SIAPA AKU DI SISI MU

SIAPA AKU DI SISI MU
Booking SADSM direct dari Alina Haizar dan mendapat tandatangan AH sekali dengan harga RM 30 (termasuk bayaran pos bagi Semenanjung) dan RM33 (termasuk bayaran pos bagi Sabah dan Sarawak), sila pm AH utk dapatkan no akaun utk pembayaran atau Whatssaps 0176262577

BAB 1 C3R


Bab 1
 

Matahari bersinar terang.  Langit membiru, sebiru-birunya tidak ada  setompok awam langsung di langit.  Keadaan sekeliling begitu indah dan keadaan kebiru-biruan membuat terasa macam berada dalam gambar poskad.   Hari siang yang panjang dengan awan yang membiru sebiru-birunya ialah ciri utama kehidupan di Barat Australia.    Sebagai rekod,  Perth mengalami 40 hari tanpa alam,  terutama ketika waktu musim panas seperti sekarang.  Menjadikan hari-hari yang mereka dilalui semasa di sini begitu indah.  Tambahan pula dengan suhu yang agak dingin dalam 24 hingga 26 darjah, di serta pula dengan angin yang bertiup sepoi-sepoi Bahasa.  Seseorang boleh leka dekat rasa nyaman dan keindahan Perth di musim begini ini. 

Tetapi dalam keindahan itu, penduduknya harus berhati-hati kerana kesan dari cahaya terik itu. Kesan dari penipisan ozon akan membuatkan  pendedahan secara langsung kepada cahaya ultra violet  akan kulit terbakar dengan cepat tanpa disedari.  Semua orang di sini, mengambil langkah berjaga-jaga dengan mengenakan sun block dengan SPF yang tinggi.  Kulit peduduk kulit putih dengan cepat menjadi kemerah-merahan dan  mudah terdedah kepada ancaman kanser kulit.  Malangnya penduduk Australia paling banyak mengalami insiden melanoma pada masa sekarang ini.  Secara puratanya 30 penduduknya di diagnosiskan mengidapat melanoma setiap hari dan lebih dari 1200 maut oleh kerana penyakit ini setiap tahun.

Hazim rasa satu kelebihan bagi dia yang berkulit orang melayu, walaupun tidak sawo matang, agak cerah tetapi tidaklah seperti Wayne yang sudah kelihatan seperti udang bakar di waktu musim panas ini.  Tetapi untuk langkah berjaga-jaga Hazim tetap mengenakan sun block di wajah dan bahagian anggota badan yang terdedah kepada sinar matahari. 

Wayne yang mengetuai lawatan mereka sedang bercakap-cakap dengan pantas.  Hazim tersenyum melihat rakan-rakan yang bersama dengannya cuba memasang telinga mereka betul-betul kerana loghat Aussie yang agak pekat.  Bagi Hazim yang sudah pernah tinggal di sini beberapa tahun semasa dia belajar untuk pengajian ijazahnya ,  dapat dengan mudah memahami apa yang Wayne katakan.   Kadang-kala Hazim tolong terangkan apa yang Wayne katakan setelah beberapa kali Wayne terpaksa mengulangi penerangannya kerana rakan-rakan yang menyertai program lawatan teknikal  ini tidak dapat tangkap biji butir perbualan dan penerangan yang Wayne berikan.

Program lawatan adalah sebagahagian  dari program latihan yang Hazim dan peserta lain  kena lalui.  Selain dari peserta Malaysia terdapat juga peserta kursus dari beberapa Negara Asia yang lain seperti Thailand, Indonesia, Filipina yang menyertai program ini.

Kursus selama sebulan ini adalah untuk memberi latihan kepada pegawai-pegawai kerajaan, swasta dan orang persendirian  dari Negara-negara Asean tentang kepada industry hijau yang telah giat di Australia terutama sekali tentang pengurusan sisa pepejal.  Australia telah lama menerajui industry hijau ini.  Kesedaran  kerajaan dan penduduknya tentang pemuliharaan Alam sekitar dan  sustainable development membolehkan perlaksanaan industry hijau dapat dilakukan di sini dan di seluruh negara. 

Sesuatu yang masih lagi belum dapat mendapat sambutan di negara sendiri. Atas kesedaran tentang kekurangan itulah, satu program ini dianjurkan untuk membawa agensi-agensi kerajaan, badan berkanun, syarikat swasta dan individu yang berkaitan, untuk membuka mata semua kepada tentang apa yang boleh semua lakukan demi pembangunan mampan.  Apabila pulang nanti mereka ada mulakan perlaksanaannya di tempat masing-masing.

“Okay… mate… Now we are going to visit one of our landfill area.  We can see how the landfill being manage here.  This is a government landfill.”  Terang Wayne.  Sambil menyuruh semua orang naik ke dalam Bas untuk lawatan mereka.

Bas yang membawa mereka semua melalui Perth yang moden. Walau bagaimana pun kiri kanan banyak kerja-kerja peluasan jalan sedang di jalankan.

As you can see, the road expansion is on going here.  The road barriers come from our recycling.  The fill material for the road also comes from our recycling plants.  This is fantastic eh…”  Terang Wayne lagi sambil  memuji usahanya sendiri.  Dia berdiri di bahagian hadapan bas sambil memberi penerangan kepada semua peserta. 

Hazim hanya menganggok-anggok setuju dengan penerangan Wayne.   Walaupun sudah berada dalam Bas,  wajah Wayne masih kemerah-merahan, kesan dari terdedah di bawah cahaya panas terik sebelum ini.  Wayne kelihatan  bersungguh-sungguh memberi penerangan kepada semua. Dia mahu semua peserta faham dengan penerangannya. 

Memang dia dapat perhatian semua orang.  Semuanya tekun mendengar penerangan Wayne yang bersuara kuat dan lantang itu.   Wayne berketinggian enam kaki, berbadan besar dan berperut buncit.  Kulitnya putihnya kemerah-merahan di waktu-waktu begini.  Rambutnya di potong pendek, wajahnya chubby, macam santa claus tanpa janggut.  Orangnya periang dan peramah.  Senang berada bersamanya.

Peserta kursus yang menyertai program ini terdiri dari pegawai kerajaan dan swasta dan orang, 25 orang semuanya.  13 perempuan dan 12 lelaki.   Nampaknya semuanya begitu bersungguh-sungguh  untuk menimba ilmu pengetahuan.  Masing-masing sibuk menangkap gambar dan membuat catitan dari semua penerangan yang di berikan oleh Wayne. Semasa di tempat pelupusan sampah Domestik juga tadi mereka begitu tekun mendengar penerangan dari Pengurus Fasiliti tersebut, Stephen Baker. 

