SIAPA AKU DI SISI MU

SIAPA AKU DI SISI MU
Booking SADSM direct dari Alina Haizar dan mendapat tandatangan AH sekali dengan harga RM 30 (termasuk bayaran pos bagi Semenanjung) dan RM33 (termasuk bayaran pos bagi Sabah dan Sarawak), sila pm AH utk dapatkan no akaun utk pembayaran atau Whatssaps 0176262577

Aku Yang Kau Tinggalkan 8

Bab 8


Nia merenung keluar jendela, Hari ini sudah sah dia menjadi isteri Zaril Ikhwan. Dia luar sana, kenduri-kendara masih berjalan rancak. Ramai juga para jemputan yang hadir meraikan perkahwinan Nia dan Zaril Ikhwan.

“Macam kenduri kawin betul-betul!”Kata Nia sendirian.

Memang betul pun! Nia bukan kawin olok-olok. Nia sudah menjadi seorang isteri. Nia seperti macam tidak percaya dengan segala yang berlaku. Semua terjadi dengan begitu pantas sekali. Banyak kali Nia ingin membatalkan perkahwinannya dengan Zaril Ikhwan tetapi dia tahu dia tidak boleh berbuat demikian. Puan Zainun terlalu banyak menabur budi terhadap keluarga Nia. Sebaik baik sahaja dia memberitahunya yang emak kena menjalankan pemeriksaan lanjut untuk memastikan jantung emak berada dalam keadaan baik, Puan Zainun terus membuat temujanji untuk emak menemui pakar sakit jantung di hospital Pakar di Pulau Pinang. Sebaik sahaja selesai pernikahan Nia, Encik Nor Zaidi akan membawa emak ke sana untuk pemeriksaan lanjut. Nia sungguh rasa terhutang budi dengan Puan Zainun. Mana mungkin dia mengecewakan Puan Zainun dengan membatalkan perkahwinan dia dengan Zaril Ikhwan?

Semua urusan perkahwinan di uruskan oleh Encik Nor Zaidi. Semua di bereskan dengan cekap oleh peguam itu. Entah macamana dia membuat ayah hadir bersama dalam majlis pernikahan itu pun Nia tidak pasti. Ayah datang seorang. Mungkin ini juga atas permintaan Encik Nor Zaidi sebab tidak mahu mengeruhkan majlis perkahwinan Nia dan menyakitkan hati mereka sekeluarga terutama emak yang masih tidak sihat lagi. Mungkin Encik Nor Zaidi telah membayar sedikit wang sagu hati kepada ayah. Walaupun ayah hadir ke majlis akad nikah dan kenduri perkahwinan Nia dengan Zaril Ikhwan, tetapi ayah tidak mahu menjadi wali kepada pernikahan itu dan Encik Nor Zaidi segera menyelesaikan urusan pernikahan itu dengan menggunakan wali aqrab, iaitu Shahid sebagai saudara lelaki bertindak sebagai wali bagi pernikahan tersebut.

Majlis pernikahan dijalankan lebih awal lagi dalam satu majlis yang ringkas. Puan Zainun tidak mahu orang ramai mengerumuni majlis itu kerana tidak mahu Zaril Ikhwan menjadi resah . Akad nikah dijalankan diruang keluarga di bahagian bawah rumah. Hanya orang yang tertentu sahaja yang menghadirinya, Kedua pihak pengantin, Shahid, ayah, Shafiq, saksi-saksi dan beberapa orang keluarga terdekat. Mak Cik Rosnah juga hadir di majlis akad nikah tersebut. Dia telah di bawa ke rumah Puan Zainun oleh Encik Nor Zaidi bersama dengan Nia. Walaupun dia nampak lesu, Mak Cik Rosnah gembira dan bersyukur dapat hadir sama dalam majlis akad Nikah itu.

Sebaik sampai di rumah Puan Zainun, Nia terus di bawa masuk ke dalam bilik Zaril Ikhwan. Bilik itu dihias indah. Zaril Ikhwan juga sedang menunggu di dalam bilik itu. Dia memakai baju melayu serba putih, sama seperti baju kurung Nia. Tetapi jambang dan rambut panjangnya tidak dipotong juda tidak dikemas rapi.. Zaril Ikhwan sedang duduk, dia nampak tenang hari ini. Zaril Ikhwan tidak memandang wajah Nia langsung. Seperti biasa hanya melihat dinding biliknya sahaja.

