SIAPA AKU DI SISI MU

SIAPA AKU DI SISI MU
Booking SADSM direct dari Alina Haizar dan mendapat tandatangan AH sekali dengan harga RM 30 (termasuk bayaran pos bagi Semenanjung) dan RM33 (termasuk bayaran pos bagi Sabah dan Sarawak), sila pm AH utk dapatkan no akaun utk pembayaran atau Whatssaps 0176262577

MDI II: PSMS Bab 54


PSMS Bab 54

Menjalani ibadah di bulan Ramadhan pertama kali sebagai suami isteri merupakan satu pengalaman yang begitu manis bagi Syidah.    Berbuka puasa bersama.  Waktu malam mereka pergi sembahyang terawikh di surau Presint 11 bersama-sama.  Kalau Syidah rasa kurang sihat, Zulfakar akan sembahyang terawikh di rumah sahaja, tidak mahu tinggalkan Syidah sendirian.  Kemudian sama-sama menyediakan makanan utuk sahur  dan makan sahur bersama-sama.  Selalunya untuk sahur Zulfakar  teringin hendak makan nasi goreng special yang Syidah sediakan.  Satu perkara tentang suaminya, ZUlfakar, dia jadikan permintaannya yang simple itu itu begitu sweet sekali sehinggakan Syidah rasa begitu bangga dapat sediakan nasi goreng kegemarannya setiap hari.  Walaupun Syidah sendiri tidak tahu apalah yang special sangat tentang nasi goreng extra pedas yang dia sediakan itu.   Tetapi mesti dapat pujian dari Zulfakar setiap kali Syidah sediakan untuknya.

Pada waktu malam sebelum mereka tidur,  Zulfakar akan mengaji di sebelah Syidah, sebab Zulfakar mahu khatam quran dalam bulan puasa ini.  Manakala Syidah baring di sebelah Zulfakar sambil mendengar Zulfakar membaca ayat-ayat suci alquran sambal mengusap perutnya yang makin besar itu.   Syidah mahu bayi-bayi dalam perutnya mendengar bacaan alquran, moga-moga mereka juga akan jadi anak2 yang baik nanti.  Alangkah bahagianya SYidah.  Selama ini dia keseorangan kini dia berteman,  bukan berdua tetapi berempat.  Begitu indah sekali terasa hidup Syidah kini. Semua orang yang berumah tangga merasai keindahan yang Syidah rasai kah?  Kini Syidah sudah tidak kenal erti rasa sunyi seperti yang dia rasa sebelum dia berkahwin.

Bayangkan dapat tidur dalam pelukan suami setiap malam, berbantalkan lengan suami.  Bila terjaga di waktu malam, tangan tercari-cari tubuh suaminya.  Bila dia tersentuh  suaminya, baru dia dapat tidur lena kembali kerana suaminya ada di sisi, tiada apa yang merisaukan Syidah, dia rasa selamat. Tambahan Syidah suka bau tubuh suaminya, dia memang perlukan Zulfakar sentiasa berada di sisinya, buat dia rasa tenang.  Dapat berada dalam pelukan Zulfakar  buatkan Syidah rasa dialah perempuan yang paling beruntung sekali, pelukan Zulfakar adalah tempat yang paling sesuai bagi Syidah,  kalau boleh Syidah mahu berada dalam pelukan itu buat selama-lamanya. 

Waktu pagi, buka sahaja mata, wajah orang yang tercinta di depan mata.  Bukan itu satu kenikmatan yang tuhan berikan pada pasangan suami isteri.  Dapat pandang wajah suami tercinta bila buka sahaja mata dan bila hendak tidur setiap malam.   Sentiasa dapat hidup bersama.  Pada Syidah yang sudah lama hidup sendirian, mempunyai seseorang  seperti Zulfakar yang berada di sisinya adalah satu kurnian tuhan yang paling berharga buat dirinya.

Jika suami pergi out station, terasa rindu-rinduan, baju suami menjadi bekal buat ubat rindu.  Bila balik si suami, seronoknya menyambut kepulangan suami, hilang rasa rindu.  Rindu-rinduan itu sebenarnya rasa sakit yang disaluti kenikmatan. Lagi rasa rindu, lagi terasa nikmatnya.  Pada ketika dan saat ini semuanya begitu indah sekali Syidah dapat Syidah rasakan.  Syukur Syidah diberi peluang untuk merasa semua kenikmatan ini sebagai seorang isteri.  Cuma Syidah sedari  dia hanya dapat merasainya waktu sekarang ini sahaja.  Dia tidak boleh impikan kebahagiaan itu selepas daripada waktu ini. 

Cemburunya Syidah dengan orang yang sudah berumah tangga sebab mereka dapat merasai kebahagiaan itu seumur hidup mereka selagi hayat masih di kandung badan.   Tetapi Syidah?   Berapa lama lagikah Syidah akan rasa kebahagiaan ini?    Bila kenangkan keadaan Syidah itu pulak, dia jadi sedih.  Walaupun Syidah gembira sekarang,  Syidah memang tidak ada kepastian berapa lama dia lagi  dapat menikmati kebahagiaan ini.  Adakah dia rasa bahagia sangat sebab dia sedar semua ini hanya sementara?  Sebab itu Syidah begitu hargai masa yang dia dapat habiskan bersama Zulfakar.  Sebab itu dia rasa sangat-sangat bahagia hidup berumah tangga di samping suaminya yang tercinta.

Tetapi mungkin Syidah sendiri sahaja yang terasa bahagia , Zulfakar tidak pun rasa begitu.  Sebabnya Syidah sahaja yang begitu mencintai Zulfakar.  Tentang hati Zulfakar,  adakah dia juga rasa bahagia macam Syidah? Syidah tidak pasti. 

Sebenarnya Syidah terlalu ingin memiliki cinta Zulfakar tetapi dia dapat rasakan yang dia tidak miliki cinta itu.  Ya.. memang Zulfakar ambil berat tentang Syidah yang sedang mengandungkan anak-anaknya.   Itu tidak Syidah nafikan.   Kadang kala Zulfakar terpanggil Syidah dengan panggilan sayang.  Ingin Syidah anggap, Zul panggil Syidah sayang sebab ZUlfakar memang sayangkan Syidah.   Dan sebagai seorang lelaki, Zulfakar perlukan Syidah sebagai seorang isteri  bagi memenuhi tuntutan nafsunya.  Tetapi Syidah sedari, itu sahaja yang Zulfakar dapat berikan pada SYidah.   Tidak lebih dari itu.   Maknanya Syidah hanyalah seorang yang jadi teman kepada Zulfakar, kawan baik yang dia sayang dan seorang isteri yang dia perlukan, untuk Zulfakar teruskan sisa-sisa hidupnya.  Bukan kekasih yang dia cintai.  Bolehkah Syidah  terima hakikat itu.  Bolehkah Syidah hidup disamping Zulfakar dalam keadaan begini?

Bila kenangkan keadaan Syidah begini, terasa kepedihan yang amat sangat melanda hati Syidah.  Syidah sering tanya soalan kepada dirinya sendiri.  “Bolehkah?”  Bolehkah dia hidup disamping Zulfakar tanpa cinta Zulfakar?  Sanggupkah Syidah menjadi pilihan kedua sepanjang hidupnya.  Tahanlah hati Syidah menanggung rasa pedih ini.  Dia hanya sebagai penganti, bukan yang utama.  Sedihnya rasa hati kerana Syidah tidak memiliki cinta suaminya.  Tahankah hati Syidah untuk bersabar setiap kali suaminya terpanggil  Syidah dengan nama Fikah  tanpa dia sedari semasa mereka berdua atau lebih teruk lagi dihadapan semua orang.  Betapa malunya Syidah, bila semua orang pandang Syidah dengan perasaan simpati.  Semua orang tahu Zulfakar masih mencintai bekas tunangannya dan bukan isteri yang mengandung anaknya sendiri.  Cukup tebalkah muka Syidah untuk menangung semua ini?  Cukup kuat kah hati Syidah untuk terima sahaja keadaan itu.