Hazim tersenyum memerhatikan  Marlia, salah seorang peserta yang juga dari Malaysia. Dari tadi dia perhatikan Marlia kelihatan bersungguh-sungguh mendengar dan tekun membuat catatan.  Sebagai ketua program Malaysia, Hazim rasa syukur ada peserta lawatan ini yang dapat manfaat dari usaha yang mereka lakukan.  Nasib baik ada juga peserta yang muda dari Hazim yang menyertai lawatan ini.  Baru seronok sikit ada perempuan cantik yang masih belum berpunya dalam kumpulan mereka.  Kalau tidak hanya cik puan-puan yang lebih tua dari Hazim yang menyertai lawatan ini.  Sesekali-sekala Hazim perasaan, kawan-kawan senegara, seperti Joni Chen, Puan Mas, Kak Zuraini dan  Kak Dewi asyik cuit-cuit Marlia supaya bertanya soalan bagi pihak mereka kepada Hazim.  Ada lima peserta wanita termasuk Marlia dari Malaysia yang mengikuti program ini  bersama Hazim dan seorang peserta lelaki, Simon Tan.  Dalam ramai-ramai itu, Joni Chen paling nakal.  Walaupun sudah berumur tetapi masih lagi aktif dan bertenaga.  Dia yang memeriahkan keadaan dan membuat yang lain-lain rasa ceria.   Sekarang ini nampak sangat mereka sengaja hendak dekat-dekatkan Hazim dengan Marlia.  Biarkan mereka berpasang-pasangan.  Hazim hanya tersenyum melihat gelagat cik puan cik puan tersebut dan  melayan sahaja soalan-soalan mereka.  Sebenarnya dia tidak kisah kalau dapat berkenalan dengan lebih rapat dengan Marlia pun.  Dia pun masih bujang lagi walaupun umurnya sudah hampir mencecah 30 tahun.  Mungkin sudah masa dia berteman.  Kata Hazim dalam hatinya.  Marlia sangat menarik orangnya.  Ini mungkin boleh menjadi satu perkenalan yang baik

“Encik Hazim dulu belajar di sini ke?”  Marlia bertanya dengan Hazim, kali ini mereka duduk bersama di dalam bas tersebut.  Mungkin sudah di atur oleh Joni supaya Marlia duduk bersama Hazim.  Mereka berempat yang lain duduk Simon pulak sejak mula program ini beberapa hari yang lalu sering bersama dengan Jaycee, peserta dari Thailand.  Ke mana-mana mereka kelihatan bersama sahaja sekarang ini.  Mungkinkah cinta berputik di Perth buat Simon dan Jaycee.  Hazim menghela nafas panjang.  Masa akan menentukan.   Mungkin suasana di sini yang membuatkan orang mudah jatuh cinta.  Angin sejuk yang bertiup membuai-buaikan perasaan.  Langit biru yang menjadikan semua terasa dalam alam mimpi bukan reality.  Semuanya begitu romantic sekali.   Hazim dulu pun pernah berada dalam keadaan begitu. Masa dia muda remaja semasa belajar di sini satu ketika dulu.   

“Ya.. saya belajar di sini dulu.”  Jawab Hazim sambil menjeling ke arah Marlia.  Tidak rugi memandang Marlia.  Marlia memang cantik orang dan lemah lembut orangnya.  Sejuk hati memandangnya.  Mungkin Hazim patut beri peluang utuk dirinya dan mula berkenalan dengan lebih rapat dengan Marlia. 

“Bila tu…?” Soal Marlia.  Hazim cuba kawal suka di hatinya tapi akhirnya tersenyum juga.  Marlia sebenarnya hendak tahu umur Hazim agaknya tetapi dia mungkin segan hendak terus tanya pada Hazim sebaliknya dia tanya bila Hazim belajar di Perth.  Dengan itu bolehlah dia congak umur Hazim.  Taktik orang perempuan agaknya, malu tapi mahu tahu.  Tetapi Hazim teruja juga yang Marlia yang menawan itu hendak tahu tentang dirinya.

“Lebih kurang 6 tahun yang lalu.  Selepas habis belajar, saya terus balik Malaysia.  Tak sempat hadiri konvokesyen pun.”  Hazim sudah lama blok ingatannya dari peristiwa yang berlaku ketika itu. Dia tidak mahu pergi ke situ lagi.  Hari ini pun bukan hari untuk dia ingat kisah masa dia belajar di sini.  Sekarang dia hanya mahu tumpukan perhatian kepada gadis cantik jelita di sisinya. 

“Ooooo….”  Ujar Marlia. Dapat Hazim rasakan kepala Marlia sedang sibuk mencongak berapa agaknya umur Hazim sekarang.    Apa agaknya yang Marlia fikirkan tentang Hazim setelah dapat agak umur Hazim dalam duapuluh sembilan atau tiga puluh tahun.  Mesti Marlia hendak tahu sama ada Hazim sudah kahwin ke belum atau sudah ada yang berpunya.  Macamana agaknya Marlia akan ajukan soalan seterusnya pada Hazim?

“So macam balik kampong sendirilah bila datang ke Perth?”  Soal Marlia. 

“Taklah sangat… Saya di sini selama 4 tahun, kemudian saya ke UK untuk buat Masters.  Saya kerja di UK selama tiga  tahun sebelum balik ke Malaysia.  So… kalau ikutkan saya lebih lama berada di UK dari di sini.”

“Ohh macam tu.  Encik Hazim baru sahaja balik dan kerja di Malaysia?”

 “Lebih kurang macamalah.. baru setahun lebih saya kerja dengan syarikat saya sekarang ini.”

Nampak sukar Marlia hendak cari soalan yang sesuai untuk tanya Hazim.  Lantas Hazim pula tanya soalan untuk membuat Marlia rasa selesa.  Apa salahnya mereka mengetahui lebih banyak tentang diri masing-masing.  Hazim dapat rasakan kalau dia mahu mereka berdua akan menjadi teman baik sepanjang kursus ini di jalankan. Mana tahu mungkin bertemu jodoh nya di sini.  Seperti yang Hazim rasakan sejak tadi, tidak menghairan jika ada orang jatuh cinta di bandar Perth ini.  Ianya pernah berlaku.  Ramai kawan Hazim yang jatuh cinta dan telah berkahwin semasa mereka belajar di sini.  Kini kawan-kawannya sudah  hidup bahagia dengan keluarga mereka di Malaysia.  Cuma Hazim sahaja yang tidak ada jodoh sehingga sekarang. 

“Kenapa Encik Hazim balik ke Malaysia.  Bukanke seronok kerja di oversea?”  Soal Marlia lagi.  Pemuda di sebelahnya itu memang menarik orangnya.  Memang betul kata-kata kawan-kawan Marlia yang lain, teruatama sekali Joni,  “He is a good catch.  Handsome….Berkenal-kenalanlah dengan En Hazim tu….”

