidah, tidak percaya dengan apa yang dia dengar. 

Tanpa menjawab soalan Syidah.  Adrian ambil sudu dan scoop sedikit meringue lalu di suapkannya ke mulut Syidah.

Merah muka Syidah menerima suapan dessert dari Adrian.

“Is it nice?”

“Yes.. It’s delicious.”  Terasa  dessert di mulutnya itu cair dalam mulutnya.

“I  want to tell you something.  This is the restaurant specialities.”

“Really?”  What was it again? The dessert?”  Syidah  tidak boleh ingat nama dessert yang dia sedang nimati itu.  Adrian terlalu romantic orangnya.    Syidah rasa  kalau di beri masa, dia boleh jatuh cinta dengan layanan Adrian.    Adrian menyuapkan dessert lagi ke mulutnya.

“Eton mess.  I tell you want.  This is the favourite dessert of the late Lady Di.”

“Oh.. really.  I can see why?  It’s delicious.”

“It melt in your mouth.” 

“Yes…”
"And you my darling is going to melt in my arms tonight."

Melompat jantung Syidah mendengar kata Adrian.

Adrian cuba untuk suap kan dessert itu lagi ke mulut Syidah tetapi Syidah  menolak tangan Adrian. 

“It’s ok.  I am full.”  Hilang selera Syidah untuk makan.

Adrian meletakkan sudu dessert itu di piring lalu memandang wajah Syidah semula.

“Well, I think it’s time for us to leave.”  Adrian mengangkat tangannya lalu memanggil waiter untuk mendapatkan bil pembayaran.  Bila bil sampai, Adrian tidak benarkan Syidah melihat pun bil mereka, dia terus bayar bil tersebut.

Syidah betul-betul rasa Adria seorang gentleman.   Kalau Syidah keluar makan dengan lelaki, selalu Syidah kena bayar atau masing-masing bayar sendiri. Jarang ada orang yang bayarkan Syidah makan.  Adrian memang sesuai untuk jadi psangannya.  Adrian pula sangat-sangat romantic orangnya. 

Setelah selesai membuat pembayaran, mereka bersedia untuk meninggalkan restoran tersebut.  Adrian segera bangun dan dengan begitu sopan, tolong Tarik kerusi untuk Syidah.  Cair Syidah oleh layanan romantic Adrian.

Kemudian mereka berjalan kea rah lif untuk beredar dari situ.  Semasa berjalan, Syidah terasa Adrian meletakkan tangan di pinggangnya.  Syidah rasa malu dengan perlakuan Adrian.  Dia cuba lepaskan dirinya dari pelukan Adrian, tetapi tangan Adrian masih melekap di pundaknya.  Adrian nampaknya tidak mahu lepaskan.  Oleh kerana tidak mahu menarik perhatian orang lain, Syidah biarkan sahaja sehingga mereka masuk ke dalam lif. Sebaik sahaja mereka masuk ke dalam lif, Syidah tarik dirinya dari pelukan Adrian tetapi Adrian tidak mahu lepaskan. Malah dia peluk Syidah dengan lebih kemas lagi.  Pintu lif ditutup tetapi Adrian tidak tekan butang lif untuk turun.  Dia halang Syidah dari cuba mencapai butang lif G.  Kemudiannya dia tarik Syidah rapat dengan tubuhnya. Wajahnya hampir dengan wajah Syidah.  Dia unjukkan wajahnya ke hadapan wajah Syidah, hendak cium bibir Syidah.  Syidah menarik wajahnya jauh ke belakang, mengelakkan dirinya dari di cium Adrian.  Syidah kemudiannya tolak badan Adrian sekuat harinya sehingga terlepas pegangan Adrian.

Adrian senyum, kemudian dia raih tubuh Syidah sekali lagi sebelum sempat Syidah jauhkan diri dari Adrian.  Syidah cuba tolak tubuh Adrian jauh dari dirinya.  “Kenapa tiba-tiba Adrian jadi agresif.