Memang dari segi luaran semua orang katakan Syidah kini makin cantik berseri-seri kerana limpahan kasih sayang suaminya.  Setiap hari semua orang puji-puji Syidah tentang suaminya yang sangat-sangat ambil berat tentang Syidah. Beruntung Syidah dapat suami macam Zulfakar.   Syidah memang akui keperihatinan Zulfakar dan kasih sayang yang Zulfakar curahkan pada Syidah tetapi …… “Ahhhh….”   Syidah mengeluh sendirian.   

Kalau Syidah berharapkan satu hari nanti  Zulfakar lafazkan yang dia mencintai Syidah, rasanya kalau Syidah tunggu selama-lamanya pun dia tidak akan dengar perkataan cinta itu keluar dari mulut Zulfakar untuk dirinya.  Sebabnya,  Zulfakar sudah tidak ada cinta dalam hatinya buat orang lain selain dari bekas tunangannya, Fikah.  Macamana Syidah hendak bertanding berebut cinta Zulfakar dengan orang yang sudah tiada.  Mesti dalam apa-apa hal pun Fikah jauh lebih baik dari Syidah.  Sudah berbelas tahun Fikah yang duduk dalam hati Zulfakar.  Hanya Fikah yang memilik hati ZUlfakar. 

“Kau tamak Syidah!”  Syidah marahkan dirinya.  Dulu Syidah kata hanya hendak anak, seorang pun jadi.  Tuhan berikanSyidah dua orang anak.  Syidah dapat merasa bagaimana nikmat hidup sebagai seorang isteri di samping suami yang dia cintai.  Sekarang Syidah hendak lebih lagi… Dia hendak memiliki hati suaminya.  Itu Syidah tidak dapat.  Tidak bolehkah Syidah rasa bersyukur sahaja, hanya satu sahaja yang dia tidak dapat.  Dia sudah dapat yang lain-lainnya.  Tetapi yang satu itu kini jadi perkara yang paling penting pada Syidah. 

“Jangan tamak Syidah! Bersyukur sahaja dengan apa yang kau ada.  Jangan fikirkan sangat.  Tidak mengapalah dia tak cintai kau.  Cukuplah dia kasihani dan ambil berat pasal kau dan anak-anak!”  Pujuk Syidah pada dirinya sendiri.   Lama kelamaan Syidah hanya dapat mengeluh sendirian.  Menanggung kesedihan dalam hati sahaja.  Sebab orang tidak tahu dalam senyum tawa Syidah, dia menanggung rasa sedih dan pilu.   Syidah tidak pasti apa yang akan berlaku selepas dia melahirkan anak-anaknya nanti.  Memang dia berharap agar mereka akan kekal bersama tetapi pada masa yang sama dia takut untuk berharap.  Segan untuk merayu dengan Zulfakar, takut cintanya di tolak oleh Zulfakar sebab Syidah sedar yang Zulfakar sudah tidak punyai hati untuk diberikan pada sesiapa.

Bila Syidah dalam kesedihan begini, Syidah buka balik surat tawaran untuk dia bekerja di Australia.  Ini adalah sebagai jarring keselamatan Syidah dari jatuh ke kancah kesedihan yang amat sangat.  Sebab kalau antara Syidah dan Zulfakar berpisah selepas Syidah sudah melahirkan anak nanti, Syidah tidak sanggup untuk duduk di situ lagi, atau di Malaysia pun.  Walaupun sudah berpisah, mesti sesekali mereka akan bertemu juga.  Ain Safiah dan Amar haziq masih ada pertalian saudara dengan Zulfakar dan Syidah.  Syidah tidak mungkin dapat tahan melihat Zulfakar berkahwin lain, dengan isteri barunya.  Takkan ZUlfakar hendak hidup sendirian, mesti dia akan kahwin juga walaupun dia sudah berpisah dengan Syidah.  Zulfakar seorang lelaki yang mempunyai keperluaan fizikal, yang mesti dipenuhi. Zulfakar mesti akan kahwin juga dengan perempuan lain jika mereka sudah berpisah nanti.  Syidah tidak sanggup hadapi semua itu, melihat Zulfakar kahwin dengan perempuan lain dan menjadi bapa kepada anak-anak selain dari anak-anaknya sendiri.

Sebab itu Syidah rancang akan bawa dirinya jauh dari Zulfakar atau saudara maranya yang lain, agar dapat dia hilangkan kesedihan di hatinya.  Tidak sanggup Syidah hadapai kemungkinan yang akan terjadi itu.

“Bodoh!:  Syidah marahkan dirinya.  Kenapa Syidah kena masukkan elemen cinta dalam hal ini.  Sekarang dia yang merana.   “Jangan sedih-sedih sangat lah!  Ingat anak yang kau bawa tu…!”    Syidah kuatkan dirinya.  Paksa dirinya jangan ingatkan apa yang akan berlaku selepas ini. Hanya nikmati sahaja kebahgiaan yang dia kecapi sekarang.  Zulfakar di depan matanya sekarang, sedang lena tidur  di sebelahnya, sangat ambil berat tentang dirinya.  Bayi dalam perut Syidah terasa bergerak-gerak, ikut sama measai keresahan Syidah agaknya.   Lantas Syidah  dekatkan dirinya pada Zulfakar, pegangan tangan Zulfakar.  Zulfakar terjaga bila Syidah sentuh tangannya. Pandang Syidah dengan pandangan yang redup sekali.  “Sayang… kenapa tak boleh tidur ke?   Baby tendang Syidah ke?  Zulfakar usap-usap perut Syidah sambal bercakap-cakap dengan anak-anaknya perlahan-lahan.  Baru terasa mereka jadi tenang dan tidak bergerak aggresif.  Zulfakar lantas  bangun dan duduk kemudian dia cium perut Syidah, suruh anak-anaknya tidur.  Kemudian Zulfakar  barin semula di sisi Syidah  dan raih Syidah ke dalam pelukkannya.  Syidah tekapkan wajahnya ke dada suaminya, tarik nafas panjang kemudian tutup matanya untuk tidur.  Dia dan anak-anaknya bahagia berada dalam pelukan Zulfakar.

******************************8

Hampir beberapa hari sahaja lagi aan tamat bulan Ramadhan, Syawal akan muncul.    Makin berat kandungan yang Syidah bawa.  Sudah besar betul perut Syidah.  Zulfakar makin risau dengan keadaan Syidah. Dia suruh Syidah ambil cuti tanpa gaji sahaja sementara menunggu saat Syidah melahirkan anak.  Syidah janji minta cuti selepas hari raya puasa nanti ketika kandungannya sudah sampai lapan bulan. 

“Puan Syidah,  besarnya perut puan Syidah.  Takut Nad tengok.”  Ujar Nadhirah. “macam sudah hendak beranak sangat Puan Syidah…”

“Iye ke?  Teruk sangat ye rupa saya?”

“Bukan rupa Puan Syidah, perut Puan Syidah tu besar.”

“Iyelah ada baby kembar, memanglah besar.”

"Bila Puan Syidah due ni?"

"Sekarang ni sudah minggu ke tigapuluh empat.  Enam minggu lagi."

“Tak sabar hendak tunggu Puan Syidah bersalin, hendak tengok kembar ni.  Mesti comel macam puan Syidah dan En Zul."

“Alah ..Nad tu bila pulak lagi?   Cepat-cepatlah kahwin.  Boleh dapat baby juga.”

“Puan Syidah… Nad nak kahwin?    Dengan siapa?”  Soal Nadhirah.  Wajahnya terus jadi kemerah-merahan.

“Tu..abang Husin tu… Dengan siapa lagi.”