“Memang seronok, dapat pengalaman kerja di Negara lain.  Tapi saya kena panggil balik sebab arwah emak saya sakit.  Abang dan kakak-kakak saya minta saya balik.  Ada hal masalah keluarga yang perlu di selesaikan.”

“Oh Arwah?  Maksud Encik Hazim, emak Encik Hazim sudah meninggal?”

“Lebih kurang enam bulan yang lalu.”

“Oh..maafkan kan saya.”

“Tak mengapa.”  Kata Hazim.

Bas melalui kawasan perumahan di Midlands.  Sejak tiba di Perth, Marlia terus jatuh hati dengan deretan rumah-rumah yang dapat di lihatnya di sepanjang kawasan piggir bandar.  Semuanya di hiasi dengan pokok-pokok bunga yang mekar terutama sekali bunga rose,

Jalan-jalan disepanjang Perth juga di tanam dengan pokok-pokok bunga rose dengan pelbagai warna, merah hati, pink, peach, kuning putih dan jingga.   Tidak puas Marlia melihat keindahan lanskap dan taman-taman di sekitar Perth.  Tapi pada masa yang sama Marlia teruja hendak berbual dengan Hazim.  Sejak mereka bertemu di KLIA ketika bertolak ke sini, Marlia sudah tertarik dengan Hazim.  Walaupun tidak terang-terang mengakuinya dengan rakan-rakan yang lain, Marlia memang berminat sangat hendak berkenalan dengan Hazim.  Hazim seorang segak dan tampan orangnya, menarik perhatian Marlia.  Tetapi sebelum apa-apa Marlia mesti tahu lebih lanjut tentang Hazim.  Nanti silap langkah, Marlia bercinta punya dengan suami orang atau teman lelaki orang.  Mencari masalahlah pulak.  Dia datang ke sini untuk berkursus bukan untuk mencari krisis.   

So..  selepas ini Encik Hazim dan family akan balik semula ke UK?”

Hazim tersenyum, Marlia masih lagi hendak tahu status Hazim rupanya.

“Family?   Maksud nya.. isteri dan anak-anak?  Mana ada family.   Saya sorang sahaja.  Belum kahwin lagi.”  Akhirnya Hazim memberitahu status dirinya.

“Iye ke…”  Ujar Marlia sambil tersenyum.

Nampak jelas, Marlia begitu suka bila mengetahui yang Hazim masih bujang.   Hazim pun tesenyum juga.   Seronok dapat berbual

Bas yang mereka naiki kini menuju memasuki sebuah kawasan  sub urban di timur Perth.  Mereka melalui satu daerah yang bernama Swam Valley, kawasan yang menempatkan ladang-ladang anggur yang luas menghijau di sepanjang jalan.   Kelihatan gugusan anggur tergantung di pohon-pohon anggur.  Menarik perhatian semua peserta.  Latar belakang langit biru dan kehijauan ladang-ladang anggur begitu mencantekkankan suasana sepanjang perjalanan mereka. 

Setelah menempuh perjalanan selama setengah jam, akhirnya mereka memasuki kawasan sub urban di luar Perth. Kawasan ini merupakan Kawasan pelupusan sampah dari kerja-kerja pembinaan dan sampah-sampah dari kebun dan ladang-ladang.   

 “Oh ya… My friend Paul will join us shortly.  He is also very actively working with our organisation on the implementations of the green technology.  He will give lectures on Tuesday and Wednesday next week.   Oh ya.. Just to inform you, the next site visit on tomorrow, we will visit a full running recycling plant.   It is a collection area,  salvaging and recycling plant.” 

“My friend, Paul  own the plant which we are going to visit tomorrow.  He and his partner open up the plant five years ago.  They started from small and now they have this full  running plant. 

Bas mereka masuk ke sebuah kawasan berpagar yang terletak di sebelah kanan jalan.  Di sebelahnya kirinya ada papan tanda yang tertulis:

Red Hill Waste Management Facilities, East Metropilitan Regional Council

Dan sebelah kanannya ialah Loji Penjanaan Elektrik,  Landfill Gas & Power  yang terletak bersebelahan dengan  Facility pengursan Sampah Red Hill.  Loji ini extraksi gas dari kawasan perlupusan sampah, gas methane yang di dapati daril kawasan pelupusan sampah dan di tukar menjadi tenaga renewable yang selamat digunakan.  Loji Gas ini di lengkapi dengan ciri-ciri Keselamatan dan Perlindungan Alam sekitar.  Semua usaha yang dijalankan di sini menjadikan factor Keselamatan dan Perlindungan Alam Sekitar sebagai factor utama di dalam mereka menjalankan perkerjaan harian.  Loji penjanaan elektrik dari sumber gas asli ini juga adalah salah satu usaha kerajaan menggunakan sumber tenaga yang boleh di perbaharui dalam usaha mengurangkan pergantungan kepada tenaga yang tidak boleh di perbaharui seperti gas dan arang batu.

Setelah berhenti seketika di hadapan pintu  Loji Penjanaan Eletrik tersebut untuk mendengar penjelasan ringkas dari Wayne,  bas mereka begerak masuk ke kawasan Pelupusan Eastern Metropolitan Regional Council  (EMRC)  di sebelah kiri  dari Loji Pemproses Gas Asli tersebut dan terus bergerak menuju ke kawasan pejabat tapak perlupusan.  Wayne memerhatika keadaan sekeliling kawasan pejabat. Tetapi tidak ada sesiapa yang kelihatan menunggu kedatangan mereka.

Ok… I hope Paul is here, the plant owner  that I have told you about.”     Kata Wayne,  sebaik sahaja Bas mereka masuk ke kawasan pejabat dan berhenti di tempat letak kereta.  

“Okay guys… you can come down the bus and we wait for the Facility Manager Drake Wells to take us for the site visit.  I will go in and get him now.”  Kata Wayne.

Wayne turun dari bas tersebut. 

“Howdy mate…   I know you will be here.”  Kedengaran suara Wayne yang kuat menegur rakannya, Paul  yang sedang sebenarnya sudah lama menunggu kedatangan mereka.   Mereka tidak nampak kelibat Paul yang sedang menunggu di hadapan pejabat Pengurusan.

 “Gdie.. Wayne.”  Paul berjalan menerpa kea rah Wayne dan terus berjabat tangan dengan Wayne.  Sementara itu semua mula berdiri dan berjalan untuk  menuruni bas tersebut. 

Perhatian semua orang tertumpu kepada Wayne dan Paul yang sedang bertegur sapa.  Wayne kemudiannya mula perkenalkan setiap seorang yang sedang turun bas  kepada Paul.

Kini semua orang tertumpu kepada Paul yang berdiri di sebelah bas, menyambut semua peserta turun.  