Nia mengambil peluang ini untuk melihat betul-betul wajahnya, Nia agak terkejut, di bahagian pipi kanannya ada parut panjang bermula dari tepi hidung hingga ke telinga kanannya. Mesti parut dari kecederaan yang di alami dalam kemalangan yang hampir meragut nyawanya tempoh hari. Parut dimukanya itu membuat mukanya kelihatan menakutkan. Kenapa dia tidak perasan akan parut itu semasa dia melawat Zaril Ikhwan tempoh hari. Nia serta merta mengigil kesejukan. Ingin dia lari dari situ juga, apa yang dia tahu tentang Zaril Ikhwan? Macamana dia hendak sesuaikan diri dengan lelaki yang berparut hodoh di mukanya itu? Zaril Ikhwan juga tidak berapa sihat, mood dia yang bertukar-tukar. Sekejap ok, sekejap tidak. Boleh ke Nia menghadapi semua ini? Nia hilang keberaniannya buat ke sekian kalinya.

“Ya Allah! Selamatkan daku, Ya Allah. Tolong Nia, Ya Allah. Biarlah semua ini hanya mimpi” Rayu Nia, mencari jalan keluar di saat-saat terakhir. Siapa akan menolong dia melepaskan diri dari semua ini?
Tiba-tiba Mak Cik Rosnah masuk ke dalam bilik itu, wajahnya berseri dari biasa, walaupun nampak keletihan. Puan Zainun dan Mak Cik Siah berada belakang Makcik Rosnah. Mak Cik Rosnah menghampiri Nia, Nia segera memeluk emaknya. Air matanya mula mengalir perlahan-lahan.

“Nia, Nia, kena gembira, hari ini hari perkahwinan Nia.” Mak Cik Rosnah melihat wajah anak kesayangannya itu, lalu mengesat air matanya.

“Eh! Nia menangis? Kenapa Nia? Nia menyesal ke?” Wajah Mak Cik Rosnah serta merta bertukar menjadi risau. Nia menyesal menyebabkan wajah gembira emaknya bertukar menjadi muram.

“Tidak emak, Nia gembira, Nia menangis sebab tengok emak sudah sihat.” Nia sedar dia tidak ada jalan keluar lagi. Dia adalah harapan terahir emaknya. Nia mesti tabahkan hati dan teruskan dengan janjinya itu. Demi untuk emak! Demi untuk adik-adik.

Tidak lama kemudian Tok Kadi masuk ke dalam bilik tidur itu. Dia duduk di kerusi berhampiran dengan Zaril Ikhwan dan bertanya beberapa soalan kepada Zaril Ikhwan. Zaril Ikhwan kelihatan baik-baik sahaja hari ini. Soalan-soalan ringkas yang ditanya Tok Kadi dijawab dengan tepat. Mungkin pelik sikit pernikahan mereka yang dijalankan di rumah lelaki tetapi nampaknya Tok kadi relaks sahaja, mungkin dia sudah lihat banyak benda yang lebih pelik. Atau Encik Nor Zaidi sudah terangkan keadaan mereka kepadanya terlebih awal lagi.

“Itu Nia Atirah. Zaril kenal dia?” Tok Kadi menunjukkan ibu jarinya ke arah Nia yang sedang

duduk di sisi katil bersama Mak Cik Rosnah dan Mak Cik Siah.

“Sayang.” Jawab Zaril Ikhwan sambil menganggukkan kepalanya lalu mengikut tok kadi menunjukkan ibu jarinya ke arah Nia.

“Sayang Nia?” Tanya Tok Kadi sambil tersenyum. Zaril Menganggukkan kepalanya lagi.

“Sayang.” Jawab Zaril Ikhwan. Puan Zainun lega kerana hari ini mood Zaril Ikhwan agak baik.

“Hari ini saya akan nikahkan Zaril dengan Nia Atirah. Boleh?” Jelas Tok kadi lagi.

“Boleh.” Zaril Ikhwan menganggukkan kepalanya. Tok Kadi memandang Nia, Nia hanya menganggukkan kepalanya.

“Baiklah, mari kita mulakan. Lebih cepat lebih bagus. Lepas ini ada satu lagi akad nikah yang saya akan jalankan di kampong sebelah.” Ujar Tok Kadi lagi.