Bibir Adrian makin hampir menyentuh bibir Syidah, Syidah pusing wajahnya di kiri dan ke kanan, cuba mengelak bibirnya disentuh bibir Adrian .  Pelukan Adrian makin kuat.  SYidah tidak terdaya menolak Adrian lagi. Adrian pegang dagu Syidah dengan kuat, sakit dagu Syidah. Adrian asak Syidah hingga ke penjuru lif.  Syidah tidak dapat bergerak.  Bahagian bawah tubuh Adrian telah mengunci tubuh Syidah di penjuru lift itu.  Syidah tidak dapat pusing wajahnya untuk mengelakkan bibirnya dari sentuh bibir Adrian. Syidah kesakitan, dia pejamkan wajahnya kumpul sekuat yang mungkin tenaganya untuk tolak Adrian.

“Don’t fight me Syidah.  I know you want this, the whole time.”  Kata Adrian.
“ Nooooo.”  Kata Syidah.  Bibir Adrian sudah dekat sangat dengan bibir Syidah.  Syidah tidak rela diperlakukan sedmikian rupa oleh Adrian, macam dia perempuan murahan. Tetapi dia tidak dapat berbuat apa-apa.    

Tiba-tiba terdengar bunyi suara orang di luar lif dan pintu lif mula terbuka. Adrian terus lepaskan pegangannya pada wajah Syidah. Tubuhnya tidak lagi mengunci tubuh SYidah. Dia berdiri sbeleah SYidah tetapai tangannya masih memeluk pinggang Syidah.  Dia pegang dengan kuat seperti memberi amaran agar Syidah jangan bergerak atau jangan berkata apa-apa.

Beberapa orang terdiri dari lelaki dan perempuan masuk ke dalam lif.  Rupa-rupanya lelaki sengal dan kawan-kawannya yang masuk ke dalam lif.  Syidah terus menundukkan wajahnya. Dia harap sangat lelaki itu tidak cam wajahnya.  Adrian berdiri sebelah Syidah, menutupi sebahagian dari wajah Syidah dari orang yang baru masuk lif itu.

Apabila lif sampai di G, pintu terbuka, mereka berdua keluar. Syidah tolak tangan Adrian dari pinggangnya.  Dia berjalan segera keluar dari restoran tersebut.

“Thank you Madam, please come again.”  Kata waiter di pintu hadapan.  Syidah terus berjalan laju, hendak turun ke bahagian basement untuk dapatkan keretanya.

Adrian ikut berjalan di sisi Syidah. “Let’s go to may apartment.  We can finish what we started just now.”  Bisik Adrian.  "I need to have you tonight!"

“In your dreams!”  Jawab Syidah.  Dia tolak tangan Adrian yang cuba menyentuh pinggangnya.  Syidah masuk lif untuk ke parking di basement.  Ada beberapa orang dalam lif, Syidah terus menyelit di celah-celah penumpang lif tersebut.  Adrian tidak dapat berdiri di sebelah Syidah.

Rupa-rupanya lelaki sengal dan rakan-rakannya juga masuk ke dalam lif yang sama.

“Sengal betul mamat sorang ni.   Syidah tundukkan wajahnya, cuba sembuntikan wajahnya dari di lihat oleh lelaki tersebut.  Sebaik sahaja lif terbuka, Syidah terus keluar dan mendapatkan keretanya.  Adrian tidak dapat keluar segera, di halang oleh lelaki sengal dan rakan-rakannya.

Syidah terus masuk dalam kereta.  Hidupkan enjin kereta dan terus mengerakkan keretanya menuju kea rah keluar. Nasib baik dia masuk ke dalam parking menggunakan card touch and Go.  Dia boleh terus keluar dari basement parking tanpa perlu membayar parking di kiosk.  Dari cermin keretanya dia ternampak Adrian keluar dari dari lif dan berdiri di tengah jalan memerhatikan sahaja kereta Syidah meluncur keluar dari parking.

MDI II:PSMS Bab 3

MDI II: PSMS Bab 3
 

Syidah termenung di hadapan screen computer tanpa berkelip matanya.  Dia hendak melayari  laman web untuk mencari jodoh.  Memang banyak laman web mencari jodoh tetapi laman web  dari luar negera.  Hanya satu dua laman web tempatan.  Syida rasa tidak percaya dengan apa yang dia baca. Takut semua laman web ini hanyalah laman web yang tidak sah dan hanya akan menipu pengguna sahaja. Rasa berat jari nya hendak menaip apa yang dia hendak cari.   Malu juga rasa dalam hati Syidah untuk layari  laman cari jodoh walaupun tidak ada sesiapa yang nampak dia berbuat demikian di dalam biliknya.  Kalau kakitangan dia di luar tahu apa yang Syidah hendak lakukan mesti mereka ketawa pecah perut.  Mereka semua memang tidak suka dengan Syidah dan selalu mengata tentang Syidah. 