Berumur 34 tahun, nyata sekali Paul Freeman seorang lelaki yang kacak dan tampan.  Kelihatan begitu fit sekali lagak seperti seorang jaguh sukan.  Mempunyai susuk tubuh yang begitu menawan.  Typikal sebagai seorang lelaki Aussie yang segak dan  lasak, berketinggian 6kaki 2 inci.  Dia lebih tinggi dari Wayne.  Otot six-pack bahagian abdomen Paul memang jauh berbeza dari perut Wayne yang bulat.  Rambutnya bukan hitam gelap, bukan blonde tetapi kelabu.  Tidak terlalu panjang dan tidak terlalu pendek seperti rambut Wayne. Wajah masculine dengan hidung mancung dan mempunyai mata yang begitu biru sekali sebiru langit.   Tidak cukup dengan kekacakan wajahnya, pipinya pula di hiasi dengan lesung pipit yang jelas kelihatan bila dia tersenyum.
 
Yang perempuan di belakang, berbisik-bisik sendiri..” Handsome nya mamat salleh ni…. Rugged pulak tu.    Fit giler.”  Bukan sahaja peserta dari Malaysia, peserta wanita dari Negara lain pun memberikan reaksi yang sama.    

Tiba-tiba sahaja lawatan ke tempat-tempat pembuangan sampah itu menjadi interesting sangat.  Tak sangka di kawasan-kawasan begini ada makluk yang begitu kacak dan tampan. Hazim perhatikan sahaja tiba-tiba peserta wanita yang sejak tadi diam dan tekun membuat catatan  tiba-tiba menjadi aktif dan ceria. 

“Elok juga ada Paul macam ni.  Baru nampak hidup semua orang.”  Kata Hazim dalam hati.    Tak kira tua atau muda, tiba-tiba semua jadi excited.  Marlia pun sudah bangun dan mula berjalan ke hadapan bas.  Tidak sabar untuk

Mereka turun ke bawah dan Paul menghampri mereka.  Dia kemudiannya di perkenalkan oleh Wayne,  “Everyone!   Please meet a  good friend of mine, Paul.  As told to you before, Paul will give lectures next week and Paul is the owner of the plant we are going to visit tomorrow.”  Kata Wayne, kemudian dia toleh ke arah Paul.  “Where is Drake?  I would like to talk to him.”

“Oh.. He is inside the office, getting ready for the visit.” Jawab Paul. 

“Okay… I will go in and see him now.” Kata Wayne.  Everyone please wait  here.  You can get acquinted with Paul. Anything else you want to know about this facility, you can ask Paul.”

“Yes.  Any querries, you can ask me.”  Jawab Paul sambil menganggukkan kepalanya, kemudian dia sambung lagi.  “Tomorrow you all are welcome to visit my plant.”  Jawab Paul.  Paul  kemudiannya berjabat salam dengan semua orang sebagai salam perkenalan. Nyata bila dekat-dekat, lagi kacak dan tampan orangnya.   “Today… I will accompany you all to visit this site.”

Tanpa perlu di ulang, hampir semua peserta mula mengerumuni Paul untuk bertanya soalan. Mungkin sebab sangat berminat atau sebab ingin dekat dengan Paul yang begitu menawan hati.  Tetapi nampaknya Paul memang sudah biasa di kerumuni wanita, dengan penuh sabar dia jawab semua soalan yang ditujukan kepadanya. 

Hazim dapati Marlia tidak pulak turut serbu Paul, sibuk tangkap gambar kawasan pejabat Pengurusan Sampah tersebut.  Kemudian dia buat catatan di buku notanya dan di peta kawasan itu.  Marlia angkat wajahnya dan memandang Hazim.  Dia hampiri Hazim untuk tanya soalan tentang logistic dan lokasi sebenar tempat itu.  Nampaknya Marlia seorang sahaja yang tidak hairan sangat dengan Paul.  Suka Hazim tengok Marlia yang begitu komited dan tekun dengan programnya itu.  Lebih tumpukan kepada apa yang perlu dia belajari dari tertarik dengan lelaki Aussie yang lasak dan kacak.

Tidak lama kemudian Wayne keluar bersama Drake Well, Pengurus Fasiliti Pengurusan di situ.  Orangnya sudah berumur dengan rambut serba putih tetapi kelihatan masih cergas dan lasak.  Menurut Wayne, Drake mula berkhidmat di situ semasa fasiliti mula di buka lebih kurang 30 tahun yang lalu. Drake memang tahu semuanya tentang fasiliti pengurusan sampah itu dari A ke Z.  “You can ask him everything you want to know about this facility.”  Kata Wayne.  Mereka semua naik semula ke dalam Bas besama Paul dan Drake untuk meneruskan lawatan mereka ke dalam Fasiliti Pengurusan Sampah tersebut.

 



Tempatnya cantik sangat..... langit sentiasa biru... suasana nyaman..  org orgnya baik..

Roses roses... everywhere.... cantik... .
sebab tu lah agaknya Syidah.. hendak migrate ke Perth... 

MDI II : PSMS Bab 5


MDI II: PSMS Bab 5

Syidah gelisah, memandang sekeliling.  Kenapa masa macam merangkak dengan begitu perlahan sekali malam ini. Syidah pandang jam di tangannya.  Baru dua minit berlalu sejak kali terakhir dia lihat jam itu.  Syidah menguap,  terus dia tutup mulut dengan tangannya.  Maluny kalau ada orang yang tengok dia menguap kebosanan itu.  Sudah beberapa kali dia menguap dalam masa yang terdekat ini.  Semuanya kerana dia bosan dengan ‘date’ nya malam ini.    

Temannya malam  ini terus bercakap-cakap, berceritakan tentang dirinya.  Syidah menguap sekali lagi.  Entah berapa kali dia menguap malam ini. Kalau lama lagi, dia mesti terlelap di sini juga. Macam inilah nasib kalau pergi blind date.  Date yang dia dapat dari ruang mencari jodoh online.  Syidah rasa hendak menyumpah ruang tersebut.  Profil dalam internet lain, bila bertemu lain.  Tertulis dalam profil, lelaki itu berumur 35 tahun, tetapi Syidah rasa dia jauh lebih tua.  Gambar yang dia berikan pada Syidah agaknya gambar yang diambi sepuluh atau lima belas tahun lalu, semasa dia masih ada banyak rambut di kepalanya. 

  “Kenapalah lelaki yang membosankan ini yang Syidah pilih untuk menjadi teman dia dating malam ini.  Karektornya begitu membosankan. Dia asyik sibuk puji dirinya sendiri.   Syidah rasanya sudah awal-awal lagi  tidak boleh terima lelaki yang dihadapannya itu untuk menjadi ayah kepada anaknya.  Satu kerana lelaki itu amat membosankan, kedua lelaki itu suka cakap pasal dirinya sahaja.   Lagipun oleh kerana Syidah ada peluang untuk buat pilihan, dia kenalah memilih sikit. Bukanlah dia hendak pilih lelaki yang kacak sangat tetapi dia tidak mahulah anaknya itu ada pulak gen cepat botak, pada usia awal empatpuluhan sudah gugur semua rambutnya. Walaupun sekarang ini memang trend ramai lelaki yang membotakkan rambut walaupun dalam usia muda.