Puan Zainun membawa Zaril Ikhwan keluar dari bilik itu, mengekori Tok kadi. Mereka diikuti oleh Mak Cik Siah, Makcik Rosnah dan Nia. Nia duduk di atas kusyen yang disediakan berwarna merah hati, di apit oleh makcik Siah dan Mak cik Rosnah. Manakala kaum lelaki semua berkumpul di tengah-tengah ruang keluarga. Oleh kerana keadaan Zaril Ikhwan, Encik Nor Zaidi sudah mengaturkan supaya Zaril Ikhwan diwakili oleh bapanya sendiri, Encik Zahari. Duduk sebelahnya ialah emak kepada Zaril Ikhwan, Puan Hanida dan adik lelakinya Zainul Azman. Nia belum sempat dikenalkan kepada emak Zaril Ikhwan. Manakala seorang lagi adik perempuan Zaril Ikhwan tidak dapat hadir kemajlis pernikahannya kerana sedang belajar di luar Negara.

Shahid juga sudah menunggu di sebelah tok kadi, bersama dua orang saksi, Encik Nor Zaidi dan seorang lelaki lagi yang Nia tidak kenali. Akad nikah berjalan dengan lancar, dengan sekali lafaz dari wakil Zaril Ikhwan, mereka sah menjadi suami isteri.

Kini Nia duduk seorang diri di dalam bilik tidur mereka berdua. Setelah bersalam-salaman dengan beberapa orang dari keluarga Puan Zainun, Nia masuk semula ke dalam bilik. Zaril Ikhwan bersama dengan kedua ibu bapanya di luar di ruang tamu. Dia nampak gembira dapat bersama emak dan bapanya. Di luar sana majlis kenduri masih berjalan dengan meriahnya. Kata Mak Cik Siah, nasi beriani dan lauk kenduri di luar sana tu sangat enak. Tetapi Nia tidak ada selera untuk menjamah makanan. Dia hanya bersarapan pagi tadi. Sarapan terakhir sebelum dia bergelar seorang isteri.

Mak Cik Rosnah masuk kembali ke dalam bilik tidur Zaril dan Nia. Dia sudah mahu pulang ke rumahnya. Mak Cik Rosnah menghampiri Nia lantas memeluknya.

“Nia, Nia jadilah seorang isteri yang baik. Emak rasa Zaril Ikhwan seorang yang baik. Dia tidak akan sia-sia Nia, bukan macam ayah. Emak tahu mungkin dia tidak berapa sihat sekarang ini. Mungkin satu hari nanti dia akan puleh juga. Emak akan sentiasa doakan Nia. Nia anak yang baik. Nia jadilah isteri yang baik pulak. Emak hendak balik rumah kita kejap lagi ni. Nia tinggal di sini. Jaga diri dan jaga nama emak dan keluarga kita.” Nasihat Mak Cik Rosnah dengan panjang lebar. Nia menjadi sebak, emak sudah hendak pulang ke rumahnya, tinggal Nia seorang diri di rumah yang penuh dengan orang asing dan suami yang tidak dikenalinya. Dia memeluk emaknya kali terakhir. Mak Cik Rosnah pun mengalirkan air matanya, besar sungguh pengorbanan anak sulungnya itu. Mak Cik Rosnah berharap sebagai balasan dari kebaikan Nia, dia akan dapat mengecap kebahagian bersama suaminya Zaril Ikhwan.

Setelah mak cik Rosnah meninggalkan bilik itu, Nia segera mandi dan kemudian bersembahyang zohor. Setelah selesai sembahyang Nia berdoa panjang. Harapan Nia, agar dia dapat bersabar menempoh semua dugaan yang mendatang.

“Hemmm.” Tiba kedengaran bunyi suara orang berdehem. Nia menoleh kea rah suara itu. Puan Hanida, emak Zaril Ikhwan sedang menunggu Nia selesai sembahyang.



“Emak, maaf. Saya tidak sedar emak ada di sini.” Kata Nia, sambil bangun lantas melipat telekong sembahyangnya itu dan menyimpan di dalam almari pakaiannnya. Puan Hanida menjeling tajam ke wajah Nia. Puan Hanida tidak nampak seperti usianya, dia kelihatan muda untuk mempunyai anak yang sudah mencecah umur dua puluh tujuh tahun. Rambutnya berwarna perang dan dilepaskan panjang, begitu menarik sekali penampilaannya. Wajahnya cerah, hidung mancung, matanya dihias dengan eye shadow berwarna perang, dengan yang dicalit dengan gincu merah. Sesekali pandang, nampak seperti orang dari Negara Barat atau atau orang Pan Asia. Cantik betul emalk mentuanya itu. Mungkin emak mentuanya ingin mengalu-alukan Nia ke keluarganya. Nia memberikan senyuman kepada Puan Hanida, Nia berjalan menuju ke mentuanya itu.