“Alah Puan Syidah. Baru sekali dua keluar makan, sudah hendak kahwin.”

“Okay apa abang Husin.   An eligible bachelor."

"Alah!!   Puan Syidah,baru sangat Nad kenal dengan dia.”

“Eloklah… dia tu Nad.  Saya memang rekomen.  Husin ni baik sangat.  Handsome pulak tu.”

“Alah.. Puan Syidah cakap aje.  Apasal Puan syidah tak tackle dia dulu.  Hehhhh…. Sebab Puan Syidah sudah terpikat dengan kehandsoman Encik Zul.”

Merah wajah Syidah, terasa malu pula dengan kenyataan Nad.  Nad tersenyum melihat perubahan wajah Syidah.  “Puan Syidah sayang sangat dengan Encik Zul kan.  Boleh Nampak kat muka Puan Syidah.  You really really love your husband.”

“Really?  Boleh Nampak di muka saya?”

Memang, semua orang boleh Nampak yang Puan Syidah sayang sangat dengan Encik Zul.  Encik Zul pun mesti sayang dengan Puan Syidah.  Devoted habis.  Kadang-kala Nad rasa pelik, macamana Puan Syidah dan Zulfakar boleh jatuh cinta dan kahwin, sebelum ini taka da apa-apa, Puan Syidah pun bersendirian agak lama.  Encik Zul pun kenapa membujang begitu lama.”

Terguris hati Syidah bila Nadhirah tanya kenapa Zulfakar membujang sekian lama, mengingatkan balik Syidah pada Fikah cinta sebenar  Zulfakar.   Syidah hanya sekadar mengisi ruang kosong.  Kalau bukan kerana Ain Safiah yang suruh Zulfakar kahwin untuk tolong Syidah , mungkin memang tidak adalah jodoh mereka.  Tidak lah Syidah akan mengenali ZUlfakar dan mula jatuh cinta dengan ZUlfakar.  Sekarang perasaan cinta itu sudah menguasai seluruh jiwa raga SYidah.  Syidah menghela nafas panjang.  Macamana dia hendak hadapi hidup ini kalau Zulfakar tinggalkan dia nanti.

“Eh..PUna Syidah..kenapa ni tiba-tiba Nampak sedih aje.”

“Iye ke… ah….  Tak delah Nad.”

“Puan Syidah raya di mana ni?  Nad stary cuti esok, nak balik kampong.”

“Kami raya di Ipoh dulu, kemudian baru balik ke Kuala PIlah. Mungkin dua tiga hari raya.”

“Iye ke…  Bila Puan Syidah balik sini. Hendak datang rumah untuk beraya.”

“Seminggu lepas raya saya sudah balik sini.  Datanglah rumah.  Lepas raya nanti saya hendak minta cuti tanpa gaji mungkin sebulan sehingga saya bersalin.”

“Oh iye ke.”

“Sebab dah makin besar ni, maakin tak larat. Suami saya sudah cuti aje.”

“Okaylah tu.  Mesti Encik Zul risau pasal Puan Syidah.  Kali pertama hamil lepas tu bawa anak kembar pulak tu.  

Nadhirah terus salam-salaman dengan ketuanya itu, sebab besok dia sudah bercuti. 

“Nanti datang rumah ye.  Datang dengan abang Husin.”

“Alah Puan Syidah ni…. “

“Alah alah puan …amendenya… Kalau dah betul tu.apa nak sorok-sorok.”

“Susah lah Puan Syidah.  Abang Husin tu ada ramai girl friend ye?”

“Kenapa?”

“Nad dapat call ada perempuan tanya-tanya pasal Nad dengan abang Husin.  Bila Tanya siapa dia tak mau jawab.”

Syidah ada  mesti perempuan itu Syafinar.   Pelik juga dia mula kacau Nad pulak. 

“Baik Nad jangan layan perempuan macam tu.  Makin lama nanti makin teruk.”

“Puan tahu ke siapa dia tu.  Dia pun kacau puan ke?  Kenapa pulak dia kacau Puan.  Mesti sebab Encik Zul.”

“Sekarang ni kenapa dia ganggu Nad. Sebab abang Husin ke?  Tak faham lah Nad.  Apa dia hendak sebenarnya?”

“Tak tahulah Nad.  Saya pun tak faham apa yang dia mahu, Tetapi ada orang dalam dunia yang macam ni. Nad pandai-pandailah Pening kita dibuatnya.”  Kata Syidah, dalam pada itu dia risau juga, entah apa lagi yang Syafinar akan lakukan selepas ini.  Tetapi Syidah tidak cakap apa-apa pada Nadhirah tidak mahu Nadhirah pulak risau.  Mungkin tidak ada apa-apa yang berlaku. Syidah sahaja pula yang lebih-lebih menakutkan Nadhirah. 

“Ehh….  tak matang betul.  Nad mana ada apa-apa dengan Abang Husin.  Hari tu aje, kita keluar makan.  Itu pun Puan Syidah yang ajak.”

“Iye ke…..”  Soal Syidah.  Nadhirah tersenyum sahaja.  Syidah suka kalau Nadhirah dengan Husin.  Nadhirah pun bukan muda sangat lagi, Sudah dua puluh Sembilan tahun.  Apa salahnya kalau sesuai, biarlah mereka berkawan.

*****************************8  

Perkara itu juga yang Syidah teringatkan dalam perjalanan menuju ke Kuala Pilah.  Mereka sudah puas berhari raya di Ipoh bersama-sama dengan Mak CIk Khamsiah dan keluarga Ain Safiah.  Pak Teh sekeluarga juga balik beraya di Ipoh.   Selepas hari raya ke tiga mereka pulang ke Putrajaya,.  Mak Cik Khamsiah dibawa Shariffudiin ke Kuantan untuk beraya di sana pulak.   kemudiannya pulang ke Kuala Pilah.  Datin Izzah, Dato Arif,  Aiman Sabri dan nenek  pun berada di Kuala Pilah.  Dengar cerita Aqeem Amiruddin dan Dhini Khairisa pun akan balik ke Kuala Pilah untuk beraya di sana. 

  “Apa Syidah mengeluh sana , mengeluh sini.  Macam susah hati sahaja?”  Tiba-tiba ZUlfakar menegur Syidah. Zulfakar sedang memandu kereta, mereka menaiki kereta Syidah untuk keselesaan Syidah dalam menempohi perjalanan jauh.

“Tak ada apa-apa.”

“Eishhh..mana boleh taka da apa-apa.  Abang tengok Syidah resah sahaja.  Syidah rasa sakit ke.  Tak selesa travelling.  Abang boleh berhenti kejap.   Sayang stretch out sekejap.”

“Tak adalah…  Buakn sebab tu.”  Kadang-kala Syidah terfikri sendiri.  ZUlfakar sedarkah apa yang dia cakapkan pada Syidah dan jika dia buat secara sedar, kenapa dia buat demikian.  Kenapa dia kena panggil SYidah dengan panggilan sayang?  Sayang sangat ke dengan SYidah?  Tetapi Syidah kena ingat orang macam ZUlfakar memang ladies man, manis mulut terutama sekali dengan perempuan. Jadi panggilan sayang yang keluar dari mulutnya hanyalah panggilan lazim untuk semua wanita.  Memang mana-mana hati perempuan pun akan mudah tergoda, Syidah tidak terkecuali Cuma dia kuatkan hatinya.  Paksa dirinya jangan tergoda, sampai lupa diri.  Sebab itu Syidah tidak benarkan dirinya panggil Zulfakar abang.  Memang ada sesekali Syidah terlupa, dan terpanggil Zulfakar abang.  Syidah Cuma harap Zulfakar tidak perasan sebab dia tidak mahu ZUlfakar ingat Syidah sengaja hendak goda dia, hendak pikat Zulfakar supaya terus bersama Syidah walaupun selepas Syidah selamat melahirkan anak nanti.  Memang kalau boleh Syidah hendak sangat agar Zulfakar tetap bersama nya sehingga ke akhirnya, ingin dia merayu dengan Zulfakar tetapi dia tidak sanggup berbuat demikian.  Kemungkinan besar jika Syidah berbuat demikian Zulfakar akan terus bersama dia dan anak-anak kerana kesihankan Syidah

“Habis tu kenapa mengeluh sahaja.”