Syidah menguap sekali lagi, kemudian dia ketawa kecil.  “Sorry.. saya penat hari ini. Long day at work.”

“It’s ok… it’s ok.  Saya faham.  Cik Syidah penat kerja seharian.   Anyway… macam saya cakap tadi. Saya ni bukanlah nak puji diri tapi..saya ni sejak dari dulu saya minat MLM ni.”  Kata Redza, blind date Syidah malam ini.

“Itu sebab nyer.. I nak perkenalkan you pada sesuautu yang akan menyenangkan you nanti.  Tak payah susah-susah pergi kerja.  Duduk rumah buat MLM.  Hari-hari duit masuk..  Tak payah jual-jual… Cari je downline.” Pada masa yang sama  dia berkempen untuk Syidah jadi ahli perniagaan MLMnya.   Boringnya Syidah. 

“I tak pandai lah hendak cari-cari downline ni.”  Kata Syidah. 

Redza terus mendesak.

“Eh tak susah.  Hari-hari you pergi ofis you tu.  Recruit je. 

“I tak biasalah. Tak pandai.”

“Tak apa, kami upline akan tolong Syidah.   Boleh saya panggil Cik Syidah. Syidah aje?”

Syidah hanya senyum pahit.  Redza macam tidak perasaan pun yang Syidah tidak suka dengan apa yang sedang berlaku. Dia terus cakap dan cakap tanpa henti-henti.

“You ada kawan-kawan satu pejabatkan.  You ada kerani atau ofis boy di pejabat youkan.  You recruit dia orang jadi downline you.  Lepas tu you relaks aje goyang kaki. Dia orang yang running around buat kerja.  You dapat duit masuk aje tiap-tiap bulan.  You dapatkan downline aje.”

Redza ingat dia jenis yang rajin nak cari downline.  Hendak cari di mana? Di pejabat SYidah sendiri? .  :”Heiiii malunya.” Apa kata staff dia nanti?  Sudah dia tegas di pejabat tentang kakitangan yang buat kerja sambilan. Ini dia pulak yang hendak sibuk-sibuk cari downline.  “Gile ape!”  Syidah tidak sanggup.  Dia memang tidak biasa.   “Mamat ini hendak dating ke hendak cari downline?”

“Lepas tu kalau dah naik level. Syarikat akan beri kereta.  Bila lagi kita hendak rasa pakai kereta mewah.  Mula-mula dia bagi kereta Proton, lepas tu, Honda accord ke, Alphard ke.  Upline I yang sudah platinum dapat BMW . 

“So sekarang ni you dah dapat kereta apa?”  Soal Syidah.  Mamat ini memang taksud betul dengan perniagaannya.  Dia bukan hendak tahu pasal Syidah pun.  Bukan hendak lebih mengenali Syidah tapi sibuk hendak jadikan Syidah downlinenya.”

“Oh..kalau I meet my target bulan ni. I akan ada harapan naik level. Jadi diamond distributor.  Lepas tu I dapat kereta proton Preve.  You pun boleh tau. Kalau you buat bersungguh-sungguh.  You pun boleh pakai proton Preve tak lama lagi.”

Syidah terbayangkan BMW barunya yang terletak di tempat parking.  Mamat ini memang tidak perasan apa-apa atau memang dia seorang yang self centred. Dia tahu diri dia sahaja dan perniagaan MLM dia sahaja.  Memang kensellah lelaki macam ini.

Syidah menguap sekali lagi.  Kali ini dia sudah tidak boleh tahan sabar. 

“You.. I am so sorry.  I dah penat sangat.  I kena balik lah.”  Kata Syidah, menguap sekali.

“Uh..Uh… Eh  kita belum habis makan pun… I belum habis cerita pasal plan perniagaan pun lagi.”

Syidah bangun berdiri. “Encik Redza, lain kali sahaja ye kita cakap pasal plan perniagaan Encik Redza tu.”

“Eh.. eh Syidah… Bila kita hendak jumpa lagi..?” Soal Redza.  Melepas nampaknya  malam ini.  Teman tidak dapat, downline pun tidak dapat nampaknya malam ini.    Rugi betul masa yang dia luang malam ini.

“Tak pe… nanti kita calling.”  Kata Syidah. Langsung dia berjalan ke kaunter dan bayar sahaja bil makanan mereka berdua malam itu. 

Apabila Redza melihat date dia malam itu yang bayarkan makanan mereka, dia tidak jadi untuk kejar Syidah lagi.  Sekurang-kurangnya dia tidak keluar belanja banyak malam ini.  Dia kemudiannya terus duduk dan menghabiskan makanannya itu. 

Selepas membayar bil makanan mereka, Syidah terus keluar dari restoran itu dan pergi mendapatkan keretanya.  Syidah masuk ke dalam keretanya dan terus bersandar lega. 

“Fiuh….. leganya rasa..!  Apa yang aku buat ni….?”  Kata Syidah kepada dirinya sendiri.    Rasa  terlepas dari satu beban.  Apa yang dia cuba lakukan ini.  Hendak kahwin dengan orang macam Redza.  Mesti hidupnya begitu membosankan nanti.

“Alah.. tapi aku bukan hendak tinggal lama dengan dia.  Lepas aku  sah pregnant.  Kami boleh berpisah.”  Kata Syidah.  Kemudian Syidah mengigil sendirian.  Tidak sanggup dia bersama lelaki macam Redza itu walaupun sekejap.  

Nampaknya Syidah kena usahakan lagi untuk mencari sesiapa yang sanggup berkahwin dengan dia.  Dan menjadi bapa kepada anaknya.  Syidah kena cari lagi di ruang mencari jodoh online.  Malam ini juga dia akan cuba cari lagi.

****************************************8

Syidah sedang memerhatikan beberapa orang sedang berjalan masuk ke tingkat atas restoran The  Apartment. Dia tertarik dengan langkah seorang lelaki yang tinggi berseluar jeans dan t-shirt sedang berjalan sambil berbual dengan wanita dan lelaki di sebelah kiri dan kanannya.  Penampilannya menarik, langkahnya segak sekali.    Bila pandang lama-lama, Syidah rasa macam pernah tengok lelaki  yang menarik itu.  Bila mereka itu makin hampir melewati meja Syidah, baru Syidah perasan, memang dia kenal pun lelaki itu.

“Alamak!”  Kata Syidah.

“Yes.. What is it?” Soal teman dating Syidah.