“Anak dara tua, Andalusia. Andartu.! Desprado.”  Syidah tahu gelaran-gelaran yang mereka berikan kepada dirinya.    Tetapi dia keraskan hatinya dan buat-buat seperti dia tidak perduli tentang cercaan mereka semua.  Tetapi disebalik kekerasan yang ditunjukkan di luaran, mereka semua tidak sedar  bahawa Syidah juga ada perasaan dan selalu terasa dengan kata-kata mereka.  Tidakkah mereka yang mencaci dan mencerca dirinya sedar bahawa jodoh dan pertemuan itu ditentukan oleh tuhan.   Syidah tidak pernah minta dirinya jadi begini.   Bukan Syidah berlagak atau terlalu memilih.  Syidah bukanya  memilih. Kalau dia tidak layan Hisham dulu pun sebab dia masih terlalu muda dan sedang belajar.  Takkan itu pun di katakan memilih.  Selepas Hashim tidak ada orang lain yang hendak dengan Syidah.  Sudah takdir Syidah begini.   Umur sudah hendak mencecah 33 tahun, masih belum berkahwin.  Apa yang Syidah harus lakukan.  Sebelum ini dia tidak mempunyai perasaan yang begitu mendadak untuk mendapat anak, apatah lagi untuk berkahwin.  Sekarang pun, Syidah tidak ada perasaan untuk berkahwin.  Dia sudah dapat menerima takdir yang ditentukan oleh tuhan kepada dirinya.   Tetapi kini  yang membuat dia begitu terdesak sekarang ialah keinginannya untuk mendapat anak hasil dari darah daging dia sendiri dan keadaan kesihatan dirinya.    Jika orang seperti  orang barat yang bukan berugama islam,   boleh dapat anak nya sendiri tanpa perlu berkahwin dahulu, Syidah memang akan memilih untuk tidak berkahwin.  Sebab bukan kehadiran seorang suami yang Syidah hendakkan.  Sama sekali Syidah bukan terdesak hendakkan seorang lelaki dalam hidupnya.  Syidah mahukan seorang anak!  Cara dia hendak dapat anak dari darah dagingnya sendiri ialah dengan berkahwin.  Dan dengan masalah kesihatan yang Syidah alami dan tingkap waktu yang makin tertutup Syidah perlu bertindak cepat. 

Syidah sudah fikirkan jalan-jalan yang dia perlu ambil untuk menyelesaikan masalah yang dia alami ini. Apa yang dia hendak buat sekarang ialah salah satu jalan yang SYidah sudah fikirkan, mencari jodoh melalui internet.  Ternyata lebih senang cakap dari membuatnya.  Rasa sepertitidak percaya Syidah akan mendapat suami melalui internet.  Macam main-main sahaja.   Ataupun Syidah boleh cuba cari pasangannya melalui iklan surat kabar.  Lain cara, itupun kalau Syidah  sanggup untuk beritahu tentang masalahnya dengan emaknya dan Kak Syira, minta Kak Syira dan abang Ghazali yang membantu carikan jodoh untuk Syidah.  Abang Ghazali mesti kenal ramai lelaki di luar sana.  Sesiapa sahaja yang sanggup jadi suami Syidah, untuk dia dapat anak.  Selepas dapat anak, mereka boleh berpisah.  Syidah sanggup bayar sesiapa yang sanggup jadi bapa untuk anaknya itu.

Mungkin boleh Syidah sendiri yang tanya dengan kawan-kawan di pejabatnya yang sanggup jadi suaminya sementara.  Mereka tidak perlu ada hubungan intim pun.  Hanya perlu menjadi penderma sahaja. Adakah orang lelaki yang sanggup berbuat demikian demi kerana wang?  Kalau iye, inilah gen yang dia hendak mengalir dalam darah anaknya? 

“Hummmpppp..”  Syidah mengeuh sendiri. Kalau macam itu susahlah hendak dapat penderma sperma sebab  tinggi pulak criteria yang Syidah hendak, dia hendak baka gen yang baik-baik untuk  anaknya itu. 

“Dalam keadaan begini, kau masih lagi hendak memilih pulak!”Syidah marahkan dirinya.    