“I nak tengok perempuan macamana yang mak mentua I kawinkan dengan anak I.” Kata Puan Hanida agak sinis. Nia terhenti langkahnya untuk menhampiri Puan Hanida. Dia tidak pasti sama ada dia harus ke hadapan atau mengundur ke belakang.

“Orang tua tu ingat dia pandai, carikan budak kampong ni dan kawinkan dengan Zaril Ikhwan. Tu sahaja cara dia hendak make sure Zaril Ikhwan akan duduk dengan dia di sini. Husband I pulak setuju sahaja!” Sungut Puan Hanida lagi.

“Emak…”Nia cuba bercakap dengan Puan Hanida. Dia ingat dia salah dengar kata-kata awal Puan Hanida.

“Apa emak-emak? I takkan mengaku you ni anak menantu tau! Jangan panggil I emak!” Sergah Puan Hanida.

“Baa…baik .” Kata Nia. Dia jadi bingung, kenapa sampai jadi begini. Nia tidak sedar ada orang yang tidak setuju dengan perkahwinannya dengan Zaril Ikhwan. Dia ingat dia akan membantu Puan Zainun.

“Eh! You tu tak padan dengan Zaril Ikhwan tahu! Kalau Zaril Ikhwan sihat, orang kampong macam you ni dia tak akan pandang langsung, tahu! Mak mentua I tu dah nyanyok! Anak I di kawinkan dengan some uneducated kampong girl! You ingat kalau Zaril Ikhwan okay, dia setuju ke dengan this marriage?

“Saya, … saya cuma hendak membantu Abang Zaril, mudah-mudahan dia akan semboh.”

“Iye ke? Ke sebab duit yang mak mentua I bagikan.”

“Ummm Ummmm..” Wajah Nia menunjukkan dia bersalah.

“Berapalah duit yang you dapat, untuk you jual diri you? You desperate sangat ke?” Nia rasa sedih, dia memang perlukan sangat duit untuk membantu emaknya, dia juga ingat dia membantu Puan Zainun dan Zaril Ikhwan tetapi Puan Hanida membuat dia rasa begitu hina kerana berkahwin semata-mata hendakkan duit yang dihulurkan oleh Puan Zainun.

“Hendak tolong sembohkan Zaril konon… You ingat you doctor ke? Pandai sangat ke? Sudah macam-macam doctor kami pergi tahu. Ingat kami tak try ubatkan dia ke? Ingat kami ini bodoh ke? Ingat kami tak perdulikan anak kami ke? Baru kawin sehari sudah pandai-pandai kata orang! Herdik Puan Hanida lagi.

“Saya tak maksud macam tu, Puan.”

"You saja hendak susahkan I ye? Panggil I Puan ye! You berani panggil I Puan depan-depan orang lain. You jaga! Nanti Mak Mentua I tu saja cari salah I lagi. You nak menyusahkan I ye?”

“Tak…Niat saya hendak membantu sahaja. Jawab Nia.

“Sudahlah. Nak bantu konon. Baik you jangan harap dia tu semboh! You tau tak? Kalaulah dia tu tiba-tiba sembuh, dia akan buang you straight away tau! Dia takkan setuju di kawinkan dengan orang macam you tau! Girl friend dia orang kelas-kelas tau. Anak orang kaya-kaya. Highly educated tahu. You faham ke highly educated tu apa maknanya. Main angguk-angguk je?” Perli Puan Hanida.

Memang Nia faham, Kalaupun dia tidak masuk Universiti dan berjaya mendapat Ijazah Sarjana Muda Pendidikan dalam Bahasa Inggeris pun dia masih lagi faham makna “highly educated”, tetapi Nia hanya mendiamkan dirinya. Mereka semua tidak tahu yang walaupun dia mengambil tempat Ani yang tidak menamaatkan perskolahannya, Nia pula berpelajaran tinggi. Mungkin Puan Zainun yang cakap pada anak-anaknya, dia sengaja memilih orang yang tidak berpelajaran macam Ani sebagai isteri Zaril supaya isterinya akan menjaga suaminya dengan baik. Seorang yang redha dengan rezeki yang ada tanpa ada cita-cita tinggi hendak keluar dari rumah dan bekerja, yang mempunyai karier. Memang mana ada orang yang hendak kawin dengan cara begini, kecuali orang yang terdesak macam Nia.


“I hendak cakapa dengan you, Zaril Ikhwan sudah ada girl friend tau, dia orang sudah hendak bertunang tahu before the accident happened. Dalam dia keadaan macam ni, bolehlah you all manipulate dia. Kalau dia dah baik. You ingat dia akan stay macam ni aje. Dia akan balik pada tunang dia. Faham! Tak sedar diri!”