“Oh!  Nothing… Nothing.”  Kata Syidah. Terus dia capai menu dan melindungi wajahnya dengan menu tersebut.

“Apa yang mamat sengal ni buat di sini juga?”  Kata Syidah dalam hatinya.  Kenapa lelaki itu ada di resoran yang sama malam ini.  Syidah terus sembunyikan wajahnya di sebalik menu restoran tersebut bila lelaki itu lalu di hadapan betul-betul mejanya. 

Macamana Syidah tertarik dengan gaya dan penampilan lelaki itu tadi.  Syidah meluat betul dengan lelaki sengal itu.  Syidah menyampah betul dengan dia.

“Dia ingat dia handsome sangat.  Mr Macholah konon.”  Syidah mengomel dalam hatinya.  Pakai rugged macam dia masih remaja, memanjang dengan seluar jeans dan t shirt.  Taulah dia tak de kerja. Tak payah berpakaian kemas.  Tetapi pakailah ikut kesesuaian umur.  Berlagak macam orang belasan tahun.  

“Kalau dia nampak aku, rosak rancangan aku malam ni.” Syidah makin tundukkan wajahnya di belakang menu tersebut.  Elok tak ada sesiapa yang tahu apa yang Syidah hendak lakukan, nanti satu Malaysia akan tahu.   Rosak rancangan Syidah nanti. 

“Hmmm… you have made your choice, Syidah?”  Soal Adrian, temannya untuk malam ini.  

“Oh.. Oh..  No….” Jawab Syidah.

“It’s  okay.  Can I make a suggestion?”

“Ummpp… okay….what do you suggest?”

“We will take the apartment soup.”

“Okay.”

And then, I suggest   a duck and mango salad.  How about that?  You like it?”

“Yes…” 

For the main course why don’t we try the tenderloin with wild mushroom.?”

“That sounds great.”
"Great..!" Ulang Adrian sambil menjeling ke arah wajah Syidah, tersenyum.  Syidah tidak faham kenapa.

"You know, some people say that wild mushrooms are an aphrodisiac."  Sambung Adrian dengan penuh makna.     Syidah jadi malu dengan tenungan mata Adrian.  "Forward betul Adrian ni."  Kata Syidah dalam hati.  Dia tunduk malu.

Adrian terus lihat menu di hadapannya kemudian dia letakkan menu tersebut dan tersenyum pada Syidah.. 

"For dessert, you should choose.yourself.  I know how woman is when it comes to dessert..  It is something so personal.”

“Oh … Adrian.  You are so right.”  Ujar Syidah.   Adrian  seorang lelaki yang mengerti isi hati seorang wanita.   Banyak yang dia tahu untuk ambil hati wanita. 

“But I still would like to know which one you will choose.  Which is your favourite?      

"Me... I would like to recommend Eton Mess.It is a broken crisp meringue with strawberry and coulis.   It so out of the world.”  Kata Adrian. 

Syidah tersenyum melihat kesungguhan temannya mala mini.  Mungkin ada peluang untuk mereka berdua.  Adrian seorang yang charming, pandai ambil hati Syidah.  Sepanjng malam tumpuannya hanya pada Syidah.  Syidah rasa mungkin ada keserasian antara  dia dengan lelaki di hadapannya itu.  Syidah tersenyum sendiri.  Harap-harap inilah lelaki yang bakal menjadi bapa kepada anaknya nanti.  Rupa parasnya boleh masuk dalam kategori good looking.  Umurnya dalam tawal empat puluhan   Cukup matang orangnya.  Yang penting, dia pandai ambil hati Syidah.  Dia juga seorang seorang yang berkelulusan luar Negara dan mempunyai pekerjaan yang baik sebagai seorang pengurus di sebuah syarikat swasta di bandaraya Kuala Lumpur.  Memang sesuai sangat dengan Syidah.  Boleh di bawa ke tengah dan ketepi. Kalau bawa ke majlis rasmi pun tidak lah Syidah malu.  Orangnya berpakaian kemas dan bergaya pun kena pada tempatnya. 

“Bukan macam sorang tu.”  Syidah mengomel sendirian. Fikirannya kembali kepada lelaki yang dia paling meluat itu sekali dalm dunia.  Matanya menjeling ke arah meja yang di duduki oleh lelaki tersebut.  Nasib baik lelaki itu duduk membelakangkan badannya   Jadi Syidah boleh duduk makan dengan aman, tanpa ada kemungkinan lelaki itu pulak terjeling ke arah meja Syidah dan ternampak musuh ketatnya sedang berdating dengan lelaki  yang kacak. 

“Eh,  kalau difikir-fikirkan,   kalau ternampak bagus juga!”  Kata Syidah lagi.  Lelaki tu pernah cakap tak ada lelaki yang hendak dengan  orang macam Syidah.  Biar dia tengok, Syidah dengan temannya.  Menyesal pulak  Syidah.  Patutnya Syidah jangan sorokkan wajahnya tadi.  Biar lelaki sengal tu nampak Syidah.

Tapi kalau lelaki sengal itu tahu, nanti dia beritahu orang lain,  dan mesti juga akhir-akhir sekali cerita ini  mesti sampai ke pengetahuan saudara mara Syidah.  Nanti Kak Syirah mesti marah Syidah kalau dia tahu Syidah masih lagi meneruskan rancangan gilanya itu.  Jadi untuk memastikan rancangannya berjaya, lebih baik Syidah diamkan diri. Tidak payah menunjuk-nunjuk dengan lelaki sengal itu  yang Syidah  sudah ada teman yang yang serasin dengannya. Teman yang begitu perihatin tentang dirinya dan bakal menjadi bapa kepada anak Syidah.  Seronoknya Syidah.  Dia sudah jumpa oang yang paling sesuai untuk menjadi bapa kepada anaknya. Orangnya segak, baik hati dan bijak dan berpengetahuan.  Kalau begini, untungnya Syidah. Baru beberapa kali menggunakan khidmat cari jodoh online sudah dapat bertemu yang serasi dengannya.

Makanan yang mereka order telah sampai dan mereka mula makan.  Syidah yang agak teruja, hilang rasa selera makannya. Dia makan perlahan-lahan sebab tidak mahu Adrian ingat dia tidak sudi makan.

Syidah lihat Adrian makan dengan berselera sekali.  Tetapi yang buat Syidah lebih tertarik lagi dengan Adrian ialah apabila melihat Adrian makan dengan tertib ettique meja yang sempurna sekali. “A true gentleman and a charming table manners.”  Kata Syidah dalam hatinya.   Memang sesuai betul lelaki ini untuk Syidah.  Kalau sudah kahwin dengan Syidah nanti tidaklah Syidah segan kalau di bawa ke majlis-majlis makan malam rasmi yang dihadiri oleh ketua Syidah dan orang-orang penting lain.  Pandai bercakap bahasa Inggeris pulak itu.   Memang sesuai dengan  cita rasa Syidah.