Tiba-tiba pintu biliknya di ketuk dan terus di buka dari luar.  Khairul menjengah kepalanya ke dalam sambil tersenyum. Syidah terkejut, mengelabah Syidah di buatnya. Dia segera tekan Exit untuk keluar dari laman web yang sedang dia layari.  Tetapi tidak berjaya, laman web yang dia layari ‘hang’ seketika.  Syidah pura-pura sibuk.  Mula mencari dokumen di mejanya.

Khairul terus masuk ke dalam bilik tanpa di ajak dan duduk di kerusi berhadapan dengan Syidah.  Wajahnya masih tersenyum.  Khairul ada hajat besar yang dia hendak minta  dari Cik Syahidah, ketuanya.  Selalunya kalau kena gaya, Cik Syahidah akan beri sahaja apa yang Khairul minta. Yang penting jangan ada orang dengar dan tahu yang dia dapat layanan istimewa dari Cik Syahidah.  Khairul rasa dia tahu kelemahan CIk Syahidah.  “Lelaki lebih  muda! Atau lelaki!”  Kalau lelaki lebih muda minta sesuatu dengan lemah lembut dari Cik Syahidah, mesti dapat.  Kalaulah yang minta sesuatu itu ialah orang perempuan. “Huh!  Mesti tak dapat punya!”  Kelebihan itu yang Khairul gunakan untuk kepentingan dirinya sendiri.    Lagipun Cik Syahidah bergaji besar, kalau Khairul hendak kesempitan wang, CIk Syahidahlah tempat Khairul meminjam.  Kadang-kala tidak perlu bayar pun.  “Aku yang beruntung!” 

Hari ini Khairul hendak pinjam duit lagi dengan Cik Syahidah.  Sudah hampir hujung-hujung  bulan begini, dia tidak cukup wang untuk beli susu dan pampers untuk anaknya yang berumur setahun.   Sejak melahirkan anak mereka, isterinya telah berhenti kerja. Dengan satu lagi mulut yang perlu diberi makan,  Khairul dapati dia seringkali mengalami kesempitan wang.  Kalau difikir-fikirkan menyesal juga dia suruh isterinya berhenti kerja, walaupun gaji seorang kerani bukanlah sebanyak mana tetapi sekurang-kuranganya dapat membantu menampung perbelanjan harian mereka.  Bayi zaman sekarang ini terlalu banyak makan belanja, lampin pakai buang dan susu yang mahal.  Kalau zaman Khairul kecil dulu dia hanya pakai lampin kain yang boleh menjimatkan wang, tambahan susu yang diminum ialah susu ibu.  Orang zaman sekarang seperti isterinya sudah tidak tahu apa itu lampin kain dan tidak mahu menyusu bayi kerana takut rosak susuk badan.  Walaupun di hospital dan klinik banyak menyarankan penyusuan ibu tetapi Farisya tetap enggang menyusukan anaknya.  Banyak alasan yang dia gunakan, tidak cukup susu, bayi  tidak kenyang, selalu menangis dan yang paling penting sekali ialah tidak mahu rosak bentuk badan.   Kenalah Khairul yang berbelanja lebih, di luar kemampuan dirinya.  

Setelah dua tahun berkahwin, Khairul mula rasa letih dengan segala-galanya.  Kadang-kala dia rasa dia hanya mahu bebas dari segala tanggungjawab dan kembali seperti masa dia sebelum kahwin dulu.  Dia ada masa dan wang untuk bersuka-suka dengan rakan-rakannya yang lain.  Ada wang lebih untuk diberikan kepada emaknya dan adik-adiknya yang masih belajar.  Khairul teringatkan panggilan telefon emaknya yang meminta Khairul bantu member duit kepada adik perempuannya yang sedang belajar di Institut Pengajian Tinggi Awam.  Khairul tidak berupaya untuk berikan wang tersebut.  Hendak belikan susu dan lampin pakai buang untuk anaknya pun tidak cukup, inikan hendak diberikan duit pada keluarganya.  Kalau dia cuba hendak tolongkan isterinya akan mengamuk dengan Khairul. 