“Saya terkenangkan si Nad dengan Husin.”

“Huh?  Kenapa dengan dia orang?”

 “Awak rasa dia orang okay tak?”

“Okay?  Okay macamana?”

“Okay kalau dipadankan bersama.”

“Oh…. Betul ke.  Ingatkan saja-saja Nadhirah ikut sebab Syidah ajak.  Dia orang couple?”

“Saya tak tau, saya Cuma Tanya ok ke?”

“Ok..!”

“Husin dengan Syafinar tu serious ke?”

“Emmm…  Husin ingat mungkin satu hari Fina ada hati dengan dia, sebab itu Husin sentiasa ikut Syafinar, menemaninya keluar malam.  Sekarang ini baru dia sedar yang Syafinar hendak gunakan dia.”

“Untuk dekatkan diri dengan awak?”

“Ye…”

“Eloklah kalau Husin dengan nadhirah kalau macam tu.”

“Tak tahulah Husin hendakkan Syafinar juga.  Lagipun Syafinar ni anak orang kaya,  banyak duit.”

“Mana awak tahu Nadhirah tu bukan anak orang kaya juga, Cuma dia tak hendak berdikari, hendak bekerja pegang duit sendiri.”

“Hmmm…macam Ain?”

Iyelah..macam Ain, mana ada orang sangka yang dia tu anak orang kaya, sempoi sangat.”

“Macam Ain..  Nad pun pun macam tu juga, Cuma taklah gila-gila macam Ain tu.  Nad seorang pegawai yang rajin bekerja, baik pulak tu.  Cuma belum bertemu orang yang sesuai untuk dirinya.”

“Apa pun abang tak kisah.  Itu antara Husin dan Nad. Eloklah kalau macam tu.  Jangan risau sangat pasal dia orang Syidah.  Mereka masih baru sahaja berkawan.  Zulfakar pandang Syidah.   Syidah anggukan kepalanya. 

“Kita sudah hendak sampai rumah Kak Long ni.”

“Ye ke..?”

“Semua ada di kampong ke?  Datin Izzah, Dato Arif, Aiman?”

  “Semua ada di kampong.”

“Tentu seronokkan semua orang ada  untuk beraya bersama-sama.”  Kata Zulfakar.

  Syidah anggukan kepalanya.  Pada Syidah di mana saja dan dengan siapa mereka beraya,   sama sahaja asalkan  dia merayaikan bersama Zulfakar.  Semua ini akan dia jadikan kenangan yang terindah buat Syidah, beraya bersama suami tercinta.  Kali pertama dan  dan juga mungkin yang terakhir.

“Aqeem dan Dhini pun?”

“Aqeem dan Dhini, rasanya tak bermalam di sini.  Dhini mana mau tidur rumah Kak Long.  DIa orang tidur hotel kot.”

“Oh ye ke?  Ramai sangat ke orang di rumah Kak Long nanti. Mana semua orang hendak tidur?  Datin, Dato, Ain, Haziq, nenek dan Aiman tidur mana ye?  Kita tidur mana?”

“Ada aje tempat tidur.  Pandai-pandailah cari tempat hendak tidur.  Syidah tidur dengan abanglah!  Tak kiralah kat mana.  Di ruang tamu ke? Kat dapur ke?”

“Huh….   ! Kat dapur?”

“Kat mana abang tidur, di situlah isteri abang. Kenapa? Tak boleh?  .”

“Huh… boleh..tapi mungkin nanti saya tak selesa.  Awak tengok keadaan saya ni.  Tak mengapalah, nanti awakjuga yang tak boleh tidur. Kalau saya tak boleh tidur.”

“Alah… Ooo… Syidah takut nanti tak boleh peluk bantai peluk  Syidah ye?”

Wajah Syidah serta merta menjadi kemerah-merahan, diusik oleh Zulfakar. 

“Mana ada…..  Bukan itu maksud saya.  Maksud saya, perut saya ni dah besar ni… nanti susah tidur.  Awak ni….ke situ pulak.  Mana ada saya kata apa-apa pasal bantal peluk saya. 

Kereta ZUlfakar sudah masuk ke perkarangan rumah Mak Long.    Beberapa kereta mewah lain sudah berada di laman rumah mak Long.    Zulfakar dan Syidah masih rancak berbual.

“Hehhh, heh hehh..”…. Zulfakar  ketawakan Syidah, sambal mencuit hidung Syidah.  “Malu hendak mengaku pula  Syidah tak boleh tidur kalau tak peluk abang…  Sampai ke tepi katil, abang kena himpit Syidah  dan juga baby.”

“Awak complain ye?  Awak tak sukalah tu.  Saya dan baby-baby, kita orang susahkan awak ye?”  Kata SYidah, mula terasa hendak menangis dengan kata-kata Zulfakar.  Terasa pulak dalam hati bila ZUlfakar kata baby-baby mereka menyusahkan dia.  Syidah angkat tanganya untukmenyeka air mata di tubir matanya.

“Eh… Syidah… bukan itu maksud abang…!”  Kata Zulfakar.   Dia sudah berhentikan keretanya di laman rumah Kak Long.  Lantas dia terus pegang tangan SYidah.  “Syidah…. Jangan menangis…. “  Zulfakr terus ambilkan tisu dan lap  air mata Syidah.  “Syidahhhh…..  bukan abang complaint..abang mengusik SYidah.  Abang suka SYidah dan baby-baby  peluk abang.  Abang tak boleh tidur kalau Syidah tak tidur sebelah abang.”  Pujuk Zulfakar. 

Mendengar pengakuan ZUlfakar, buat Syidah lagi rasa terharu.  Air matanya mengalir di pipi. 

“Abang usik SYidah sahaja tadi.  Saja nak uji SYidah.  Mau ke Syidah tidur dengan abang walaupun di dapur.   Itu sahaja.”Dia lap wajah Syidah dengan tisu.

“Nak uji?  Habis tu.  Kalau bukan dengan awak, saya hendak tidur dengan siapa?  Dengan nenek?  Dengan Aiman?”

“Hish Syidah ni….?  Mana boleh.”  Zulfakar pula yang naik geram. “ Sudah!  Sudah….   Jangan risau.. ada saja tempat kita tidur.  Macamana pun tempat Syidah di sisi abang.  Ada pulak hendak tidur dengan nenek, dengan Aiman…   

“Hmmpp…. Tau tak pe.”  Kata Syidah.  Puas hati, tahu pun Zulfakar hendak cemburu-cemburu dengan Syidah.  Ingatkan Syidah sahaja yang rasa begitu.  Mana dia sanggup berpisahkan tempat tidur dari suaminya.  

Zulfakar tersengeh melihat isterinya yang sudah berhenti menangis, mahu senyum kembali.  Dia pegang tangan Syidah yang terletak di peha, “ sudah Syidah…jangan menangis.  Tengok tu, semua sudah tunggu kita.”

Kaum keluarganya sudah turun dari rumah Kak Long untuk menyambut kedatangan mereka.  Ain Safiah dan Fatin yang datang meluru dahulu ke arah kereta mereka.  Ain Safiah buka pintu dan sambut Syidah yang pertama kali datang ke rumah Kak Long.   Seronok Ain Safiah dapat beraya dengan Mak Su di rumah Mak Long. Dua tahun lalu  di tempat inilah Ain Safiah mula-mula sekali  menaruh harapan agar Mak Su berkahwin dengan Pak Su.