“Syidah, you are so preoccupied.  You don’t seem to be here.  You don’t enjoy my company?”  Tegur Adrian bila mendapati perhatian Syidah tidak tertumpu kepadanya.  Adrian nampak agak kecewa melihat gelagat Syidah yang sedang fikirkan hal lain selain dari dirinya. ”

“Oh.. Oh…no.”  Jawab Syidah.  Dia terlalu suka  dapat teman yang memenuhi semua ciri-ciri yang dia kehendaki untuk menjadi suami dan bapa kepada anaknya.  Bayangkan kalau Syidah dapat kedua-duanya sekali. Suami dan anak!  Bahagianya.  Mesti lengkap hidup Syidah.

 “You don’t like to be here with me?”

“No..no…Tak…  Oh… I am sorry.  I am so sorry. I was so happy to be here with you.”  Terang Syidah.  Dalam hati dia tertanya-tanya. Apa kata Adrian, kalau Syidah ajak Adrian kahwin mala mini juga?

Nampak macam Adrian pun suka dengan Syidah.  Adrian kecil hati bila Syidah tumpuan Syidah tidak tertumpu kepada dirinya malam ini.  Bolehkah ini terjadi pada Syidah?  Baru pertama kali bertemu, mereka sudah boleh klik bersama.  Syidah rasa Adrian serasi dengan dirinya dan Adrian pun tertarik dengan Syidah.  Syidah macamana?  Adakah dia tertarik dengan Adrian?

Syidah tertanya-tanya dirinya sendiri.  Memang dia tidak pernah fikirkan sejauh itu. Yang Syidah tahu, dia hendak cari seorang calon suami yang akan menjadi bapa kepada  anak Syidah.  Anak yang   dia inginkan sangat.

 Takkan baru malam ini bertemu, Syidah sudah tahu sama ada dia tertarik dengan Adrian atau tidak.  Semua ini perlukan masa.   Tetapi Adrian  nampaknya seperti sudah suka sangat dengan Syidah,  hendakkan perhatian Syidah.

“Syidah.  I really want you to enjoy yourself tonight.  I hope you like me.  I know we can be more than friend.”  Kata Adrian lagi. 

“Mamat ini betul ke? Beriya memujuk rayu dengan Syidah.   Syidah beritahu dirinya.

“Syidah.. I know you might not believe what I want to tell you.”

“What.”

“Hmmmm…”  Adrian seperti keberatan untuk meneruskan kata-katanya. Mukanya kelihatan kemerah-merahan. 

Tiba-tiba Andrian memegang tangan Syidah yang terletak di atas meja.  Syidah terkejut dengan tindakan Adrian.  Dia cuba Tarik tangannya tetapi pegangan Adrian ke atas tangannya agak kuat. Bila Syidah tidak lagi menarik tangannya dari pegangan Adrian, Adrian mula mengusap-usap tangan Syidah dengan lembut.  Naik bulu roma Syidah bila Adrian buat sedemikian rupa. 

Adrian memandang wajah Syidah dengan matanya yang redup.

“Syidah… I have to tell you this.”  Kata Adrian dengan penuh kelembutan. 

“Yes… Adrian.  Uhhh… what you want to tell me?”

“I really really like you.”

“Uh… really?  But we just met.”  Kata Syidah.  Baru sejam sahaja berlalu sejak kali pertama mereka bertemu muka.  Syidah bagaikan tidak percaya.  Adakah ini yang dikatakan magic.

“I know, we just met.  But I really like you.  I hope we can be more than just a date tonight.”

“Huh…?” Syidah terkejut dengan pengakuan berani Adrian.  Takkan Adrian sudah hendak jadi teman Syidah. Cepatnya!

Belum sempat Syidah berkata apa-apa waiter datang menghidangkan dessert yang mereka pesan.

“Enjoy your dessert ma'am.  “ Kata waiter sambil tersenyum, melihat Adrian yang sedang mengusap-usap tangan Syidah.  Malu Syidah di buatkan. 

“Thank You.” Balas Syidah.  Seram sejuk Syidah dibuatnya dengan usapan lembut Adrian.  Syidah cuba Tarik tangannya tetapi masih tidak dilepaskan oleh Adrian.

“Adrian..    pinta Syidah perlahan.

“Ummmmmm.”  Jawab Adrian. 

“Please.  People are watching.”  Pinta Syidah.  “Malunya Syidah bila  orang lain di meja sebelah ternampak Adrian terus mengusap-usap tangannya..   Tetapi bila dia cuba tarik tangannya dari pegangan Adrian, Adrian pegang kuat dan tidak lepaskan.

“So soft.  So smooth.”  Puji Adrian.  Tanpa  Syidah sangka.  Adrian angkat tangan Syidah, lalu mencium lembut jari Syidah.   Begelojak semua organ-organ dalam tubuh Syidah.  “Romantiknya!”

Selepas mencium jari jemari Syidah, baru Adrian lepaskan tangan Syidah.    Syidah terus letakkan tangannya di bawah meja. Takut Adrian memegang dan mengusap tangannya lagi.  Seram sejuk Syidah dibuatnya.  Adrian memandang tepat kea rah muka Syidah yang kemerah-merahan sambil tersenyum.  Senyumannya begitu memikat sekali.  Syidah rasa seperti dia sedang menaiki roller coaster.  Dia tidak bersedia kerana tindakan Adrian terlalu cepat.  Jantung Syidah berdegup dengan kuat sekali.

“Syidah, eat your dessert.   I can’t wait to have you for a dessert.”  Kata Adrian dengan pandangan mata yang begitu mengoda sekali.

“What!  Wwwwhat do you say?”  Soal Syidah, tidak percaya dengan apa yang dia dengar. 

Tanpa menjawab soalan Syidah.  Adrian ambil sudu dan scoop sedikit meringue lalu di suapkannya ke mulut Syidah.

Merah muka Syidah menerima suapan dessert dari Adrian.

“Is it nice?”

“Yes.. It’s delicious.”  Terasa  dessert di mulutnya itu cair dalam mulutnya.

“I  want to tell you something.  This is the restaurant specialities.”

“Really?”  What was it again? The dessert?”  Syidah  tidak boleh ingat nama dessert yang dia sedang nimati itu.  Adrian terlalu romantic orangnya.    Syidah rasa  kalau di beri masa, dia boleh jatuh cinta dengan layanan Adrian.    Adrian menyuapkan dessert lagi ke mulutnya.

“Eton mess.  I tell you want.  This is the favourite dessert of the late Lady Di.”

“Oh.. really.  I can see why?  It’s delicious.”

“It melt in your mouth.” 

“Yes…”
"And you my darling is going to melt in my arms tonight."