“Kita pun tak cukup duit, hendak bagi pada adik abang pulak! Banyak cantik!  Entah-entah dia sedap-sedap habiskan duit di kampus, kita yang kena ikat perut!”  Jerit Farisya, isterinya sambil mencekak pinggang dan menjegilkan matanya kepada Khairul.  Macam tidak percaya Khairul melihat wajah isterinya itu.  Macamana gadis  yang begitu manis dan lemah lembut yang dia kahwini dulu boleh jadi begitu kasar dan garang sekali.  Kalau Khairul hendak hidup  dengan perempuan yang garang dan selalu marah-marah, baiklah dia kahwin dengan Cik Syahidah.  Memanglah  selalu kena marah dengan Cik Syahidah tetapi sekurang-kurangnya poketnya lebat. Dapat bawa kereta besar, dulu Cik Syahidah bawa kereta Honda Accord.  Baru-baru ini dia baru tukar kereta baru BMW 3 series.   Memang boleh bergaya habis kalau kahwin dengan CIk Syahidah  dan  tidaklah banyak tanggung jawab seperti sekarang ini. 

CIk Syahidah yang dia angan-angankan itu kini berada didepannya, sedang memandang Khairul dengan wajah geram kerana Khairul masuk ke dalam biliknya tanpa minta kebenaran dahulu. Nasib baik dia sempat juga keluar dari laman web mencari jodoh yang dia layari  tadi.  Kalau tidak mesti Khairul akan beritahu kakitangan yang lain.  Mesti dia jadi bahan ketawa dalam pejabatnya hari ini.

“Kenapa ni?  Masuk bilik orang tak  bagi salam.  Ada  saya kata awak boleh masuk bilik saya?” Soal Syahidah, sengaja dia  menjegilkan matanya dan meninggikan suaranya untuk menghilangkan rasa malunya kerana nyaris-nyaris pecah tembelang dengan Khairul. 

“Alah Syidah. Kenapa marah-marah ni.  Saya datang hendak tengok CIk Syidah, lama Cik SYidah duduk sendirian dalam biliknya.  Kami semua tunggu juga di luar.  Selalunya kita ada mesyuarat pada hari pertama, minggu pertama setiap bulan.  That is today…”

“Hari ini tak ada meeting!”  Sergah Syidah.  “Masing-masing sudah ada kerja yang kena buat. Apa hendak tunggu mesyuarat lagi.  Buat saja.  Hendak kena suruh juga ke?”

Khairul terus tersenyum walaupun disergah oleh Syidah. 

“Bukan apa.  Sudah biasa sangat.  Syidahkan penting ketepatan dan displin yang tinggi.  Kami semua sudah biasa dengan cara Cik Syidah.”  Puji Khairul. 

“Iye ke?” Soal Syidah.  Tidak dia sangka pulak caranya menjadi satu contoh teladan untuk kakitangnya.  Setahu SYidah kakitanganya bengang dengan displin dan peraturan yang SYidah tetapkan sebab ketua-ketua yang lain tidak begitu tegas dengan kakitangan mereka.   Kakitangnya sahaja yang kena datang tepat pada waktu, tidak boleh menular sesuka hati waktu pejabat dan selalu kena balik lambat untuk siapkan laporan.           

“Iye. Betul,  Syidah. Eh….  Sudah dekat waktu makan tengahari.  Tak hendak turun makan ke?”

“Ummmm…” Syidah keberatan untuk keluar makan sebab dia hendak guna masa tengahari itu untuk buat sesuatu yang lebih penting.”

“Tak hendak makan ke?  Hendak saya  belikan apa-apa? Tapau?”  Soal Khairul.  Belum sempat Syidah jawab, Khairul terus sambung lagi.  “Alah Syidah, takkan hendak duduk di pejabat ni aje.  Marilah kita turun makan.  Kalau tak mau makan di bawah, kita pergi tempat lain. Alamanda ke?  Presint 9 ke atau Presint 8.  Kalau hendak makan di Presint 14 pun oleh  juga. Boleh makan nasi beriani di Mr Kebab.  Buat apa hendak duduk sorang-sorang dalam bilik ni.  Jomlah”  Pujuk Khairul lagi dengan lembut sekali.

Syidah akhirnya setuju apabila di pujuk oleh Khairul.  Lagipun duduk seorang diri sambil memikirkan nasib dirinya yang malang akan membuat dia kebingungan.  Dia tidak tahu apa yang harus dia lakukan lagi.  Buat sementara waktu ini mungkin elok Syidah cuba lupakan sekejap masalah dirinya.  Mungkin setelah dia tenang sedikit dia boleh fikirkan jalan terbaik yang dia harus ambil untuk selesaikan masalahnya itu.