  

 


 

  

MDI II: PSMS Bab 53


PSMS Bab 53


"Aduh..."  Zulfakar mengerang sendirian.

"Aduhh....."  Kedengaran Zulfakar mengerang lagi, kali ini lebih kuat lagi. "Aduhhh.....   Syidah…….."


Syidah yang tidur jauh di sisi katil menoleh ke arah suaminya.


Zulfakar terus mengerang kesakitan.  Syidah langsung bangun dan duduk perhatikan Zulfakar.  Zulfakar sedang baring terlentang dan kedua kainya lurus.  Dia mengerang.  Tangannya memegang bahagian abdomennya. "Syidah....  tolong abang."


Syidah bertanya,"  Kenapa ni?"


"Perut abang rasa sakit... kaki abang cramp....  Tolong tegakkan tapak kaki abang ke atas.  Sakit."  Pinta Zulfakar.  Tangannya memegang perutnya.


"Dua-dua sekali?"  SOal Syidah. "Macamana ni?"


"Kaki kiri abang."


Syidah buat apa yang Zulfakar suruh buatkan.  ZUlfakar mengerang kesakitan bila Syidah tegakkan tapak kakinya. "Ouch....  ouch...  Peha abang rasa sakit."


"Peha juga?  Macamana nak buat?"


"Okay..okay..Syidah pegang kaki abang tu.  sampai relaks sikit..tak kejang sangat.  sakit...ouchh....ouch...”  Kata Zulfakar, dia urut sisi pehanya untuk hilangkan kekajangan itu.


Syidah pegang kaki ZUlfakar kuat-kuat.  Nampaknya Zulfakar begitu sakit sekali. Berkerut wajah Zulfakar menahan kesakitan.    Dalam pada itu Syidah hairan juga melihat Zulfakar.  Sejak akhir-akhir ini macam-macam sakitnya.  Sakit kepala, muntah-muntah, cramps.  Kalau tidak salah Syidah semua itu  sakit yang sepatutnya Syidah alami, kelaziman pun perempuan mengandung.  Tetapi dideritai oleh Zulfakar.  Syidah pulak sihat sihat sahaja.  Kesihan pulak Syidah tengok keadaan Zulfakar.  Zulfakar juga sedang pegang bahagian abdomennya yang sedang kekejangan.


“Perut pun cramp?”  Soal Syidah.  Geleng kepala. Teruk betul keadaan Zulfakar.


Zulfakar anggukkan kepalanya.  “Tolong letakkan minyak angin.”  Pinta Zulfakar.     Syidah lepaskan pegangannya, hendak cari minyak angin.   Tiba-tiba  Zulfakar mengerang balik.  “ Adoi…… !  Adoi…  Syidah!!   Syidah pegang kaki abang…ouch…”  Syidah  pegang balik kaki Zulfakar,    menegakkan tapak kaki ZUlfakar supaya dapat mengurangkan kesakitan Zulfakar.    


Zulfakar jeling arah isterinya yang sedang beriya-iya pegang kakinya.  Sedaya-upaya isterinya cba mengurangkan kesakitannya.   Dia terfikir juga kenapa dia yang mengalami kekejangan.  Zulfakar tidak pernah mengalami kekejangan.   Malahan Zulfakar tidak pernah mengalami loya-loya tekak, pening-pening kepala dan sekarang kekejangan.  Perutnya kadang-kala rasa berangin dan tegang.  Kalau tidak salah Zulfakar, semua ini simpton orang perempuan sedang mengandung.  Syidah tidak alaminya pun sejak masuk trimester ke dua ini.  ZUlfakar tengok Syidah sihat-sihat sahaja. 


Syidah beriya pegang tapak kaki ZUlfakar, sambal itu dia picit-picit kaki Zulfakar.  Makin Zulfakar mengerang, makin laju tangan SYidah memicit kakinya.


“Tetapi  elok juga aku dapat cramp ni.”  Tiba-tiba Zulfakar berkata pada dirinya sendiri.  Perduli juga Syidah dengan Zulfakar.  Ingatkan Syidah tidak perduli langsung.  Sejak seminggu mereka berselisih faham  sesudah selesai sembahyang subuh,  Syidah tidak banyak cakap.

Selepas kenduri di rumah Datin Izzah, lagi dingin sahaja sikap Syidah pada Zulfakar.   Hendak kata dia marah dengan ZUlfakar, tidak pulak.  Zulfakar hendak tanya SYidah pun mereka tidak ada kesempatan.  


Selepas kenduri, mereka balik rumah dengan Mak CIk Khamsiah.   Bila sampai rumah mereka layan Puan Sri dan Tan Sri yang bermalam di rumah mereka dan keesokan harinya baru mereka balik ke Ipoh dengan Mak CIk Khamsiah.    Bila mereka semua balik ke Ipoh, tidak ada sesiapa lagi dalam rumah itu, lagi  ketara Syidah macam merajuk dengan ZUlfakar.  Dia banyak mendiamkan dirinya dan hanya duduk dalam bilik.  Bila Zulfakar ajak makan, Syidah menolak sehingga ZUlfakar paksa juga Syidah makan bersama nya.  Kemudian Syidah masuk balik dalam bilik.  Zulfakar cuba hendak berbual dengan Syidah, Syidah banyak mendiamkan diri, kemudian dia buat-buat tidur. Malam tadi pun Syidah tidak turun makan langsung. Tidak mahu bercakap dengan Zulfakar langsung.


Sekarang baru Syidah hendak cakap dengan ZUlfakar.  Sebabnya  ZUlfakar sedang kesakitan.  Kalau macam ini,  lebih baik Zulfakar ambil kesempatan di atas keadaan yang menimpanya itu.  Baru dia boleh dekati Syidah lagi.  Sunyi juga  rasanya bila isterinya menjauhkan diri dari dia. 


“Adoi… sakitnya…” Kata ZUlfakar, sambal pegang bahagian abdomennya. 


“Awak hendak saya sapukan minyak ke?”  Soal Syidah.    “Saya ambilkan minyak angina.”


“Um…. Tapi nanti… pegang kaki abang dulu.  Dah lega sikit, baru Syidah ambilkan minya angin untuk abang.  Sakit ni…” Kata Zulfakar.   Syidah segera picit-picit kaki Zulfakar dengan tangannya yang sebelah lagi.  Zulfakar hanya mengerang perlahan, kerana kekejangan di abdomennya.


Setelah beberapa ketika, baru Zulfakar rasa lega dari kekejangan  simpul biawak yang dia alami.  Kakinya mula relaks.  Zulfakar pegang tangan Syidah, “ Okay.. kaki abang sudah okay sikit.”


“Oh.. kejap Syidah ambilkan minyak angin.  Syidah buka laci di meja sisi katilnya dan ambilkan sebotol minyak angin.   Syidah sapukan minyak di bahagian abdomen Zulfakar.  Zulfakar mengerang perlahan-lahan. 


“Adehh…. Deh…. sakitlah Syidah... abang tak pernah sakit macam ni.. Macam berpintal-pintal isi perut abang ni.....  Adehhhh.....”


“Teruknya..macam ni kita pergi hospitallah…”


"Adehh..deh....deh... " Hospital?"


"Iyelah... pergi hospital, dia boleh inject ubat supaya kurangkan sakit awak."


"Inject?  Tak mau lah.."


"Alah...awak ni...takut jarum ke?"


"Tak.... tapi bukan lah teruk sangat... sakit abang ni.  Syidah dah urut-urut ni dah nak okay lah..."  Kata Zulfakar lagi.


Syidah urut-urut abdomen Zulfakar sehingga hilang rasa kekejangan di bahagian itu.  Zulfakar juga sudah tidak mengerang kesakitan lagi.


Kemudian Syidah periksa kaki Zulfakar, sudah tidak tegang sangat. 


“Awak sudah okay ke?” Soal Syidah.