Melompat jantung Syidah mendengar kata Adrian.

Adrian cuba untuk suap kan dessert itu lagi ke mulut Syidah tetapi Syidah  menolak tangan Adrian. 

“It’s ok.  I am full.”  Hilang selera Syidah untuk makan.

Adrian meletakkan sudu dessert itu di piring lalu memandang wajah Syidah semula.

“Well, I think it’s time for us to leave.”  Adrian mengangkat tangannya lalu memanggil waiter untuk mendapatkan bil pembayaran.  Bila bil sampai, Adrian tidak benarkan Syidah melihat pun bil mereka, dia terus bayar bil tersebut.

Syidah betul-betul rasa Adria seorang gentleman.   Kalau Syidah keluar makan dengan lelaki, selalu Syidah kena bayar atau masing-masing bayar sendiri. Jarang ada orang yang bayarkan Syidah makan.  Adrian memang sesuai untuk jadi psangannya.  Adrian pula sangat-sangat romantic orangnya. 

Setelah selesai membuat pembayaran, mereka bersedia untuk meninggalkan restoran tersebut.  Adrian segera bangun dan dengan begitu sopan, tolong Tarik kerusi untuk Syidah.  Cair Syidah oleh layanan romantic Adrian.

Kemudian mereka berjalan kea rah lif untuk beredar dari situ.  Semasa berjalan, Syidah terasa Adrian meletakkan tangan di pinggangnya.  Syidah rasa malu dengan perlakuan Adrian.  Dia cuba lepaskan dirinya dari pelukan Adrian, tetapi tangan Adrian masih melekap di pundaknya.  Adrian nampaknya tidak mahu lepaskan.  Oleh kerana tidak mahu menarik perhatian orang lain, Syidah biarkan sahaja sehingga mereka masuk ke dalam lif. Sebaik sahaja mereka masuk ke dalam lif, Syidah tarik dirinya dari pelukan Adrian tetapi Adrian tidak mahu lepaskan. Malah dia peluk Syidah dengan lebih kemas lagi.  Pintu lif ditutup tetapi Adrian tidak tekan butang lif untuk turun.  Dia halang Syidah dari cuba mencapai butang lif G.  Kemudiannya dia tarik Syidah rapat dengan tubuhnya. Wajahnya hampir dengan wajah Syidah.  Dia unjukkan wajahnya ke hadapan wajah Syidah, hendak cium bibir Syidah.  Syidah menarik wajahnya jauh ke belakang, mengelakkan dirinya dari di cium Adrian.  Syidah kemudiannya tolak badan Adrian sekuat harinya sehingga terlepas pegangan Adrian.

Adrian senyum, kemudian dia raih tubuh Syidah sekali lagi sebelum sempat Syidah jauhkan diri dari Adrian.  Syidah cuba tolak tubuh Adrian jauh dari dirinya.  “Kenapa tiba-tiba Adrian jadi agresif.

Bibir Adrian makin hampir menyentuh bibir Syidah, Syidah pusing wajahnya di kiri dan ke kanan, cuba mengelak bibirnya disentuh bibir Adrian .  Pelukan Adrian makin kuat.  SYidah tidak terdaya menolak Adrian lagi. Adrian pegang dagu Syidah dengan kuat, sakit dagu Syidah. Adrian asak Syidah hingga ke penjuru lif.  Syidah tidak dapat bergerak.  Bahagian bawah tubuh Adrian telah mengunci tubuh Syidah di penjuru lift itu.  Syidah tidak dapat pusing wajahnya untuk mengelakkan bibirnya dari sentuh bibir Adrian. Syidah kesakitan, dia pejamkan wajahnya kumpul sekuat yang mungkin tenaganya untuk tolak Adrian.

“Don’t fight me Syidah.  I know you want this, the whole time.”  Kata Adrian.
“ Nooooo.”  Kata Syidah.  Bibir Adrian sudah dekat sangat dengan bibir Syidah.  Syidah tidak rela diperlakukan sedmikian rupa oleh Adrian, macam dia perempuan murahan. Tetapi dia tidak dapat berbuat apa-apa.    

Tiba-tiba terdengar bunyi suara orang di luar lif dan pintu lif mula terbuka. Adrian terus lepaskan pegangannya pada wajah Syidah. Tubuhnya tidak lagi mengunci tubuh SYidah. Dia berdiri sbeleah SYidah tetapai tangannya masih memeluk pinggang Syidah.  Dia pegang dengan kuat seperti memberi amaran agar Syidah jangan bergerak atau jangan berkata apa-apa.

Beberapa orang terdiri dari lelaki dan perempuan masuk ke dalam lif.  Rupa-rupanya lelaki sengal dan kawan-kawannya yang masuk ke dalam lif.  Syidah terus menundukkan wajahnya. Dia harap sangat lelaki itu tidak cam wajahnya.  Adrian berdiri sebelah Syidah, menutupi sebahagian dari wajah Syidah dari orang yang baru masuk lif itu.

Apabila lif sampai di G, pintu terbuka, mereka berdua keluar. Syidah tolak tangan Adrian dari pinggangnya.  Dia berjalan segera keluar dari restoran tersebut.

“Thank you Madam, please come again.”  Kata waiter di pintu hadapan.  Syidah terus berjalan laju, hendak turun ke bahagian basement untuk dapatkan keretanya.

Adrian ikut berjalan di sisi Syidah. “Let’s go to may apartment.  We can finish what we started just now.”  Bisik Adrian.  "I need to have you tonight!"

“In your dreams!”  Jawab Syidah.  Dia tolak tangan Adrian yang cuba menyentuh pinggangnya.  Syidah masuk lif untuk ke parking di basement.  Ada beberapa orang dalam lif, Syidah terus menyelit di celah-celah penumpang lif tersebut.  Adrian tidak dapat berdiri di sebelah Syidah.

Rupa-rupanya lelaki sengal dan rakan-rakannya juga masuk ke dalam lif yang sama.

“Sengal betul mamat sorang ni.   Syidah tundukkan wajahnya, cuba sembuntikan wajahnya dari di lihat oleh lelaki tersebut.  Sebaik sahaja lif terbuka, Syidah terus keluar dan mendapatkan keretanya.  Adrian tidak dapat keluar segera, di halang oleh lelaki sengal dan rakan-rakannya.

Syidah terus masuk dalam kereta.  Hidupkan enjin kereta dan terus mengerakkan keretanya menuju kea rah keluar. Nasib baik dia masuk ke dalam parking menggunakan card touch and Go.  Dia boleh terus keluar dari basement parking tanpa perlu membayar parking di kiosk.  Dari cermin keretanya dia ternampak Adrian keluar dari dari lif dan berdiri di tengah jalan memerhatikan sahaja kereta Syidah meluncur keluar dari parking.