“Okaylah.  Jomlah kita keluar makan.  Kita makan di luar lah.  Jemu dengan makan di kafetaria.”  Kata Syidah.

“Okay, Macam tulah.   Relaks sikit, Syidah.  Syidah kerja kuat sangat. Jom kita pergi.   Biar saya drive. Syidah sit back and relaks.” Ujar Khairul, terus menghulurkan tangannya untuk mengambil kunci kereta dari Syidah.  Khairul tersenyum sendiri.  Nasib baik Syidah hendak ikut dia keluar makan.  Kalau SYidah hendak suruh dia tapau saja tadi,  memang jenuhlah dia hendak cekau duit untuk belikan SYidah makanan.   Agaknya dia tidak makanlah tengahari ini.  Tetapi bila mereka keluar makan macam ini selalunya memang Syidah yang bayar.  Seingat Khairul selama dia bekerja dengan SYidah, kalau makan bersama,   SYidah yang akan bayarkan.  Adalah sesekali Khairul yang akan bayar itu pun kalau masa dapat gaji.    Sebab itu  masa bujang dulu, Khairul selalu banyak duit.  Dia memang selalu keluar makan dengan SYidah sebab  Syidah bukan ada ramai kawan.  “Win win situation ..”  Khairul temankan SYidah makan, kalau tidak SYidah keseorangan, macam kera sumbang.  Manakala Khairul pulak sentiasa dapat makan free.  Kadang-kala sehari suntuk, sarapan, makan tengahari, makan petang dan makan malam,  dia asyik dapat makan free, semua CIk Syahidah yang bayarkan.   Dapatlah dia jimat duit dan kelihatan seperti orang yang mewah bila keluar dating dengan Farisya.   Emaknya dikampung juga asyik memuji Khairul sebagai anak yang baik dan bertanggungjawab kerana selalu memberi wang kepada mereka sekeluarga.

Selepas dia berkahwin,  dia jarang keluar makan dengan Syidah.  Sibuk dengan bininya yang cantik itu.   Syidah pun ketika tahu Khairul sudah bertunang dan hendak kahwin nampaknya mula menjauhkan diri dari Khairul,  dan sejak dia kawin jarang mereka keluar makan macam dulu, kalau keluar pun hanya untuk makan tengahari. 

“Agaknya Syidah berangan hendak tackle aku agaknya.  Itu yang dia selalu keluar makan dengan aku.   Mentang-mentang aku baik dengan dia.” Teka Khairul ketika itu.  “Dia tak tahu, aku baik dengan dia sebab poket dia penuh. Kalau tidak aku pun tak ingin hendak dekat!”   Khairul terlalu bangga dan ego waktu itu.  Maklumlah dapat gadis ang cantik sebagai tunang.  Takkan dia hendak kahwin dengan ketuanya yang lebih tua dari dirinya.  “Malulah aku.  Takkan aku hendak anak dara tua tu, buat bini. Macam aku ini tidak ada orang yang hendak!” Ketika itu, Khairul berfikiran begitu.  Pada dia, Syidah tidak layak untuk dirinya.  Tetapi sekarang ini dia sudah mula berubah fikiran.  Terutama sekali bila dia sering kesempitan wang seperti sekarang ini.

Kalaulah dia kahwin dengan Syidah, mesti dia yang pandu kereta BMW yang baru ini setiap hari untuk ke pejabat.  Tidaklah dia dengan kereta second handnya yang sudah beberapa kali masuk worksyop.  Semuanya memerlukan wang. Isterinya hendak lebih wang.  Anaknya memerlukan wang.  Keluarganya di kampong memerlukan wang. Hutang kad kreditnya sudah makin bertambah-tambah, apa yang dia bayarkan setiap bulan tidak sedikit pun mengurangkan hutangnya itu.  Khairul mula rasa sesak nafas, dia seperti berada dalam kapal yang hendak meletup. 