Zulfakar anggukkan kepalanya. “Sudah lega sikit.”   Zulfakar betul-betulkan bantalnya untuk baring semula.


Syidah masih duduk di situ.  “Syidah? Kenapa tak mahu tidur?”  Soal ZUlfakar.


Syidah Nampak resah sahaja macam hendakkan sesuatu.  “Kenapa ni?”


“Saya lapar.  Hendak makan.”


“Hah tulah..abang ajak makan tadi, tak mau makan.”  


“Huhhh… tadi tak lapar.  Sekarang ni lapar.”  Kata SYidah, dengan manja sekali, buat muka kesihan. Bulat mata Syidah memandang Zulfakar, menagih simpati Zulfakar.


“Habis Syidah hendak makan apa?”


“Hendak makan macam-macam…”


“Macam-macam… steamboat ke? Korean food ke? Ais krim ke”


“Malam-malam macam ni mana buka?  Kawasan dekat-dekat sini, kedai mamak adalah.  Sudah pukul berapa ni Syidah?”  Pujuk Zulfakar.


Terus masam wajah Syidah. 


“Tak mau sudahlah… cakap ajelah tak mou.”  Syidah memeluk tubuhnya, muncung sahaja wajahnya.  Panjang pulak muncung Syidah.


Risau Zulfakar di buatnya.  Merajuk lah isterinya itu.  “Mahu esok ni keluar anak  meleleh air liur  nanti macamana?  Mesti orang kata ZUlfakar yang tidak tahu penuhi permintaan isterinya.  Bukan sorangyang meleleh air liur.  Dua orang pulak tu.  “Tak boleh jadi macam ni.”  Kata ZUlfakar dalam hatinya.


“Okaylah…Syidah cakap hendak apa?”


“Tak pe lah…sudah lewat malam. Sudah pukul 1.30 pagi.  Mana ada kedai sini yang buka.  Huhuhu…”  Kata Syidah, sudah merajuk.


“Syidah laparkan… Nasi arab yang abang belikan tadikan ada.  Syidah hendak makan steamboat, malam esok kita pergi makan. Okay.  Besok abang buat booking awal-awal lagi  kat Red Wok.  Syidah boleh makan puas-puas.”


Syidah fikir seketika kemudian  anggukkan kepalanya. 


“sekarang ini Syidah makan nasi arab okay..”


“Iyelah..?  Lauk apa?”


“Lauk kambing ada, lauk ayam pun ada.  Dessert pun ada tau.  Hendak tak?”  Tanya ZUlfakar.


“Nak... Nak..!…..”  ujar Syidah, mengalahkan kanak-kanak pulak perangai Syidah.  Manja betul.


“Okay abang bawa naik, okay.”


“Eh!  awak kan sakit.  Cramp.”


“Sudah tak kejang lagi, Cuma sakit sikit-sikit.  Tak mengapalah..abang ambilkan nasi arab untuk Syidah.”


“Betul ni tak pe…?”


“Betul…tunggu kejap.  Nak kena panaskan nasi  tu dulu dalam microwave sebab semua nasi tadi abang sudah letak dalam petisejuk. Tunggu tau.” 


Syidah anggukkan kepalanya.  Zulfakar bangun dari katil dan berjalan keluar dari bilik tidur mereka.


Bila Zulfakar sudah siap panaskan nasi arab yang dia belikan tadi, dia bawa nasi dan dessert naik ke atas bilik tidur mereka.


Syidah tunggu Zulfakar dengan senyuman di bibir.  DIa hendak bangun  dan turun dari katil.

“Tak payah SYidah!  Syidah duduk situ.  Abang letakkan dulang di tengah-tengah tu.”


“Hah..kita makan atas katil ni?”

“Iyalah….”

Zulfakar hidang dulang di tengah-tengah katil. Kemudian Zulfakar pun naik atas katil dan duduk di sebelah SYidah, bersila di tengah-tengah katil.



“Apa lagi…Syidah… jom makan.” Ajak ZUlfakar.  Tanpa berlengah lagi,  mereka pun makan nasi arab itu sama-sama.  Berselera sungguh Syidah makan nasi arab, dengan ayam dan kambing khabsah.  Wajahnya tersenyum puas.   Dapat mengisi perutnya yang kosong tengah-tengah malam begini dengan makanan panas yang lazat.


Zulfakar pun makan nasi arab tersebut tetapi dengan lebih berhati-hati, dia takut dia akan muntah-muntah pulak bila makan banyak waktu malam-malam begitu.   Maklumlah sejak akhir-akhir ini dia tidak boleh tersalah makan.  Nanti dia akan rasa loya dan akan muntah-muntah.    Macam dia pula yang hamil bukan SYidah.   Apapun ZUlfakar lega sebab dapat buat Syidah gembira walaupun dengan makan nasi arab tengah-etngah mala mini atas katil.   Zulfakar lebih banyak pandang wajah Syidah yang terserlah seri dan manisnya itu.  Terasa malam ini macam lebih-lebih lagi keayuan Syidah.  Nampak macam Syidah sudah tidak merajuk lagi.  Lebih baik Zulfakar  cuba uraikan kekusutan mereka hadapi pada waktu Syidah tengah dalam mood baik begini.


“Syidah,  abang hendak cakap sikit ni.”


“Apa dia?”  Soal Syidah tangannya menyuapkan nasi ke mulut.


“Syidah marah-marah lagi ke dengan abang?  Abang hendak cakap sikit  pasal apa yang Marissa dan Syafinar katakan tempoh hari?”


“Huh?  Syidah terhenti seketika. Dia pandang tepat  ke arah wajah ZUlfakar.


“Abang hendak beritahu perkara yang sebenarnya.”


“Tak payah… saya sudah tahu apa yang berlaku.”  Kata Syidah. malam ini dia malas hendak gaduh-aduh dengan ZUlfakar pasal Marissa dan Syafinar. Lagipun Husin sudah selesaikan masalah itu.    Buat apa Syidah hendak simpan-simpan lagi marah dia dengan ZUlfakar.  Lagipun ZUlfakar sudah terlalu baik kepada SYidah.  Mood yang baik pada malam ini, buat apa SYidah hendak rosakkan dengan bergaduh lagi.


“Syidah sudah tahu?”  Zulfakar pula masih mahu rungkaikan masalah mereka.  DIa masih rasa sangat bersalah, perlu kemaafan dari SYidah.


Syidah anggukkan kepalanya.  Syidah suapkan nasi ke mulutnya.  DIa memang sedang  lapar.  Mungkin anak-anak Syidah yang kelaparan.  Syidah memang sedar yang sejak Syidah hamil, dia banyak mengalah.  Kadang-kala Syidah rasa egonya sudah paras 0.    Mungkin semuanya sebab anak-anak yang dia kandung. Mungkin sebab hormone keibuaannya membuat dia lebih banyak berlembut dan bersabar.  Semuanya demi kebaikan anak-anaknya.  


“Macamana Syidah tahu?”  Soal Zulfakar.  Zulfakar kemudian dekatkan dirinya dengan SYidah.   Pegangan lengan SYidah.    “Abang minta maaf atas apa yang berlaku.  Memang abang tidak ada kena mengena dengan semua ini.  Abang tidak tahu mereka sanggup cakap macam tu dengan Syidah.  Abang pun marah.  Sebab ini tentang anak abang yang mereka cakapkan.  Takkan abang akan cakap macam itu pasal SYidah dengan orang lain.  Syidah ingat abang sanggup buat macam tu?”


 "Iye ke? Tak sanggup?  Mana saya tahu?  Mungkin dulu-dulu  awak ada cakap dengan dia orang.  Dulu awak juga yang cakap  yang saya kandung ini bukan anak awak."  Syidah berhenti makan seketika.  Terganggu juga Syidah bila mereka cakap pasal apa yang berlaku sebelum ini.