Khairul mula tarik nafas panjang. Biar oksigen masuk ke dalam otaknya untuk dia berfikir apa yang dia harus lakukan.   Semasa makan tengahari nanti, dia akan mula minta simpati Syidah.  Syidah mesti akan beri Khairul pinjam duit.  Kalau Khairul pandai mengayat Syidah  baik-baik, silap-silap Syidah akan beri sahaja duit yang di minta, bukan setakat meminjamkan sahaja.  Nasib baik Khairul masih anda angsa emasnya di dalam diri Syidah.  “Selamat Khairul…”  Khairul menghela nafas panjang, sambil memandu kereta BMW  menuju ke arah present 14.

  ***********************************************88

“Kenapa Syidah, saya tengok macam ada masalah besar aje.  Sejak akhir-akhir ini Syidah asyik duduk dalam bilik sahaja.”

“Eloklah… Tak ada sesiapa yang akan marah kau orang. Tak ada sesiapa hendak complain lagi”

“Actually,  I miss all that.”

“Huh!”

“Betul!  Kalau Syidah tak keluar bagi arahan pagi-pagi macam selalu SYidah buat dulu, rasa macam tidak lengkap hari saya.”

“Huh!”  Syidah memandang wajah Khairul seperti tidak percaya dengan apa yang dia dengar.  Mereka sedang tunggu Nasi Beriani yang di pesan. Untung betul Khairul. Kalau tidak keluar dari Cik Syahidah, tidaklah dapat dia jamu selera  dengan Nasi Beriani kambing tengahari ini. Makan tengahari secara ala kadar di kafetaria sahajalah nampaknya.    Yang penting sekarang, buat dan cakap apa sahaja untuk buat Cik Syahidah senang dengan dirinya.  Cik Syahidah sahajalah yang  boleh keluarkan dia dari kesempitan yang dia alami sekarang ini.

“Betul Syidah. Saya suka dengan cara Syidah.  Semua orang cakap  orang bawah Syidah berdisplin dan pandai buat kerja.  Ada yang cuba-cuba hendak ambil staff Syidah tau.”   Khairul memang hendak ambil hati Syidah hari ini. 

“Really!  Siapa yang hendak ambil staff saya?  SOal Syidah,sambil itu Syidah mula rasa kembang. 

“Encik Rashid beberapa kali cakap sesiapa hendak pindah ke jabatan dia, dia hendak.”

“Encik Rashid hendak ambil you all.  Wow!  This is new.  Saya tak tahu pun ada orang hendak curi staff saya.”  Ujar Syidah. 

“Bukan ENcik Rashid sahaja, ada ramai lagi.  Puan Lee pun ada juga cakap,  kakitangan Syidah bagus.  Kami cakap sebab Cik Syahidah yang bagus.”  Terang Khairul lagi.

Macam tidak percaya pulak SYidah dibuatnya bila dengar kata-kata Khairul.  Memang Syidah sudah latih kakitangannya dengan baiksupaya mereka menjadi kakitangan yang berdisplin dan cekap buat kerja.  Hari-hari dia pastikan mereka buat kerja dengan sempurna, Syidah tidak lepaskan sahaja kakitangan buatkerja tanpa pengawasan ketat. Sebab itu kakitanganya takut dengan SYidah.  Setahu SYidah kakitanganya selalu bengang dengan dia, bukannya  suka dengan SYidah.

“Really!”  Soal Syidah.

“Betul.  Kalau bukan Syidah yang ajar selok belok inspection yang baik dan terperinci, saya mesti tidak boleh buat.  Sekarang ini pun Puan Lee kata saya cekap dan hendak saya join jabatan dia.”

“So, Khairul hendak tukar jabatan ke?”  Soal Syidah.

“Eh..tak maulah. No way.  Saya suka kerja bawah Syidah. Banyak yang saya belajar dengan Syidah.  Staff Syidah yang lain pun cakap macam juga.”  Puji Khairul.

“Iye ke? Bukan kau orang asyik mengata saya di belakang saya.  Bukan saya tidak dengar.”  Kata SYidah, sengaja menguji Khairul.  Syidah pernah dengar kakitangnya mengata tentang dia.  Hari ini Khairul cakap sesuatu yang berlainan pulak.  Kakitanganya suka dengan cara Syidah membimbing mereka semua.

“Taklah Syidah, biasalah kalau lepas SYidah marah kami tu ada yang bengang.  Kadang-kala  bukan bengang dengan SYidah pun, bengang dengan diri sendiri sebab buat kerja yang tidak sempurna, tidak macam SYidah.  Tapi sekejap sahaja bengang tu, sebenarnya kami suka dengan cara Syidah. Orang lain boss dia orang buakn perduli untuk improvekan diri staff.  Lantaklah, dia orang tidak perdulikan hendak melatih staff untuk jadi lebih cekap, improve mutu kerja.  Bukan macam SYidah.”