Zulfakar rasa bersalah.  Memang dia ada pernah buat anggapan begitu sebab dengar apa yang Khairul cakap.  Mungkin sudah masa SYidah tahu apa yang berlaku dan tahu perangai Khairul yang sebenarnya.

“Ummm…. Abang sebenar pada masa itu lebih kepada rasa marah bukan hendak tuduh.”

“Marah?”

“Marah dengan Khairul.”

“Uhhh?  Apa Khairul cakap?”

“Khairul cakap dengan abang, dengan begitu confident,   Encik Zul yakin ke .. anak dalam kandungan itu, anak Encik Zul?” 


“What?”  Syidah terkejut dengar kata Zulfakar.


“Betul..dia cakap macam itu  dan dia boleh cakap pada abang… Encik Zul tahukan, kami berdua sangat rapat.”


“Iye ke Khairul cakap macam tu?”

“Betul… “

Syidah rasa geram sangat dengan Khairul.  “Nanti bila saya jumpa dia, saya belasah dia nanti.”  Kata SYidah. Berani dia cakap macam tu.  Awak tahukan saya tak buat apa-a dengan dia.  Awak tahukan…anak-anak ini anak-anak awak!.”


“Tahu…” kata Zulfakar.  “Abang sepatutnya tidak perdulikan langsung cakap-cakap Khairul,  mungkin masa itu abang marah sangat.”


“Sebab itu awak tak bagi saya  baik-baik dengan Khairul langsung?”

“Iye… dan abang rasa Khairul hendak gunakan Syidah sahaja.  Syidah patut tahu yang sebenarnya dia hendak kahwin dengan SYidah dulupun sebab dia hendakkan duit SYidah, bukan tujuan hendak tolong Syidah.  Nasib baik AIn yang haling, kebetulan kami ada bersama Khairul dan rakan-rakan, Khairul tengah cakap besar tentang perkahwinan dia dengan Syidah.  Dia akan control semuanya nanti bila SYidah sudah kahwin dengan dia.  “Awak dengar Khairul cakap macam tu?”

“Ya… lepas itu.  Duit RM5000.00 yang SYidah bagi pada dia, dia joli sakan belanja kawan-kawan.”

“Ya Allah… iye ke?  Habis tu.”

“Ain apa lagi,  mengamuk kat situ juga. Suruh Khairul batalkan rancangan hendak kahwin dengan SYidah.  Suruh bayar balik duit Syidah.  Dia bayar tak?”


Syidah gelengkan kepalanya, “ sebab dia ceritakan kesedihan isterinya,  dia hendak pulang RM1000.00  tapi Syidah yang  kesihan dengan dia dan cakap tak payah bayar.”

     

“Syidah memang baik dengan dia, tetapi dia baik dengan SYidah sebab hendakkan sesuatu dari Syidah.  Dia hendak wang.”

“Kesihan pulak Khairul.”

“Kesian, Syidah lebih kesihankan Khairul?”


“Bukan apa… kadang-kadang memang tak cukup hidup di Bandar ni.  Sekarang dia sudah kahwin dengan Juliana, awak tahu tak?  Memang betul berita yangisteri dia cakap hari tu.  Kalau macam tulah..  Kesihan pulak kawan Syidah tu..yer.  Jadi bank bergerak untuk Khairul.”


“Mungkin sudah jodoh dia.”

“Iyelah… tapi hari tu Farisya datang mengamuk di pejabat, masa tu Khairul ada di pejabat.  Malu jugalah..riuh-riuh di pejabat tu.  Macamana Farisya boleh naik ke atas pun SYidah tak pasti.  DIa menyamar agaknya atas bantuan orang lain.  DIa serang Juliana, tampar muka Juliana dan hamper-hampir wrestling di dalam pejabat.  Nasib baik orang ramai leraikan.”


“Iye ke?  Nasib baik bukan SYidah yang kena serang.”  Kata ZUlfakar.

“Nasib baik kan….”  Kata Syidah juga.  Dalam hati Syidah rasa bersyukur yang dia sudah lama menjauhkan dirinya dari Khairul.  Kalau tidak Syidah pun akan terbabit sama dalam masalah rumah tangga Khairul.  Khairul memang manis mulut dan kelihatan sentiasa hendak tolong Syidah.  “Hurmmppp… Khairul selalu tawar untuk tolong Syidah.  Sebab itu Syidah baik dengan dia.  Dia selalu teman SYidah pergi makan dan buat kerja sampai malam.  Bukannya apa.  Awak tu lagi teruk.  Awak ada dua girlfriend, dating sana, dating sini.”  Kata Syidah.  “Peluk sana, peluk sini.  Lagi tak malu.”


Merah wajah Zulfakar, kena tegur dengan Syidah.


“Syidah….  Okay..abang cakap sorry.”  Memang salah ZUlfakar.  Dia pun kadang-kala biar sahaja bila perempuan-perempuan itu pegang-pegang dia.  Memanglah salah tetapi sebab hendak jadi gentleman lah kono, Zulfakar tidak pulak haling mereka.


Tapi Syidah belum puas hati lagi.  Lepas tu.. hantar kat semua orang. Nak tunjuk sangat.  Bangga sangat bila sudah buat maksiat!”


“Syidah….   Kalau Syidah dapat gambar-gambar yang dia orang hantar pada SYidah, memang nampak macam abang dating dengan dia orang tetapi…abang buka keluar dating.”


“It’s okay…  Saya tahu.”  Syidah  menghela nafas panjang.  “nampaknya saya kena minta maaf juga dengan awak.  Saya salah anggap dengan awak selama ini.  Saya pun memang ingat awak asyik keluar dating dengan dia orang.”


“Syidah marah ke  bila tengok gambar-gambar tu?”

    

“Tak…”  Kata Syidah, agak keras.  Tapi saya tak suka dia orang hantar gambar pada saya.  Ini pasal anak-anak saya, sekarang ini dia orang  belum lahir lahir. Kalau awak amsih dengan perangai awak, suka keluar denagn perempuan. Itu masalah awak.  Bukan masalah kami, tapi kalau ada lagi gambar-gamabr yang di whatsapps pada saya.  Nahas kau orang.  Apa kata kalau anak-anaksaya  sudah besar dan nampak gambar-gambar ini? 


“Syidah… abang tak boleh jamin, itu tidak berlaku. Zaman sekarang ini dan entah-entah zaman akan datang, gambar boleh di ubah. Macam yang berlaku ini. Tetapi abang memang tidak akan beri mereka peluang buat macam tu lagi.  Kalau tak percaya, Syidah ikut sahaja ke mana abang pergi mulai sekarang.”

“Mana boleh.. macam tu… saya kerja.  Okaylah… saya terima maaf abang tu.  Saya pun ada silap juga.  Saya minta maaf.”

“Okaylah macam tu.”

“Syidah… satu lagi….”

“Alahhh…. Kita makan dulu boleh tak….”  Rayu Syidah.  Saya tengah selera ni… awak ni serious sangat lah pulak malam-malam ni….” 

“Okaylah… Sayang…  makanlah …”  Kata ZUlfakar.  ZUlfakar berikan sekeping daging kambing pada SYidah.  Syidah memang tidak tolak apa-apa sekarang ini, dia makan sahaja.

Setelah selesai makan nasi, Syidah makan desert custard caramel yang sejuk dan manis.  Syidah tersenyum puas sekali bila dia selesai makan. 

Selesai makan Syidah masuk ke bilik air untuk bersihkan dirinya dan gosok gigi.  Zulfakar angkat dulang yang berisi bekas-bekas kosong dan letak di kerusi sofa.  Esok mereka boleh kemaskan.  Lagipun hanya mereka berdua sahaja yang berada di dalam rumah itu, Mak CIk Khamsiah sudah pergi ke Ipoh untuk tinggal dengan Puan Sri Syira.


Selepas itu Zulfakar pulak masuk ke bilik air dan bersihkan dirinya.  Bila dia keluar dia dapati Syidah sudah tidur.  ZUlfakar pun naik ke atas  katil dan baring di sebelah SYidah.  Dia terus raih Syidah dalam pelukannya.  Syidah ikut sahaja, memang dia selesa berada dalam pelukan Zulfakar.  Lekapkan wajahnya ke dada Zulfakar dan terus pejamkan matanya.

Tersenyum Zulfakar melihat Syidah.  Kalau dulu sebelum kahwin dengan Zulfakar, Perangai Syidah… kus semangat !  Tidak dapat Zulfakar bayangkan.  Keras hati, degil dan boleh tahan mulutnya.  Tidak mahu kalah dengan sesiapa pun. Semua orang kena ikut cakap dia!   Tetapi sekarang baru ZUlfakar sedari sebenarnya SYidah seorang yang manja, lembut hati dan banyak bertolak ansur melayan karenah Zulfakar.    Hanya seorang suami yang mengetahuinya.    ZUlfakar pun pejamkan matanya, rasa tenang dan bahagia tidur bersama isterinya itu.

 ***********************************8
 “Abang Husin!”  Syafinar panggil nama Husin.  Tetapi Husin tidak perdulikan panggilan Syafinar.  Husin terus berjalan laju, Syafinar kejar Husin. Tetapi bila sudah dekat Husin hilang dari pandangan.   Sudah beberapa hari Syafinar cuba hubungi Husin tetapi tidak berjaya.  Husin langsung tidak jawab panggilan Syafinar.  Mula-mula Syafinar ingat mungkin mungkin Husin sibuk tetapi setelah beberapa hari Syafinar naik risau juga, mungkin Husin sakit ke?  Syafinar cuba hendak jumpa Husin tetapi Husin tidak ada di rumah.  Setelah beberapa hari Syafinar mula syak yang Husin menjauhkan diri darinya. 

Beberapa malam Syafinar tunggu di tempat yang biasanya Husin berada.  Selalunya Husin makan malam  atau berjumpa rakan-rakannya di situ dekat kawasan Bangsar atau Bangi dan  Kajang.   Malam ini Syafinar dapat info yang Husin berada di Red Wok Bangi, restoran steamboat.   Syafinar segera ke restoran tersebut.  Tetapi dia masih tidak Nampak Husin.  Dengan  siapa agaknya Husin makan malam di sini?  Dengan Zulfakar ke? Atau dengan perempuan lain? 


Dulu Zulfakar selalu juga makan bersama kawan-kawan mereka.  Tetapi sejak akhir-akhir ini Zulfakar jarang sertai mereka makan malam.  Zulfakar sibuk jaga isterinya.  Menyampah Syafinar!  Dia tidak dapat bersama ZUlfakar.  Isterinya memang licik sungguh. Entah apa tipu helah yang Syidah guna sehingga ZUlfakar tidak kemana-mana pun.  ZUlfakar hanya keluar jika ada hal kerja.  Dan sekarang ini hal kerja pun macam sudah jadi perkara kedua buat Zulfakar. Semuanya isterinya sahaja yang dia dahulukan.  Menyampah Syafinar bila dapat tahu setiap hari Zulfakar hantar dan ambil Syidah di tempat kerja.  Makan tengahari pun dengan Syidah.  Geram betullah Syafinar ketika itu. Macam kena ubat guna-guna.  Syafinar sampai tidak berpeluang langsung jumpa dengan Zulfakar.  Sebab itu Syafinar rapat-rapat dirinya pada Husin, supaya dia dapat info tentang Zulfakar.  Banyak juga info yang SYafinar dapat dari Husin.  Semuanya Syafinar gunakan untuk sakitkan hati Marissa dan juga Syidah.  Puas hati Syafinar.


Hampir setiap hari Syafinar keluar makan dengan Husin sebelum ini.  Sekurang-kurangnya ada juga lelaki yang menemani Syafinar, walaupun Zulfakar tidak ada di sisinya.  “Tidaklah dia segersang perempuan tua, tak sedar diri..tu!  taka da sesiapa yang hendak”  Syafinar maksudkan Marissa. 

 Syafinar dapat rasakan Husin sudah jatuh cinta dengan Syafinar.  Sebab itu ke mana sahaja Husin ikut Syafinar.  Hampir setiap malam mereka keluar makan atau shopping  dan kadang-kala  mereka tengok wayang juga.  Bila ada mesyuarat antara Zulfakar dan rakan-rakan, Syafinar memang tidak lepas peluang untuk ikut Husin, dapat dia jumpa Zulfakar.  Lepasklah rindu dia pada ZUlfakar.  Dapat dia berselfie-selfie dengan ZUlfakar.  Bila sudah dapat gambar bolehlah dia sakitkan hati Marissa.  Sejak akhir-akhir ini sudah tidak ada thrill untuk sakitkkan hati isteri Zulfakar. Sebabnya bukan ada balasan dari Syidah dan Syafinar rasakan sudah tidak mungkin dia dapat Zulfakar.  Zulfakar macam berikan penuh perhatian kepada isterinya terutama sekali bila isterinya sudah hamil.  Itu yang buat dia geram dengan semua orang, keadaan sekarang.  Buat dia buat cerita yang bukan-bukan, itu pun dia terdengar yang isteri Zulfakar baik dengan kakitangan staff, Husin pernah jumpa mereka keluar makan semasa Zulfakar tidak ada di rumah.    Sebab rasa geram itu yang mendorong Syafinar buat fitnah pasal Syidah.  Tetapi tujuan utama untuk sakitkan hati Marissa.  Puas hati Syafinar kalau Marissa sakit hati.  Syidah pun elok juga kalau sakit hati sebab dia telah rampas ZUlfakar dari Syafinar.    

Sekarang ini masalah Syafinar  dia tidak dapat hubungi Husin.  Husin sengaja mengelak dari berjumpa dengan Syafinar ke?  Apa salah Syafinar?  Tiba-tiba sahaja Husin menyepi diri.  Syafinar ingat Husin suka dengan dirinya.   Selama ini Husin ikut sahaja kehendak Syafinar.  Ke mana sahaja SYafinar hendak pergi, apa sahaja Syafinar hendak buat.  Semua Husin ikut sahaja rentak Syafinar.   Sudah berbulan-bulan Syafinar bersama Husin.  Tiba-tiba Husin terus hilangkan dirinya. 




Syafinar cuba telefon Husin tetapi tidak ada jawapan.  Agaknya sebab keadaan di restoran itu sangat bising.  Atau Husin terlalu gembira sangat dengan teman wanitanya.  Syafinar terus ternampak Husin.  Rasa hati Syafinar macam kaca jatuh berderai ke lantai, Husin sedang tersenyum gembira, makan dengan seorang gadis manis bertudung.  Mereka sedang makan steamboat and grill  dengan dua orang lain.  Zulfakar dan isterinya.  Husin tolong cedokkan kepingan-kepingan ayam dan daging ke pinggan gadis itu. Manakala ZUlfakar kelihatan  macam sedang pujuk isterinya mencuba makan timun laut.  Syidah kelihatan geli geliman untuk cuba yang baru tetapi ZUlfakar tetap paksa Syidah.  Bila Syidah makan juga, wajahnya berkerut, ZUlfakar ketawa kan Syidah,  raih SYidah dalam pelukannya.   Isterinya macam marah-marah manja tepuk-tepuk dada Zulfakar.   “Manjanya!   Loving betul pasangan itu.”

Husin dan teman wanitanya ketawa melihat Zulfakar dan SYidah.

Syafinar rasa macam dia kena dua kali pukulan maut.   SUdahlah Zulfakar sudah dirampas oleh Syidah dan begitu gembira sekarang.  sekarang Husin pun sudah ada teman wanita baru, gembira dengan temannya itu.