“Saya macam tidak percaya dengar apa yang Khairul cakap ni.  Khairul pun bila dengan dia orang, join sekali mengumpat saya.”  Syidah teringat yang dia pernah terserempak dengan Khairul dan rakan-rakanya amengata tentang Syidah.

“Tidaklah SYidah, saya tak mahu nampak sangat yang saya sokong Syidah seratus peratus. Nanti orang kata saya hendak bodek SYidah.  Bila dia orang tengah bengang mcam tu, saya ikut saja rentak dia orang, tapi pelan-pelan saya akan  cakap balik. APa pun saya tetap sokong CIk Syahidah seratus peratus.  Dia boss yang baik.  Walaupun dia tegas tetapi dia membuat kita jadi cekap dan dia betul-betul ambil tahu pasal kemajuan diri staff.  Apa pun terjadi, saya hormat dengan Cik Syahidah dan dialah boss yang terbaik untuk kita.”

Syidah memandang Kkairul dengan pandangan lain. Belum sempat Syidah jawab kata-kata Khairul, hidangan yang mereka pesan pun tiba. Sudah pukul 1.15 tengahari.  Perut memang tengah kelaparan.  Aroma yang Nasi beriani yang semerbak mencucuk hidung, kecur air liur.  Tanpa membuang masa mereka pun mula menjamu selera.   

Sambil makan, Syidah asyik memandang Khairul yang juga sedang makan dengan begitu lahap sekali. Macam setahun tidak makan nasi.  Berselera sungguh Khairul makan tengahari ini.  Sudah agak lama Syidah tidak keluar makan dengan Khairul.  Sejak dia sudah berkeluarga SYidah ingat Khairul sudah tidak mahu keluar makan-makan dengan dirinya seperti dulu.  Syidah ingat yidah ingat Khairul tidak ikhlas berkawan rapat dengan dia selama ini.  Rupa-rupanya dia salah.  Tidak dia sangka, begitu rupanya pandangan Khairul terhadap dirinya selama ini.  Memang antara staf-staf  Syida, Khairul yang paling rapat dengan SYidah.  Tetapi tidak dia sangka begitu setia Khairul terhadap dirinya, menyokong dirinya 100%.. Cuma kadang-kala Khairul sengaja tidak mahu tunjuk depan sataf-staf yang lain.  Seronok rasa Syidah tengahari ini.  Sekurang-kurangnya dia ada kawan di dalam diri Khairul.  Syidah yang jauhan diri dari Khairul sejak Khairul berkahwin.  Sepatutnya SYidah tidak berbuat demikian. 

“So..sekarang ini anak Khairul sudah umur berapa tahun?”  Soal Syidah. 

“Sudah setahun Syidah.”

“Oh Sudah besar.  Sudah boleh jalan.”  Bila sebut tentang anak, teringat Syidah tentang Fatim.  Dan teringat juga SYidah tentang anak yang dia kehendaki.  Masalah yang Syidah hadapi muncul kembali dalam minda SYidah.  Untungnya orang  lain yang sudah dapat anak.  Dia juga yang tidak ada rezeki. 

“Sudah..” Jawab Khairul, sudah selesai makan dan sedang menghirup fresh orange di hadapannya.kemudian Khairul sambung lagi..  “Dia jalan cepat, baru sebelas bulan dia sudah mula jalan.  Lasak sekarang ni.  Jenuh Farisya jaga dia sekarang ni.”

“Oh.. Bukan ke Farisya berhenti kerja untuk jaga anak Khairul tu.  Untung baby tu, ada emak jaga sepenuh masa.”

Khairul tersenyum sendiri.  Nampaknya Syidah sudah mula cair dengan kata-kata Khairulyang bersungguh-sungguh tadi.  Syidah sudah mula tanya pasal anak Khairul.  Lepas ini dengan mudah Khairul boleh cerita pasal anak dia yang sudah mula membesar dan masalah kewangan yang Khairul hadapi.  Memang benarlah kata-katanya tadi, CIk Syahidahlah jalan keluar bagi masalah kewangan Khairul.