Berat sungguh hati dia menerima kata-kata kesat dari Puan Hanida. Kalau betullah kata-kata Puan Hanida, Nia pun suka juga. Dia pun boleh bebas dari perkahwinan ini dan hidup bebas dengan orang yang dia sayangi. Tidaklah dia terperangkap dengan Zaril Ikhwan di rumah ini selamanya.

“Kalau you tengok si Raihana, bakal tunang Zaril, you akan tengok you tu dengan dia macam langit dengan bumi. Mak mentua I pun, kalau yepun hendak carikan isteri yang bodoh untuk Zaril, sekurang-kurangnya carilah yang cantik sikit. Ini kurus kering macam tak cukup makan! Teruk sangat ke family you ni?”

Nia memandang wajah ibu mertuanya. Berapa lama lagi mak mertuanya hendak menghina dia di dalam bilik ini pun Nia tidak tahu. Sampai bila dia boleh menahan sabarnya juga Nia tidak boleh janji. Sebaik-baik Nia dia juga ada tahap kesabarannya. Nia harap Mak mertuanya itu akan menghentikan perbuatannya sebelum Nia pulak naik marah. Bukan Puan Hanida seorang sahaja yang boleh naik aangin. Nia pun boleh naik angin kalau sudah tidak tahan dihina oleh mak mertua nya itu, terutama kalau dia mula mengungkit tentang kekurangan Nia dan keluarganya. Nia sedar dirinya tidak begitu menarik. Lainlah Ani yang cantik jelita. Nia rasa begitu rendah diri. Pada hari pernikahannya ini pun dia kelihatan biasa sahaja. Tidak ada mak andam yang menghias dirinya supaya kelihatan lebih lawa untuk hari yang sepatutnya begitu bermakna dalam hidupnya. Dia cuma menyapukan mukanya dengan bedak debu dan bibirnya di sapu dengan gincu kepunyaan Ani yang ditinggalkan di meja solek usang yang terletak di dalam bilik tidur. Nia ingat hari ini dia nampak lebih cantiksedikit dari biasa tetapi bila mendengar kata-kata dari Puan Hanida, Nia rasa dia hanya menipu dirinya sendiri. Dia bukan ada paras rupa yang menawan.


“Nida, sudah berkenalan dengan Nia ke? Bagus-bagus. Mari kita semua keluarga ambil gambar keluarga.” Tiba-tiba sahaja Puan Zainun menegur dari pintu bilik itu. Mendengar ajakan Puan Zainun, Puan Hanida segera memberikan senyuman dan menarik Nia bersamanya keluar dari bilik itu. Tanganya mencengkam lengan Nia, Nia tahu dia member amaran kepada Nia supaya jangan memecahkan tembelangnya depan Puan Zainun.

“Marilah Nia.” Katanya dengan manis sekali. Nia terpaksa mengukir senyum di bibirnya kerana tidak mahu Puan Zainun mengesyaki sesuatu.


“Kak Nia, mari sini sebelah abang Zaril.” Salah seorang sepupu perempuan Zaril Ikhwan, Yati memanggil Nia, dia menarik Nia supaya duduk di sebelah Zaril Ikhwan. Mereka yang lain berdiri disebelah atau dibelakang Nia dan Zaril Ikhwan. Selepas menangkap gambar beramai-ramai, Yati menyuruh juru kamera, adiknya Yamin, menangkap pula beberapa gambar Nia dan Zaril Ikhwan, di ruang keluarga dan juga di dalam bilik.

“Kak Nia mesti ada gambar kenang-kenangan. Bukan hari-hari kita kawin. Sayang tau kalau tak ada gambar kenang-kenangan.” Kata Yati. Nasib baik Zaril Ikhwan mahu menurut sahaja kemahuan Yati, supaya gambarnya dengan Nia diambil. Kehadiran sepupu-sepupu Zaril Ikhwan yang lebih muda membuat keadaan di rumah Puan Zainun lebih ceria, dapat menghiburkan sedikit hati Nia. Mereka nampaknya begitu ikhlas mahu membuat Nia rasa selesa berada di rumah yang begitu asing buat dirinya. Begitu juga anak-anak Puan Zainun yang lain termasuk bapa mertuanya Encik Zahari. Cuma Puan Hanida sahaja yang tidak senang dengan kehadiran Nia. Dan tidak lupa juga suaminya Zaril Ikhwan yang buat tidak tahu langsung tentang Nia.


Nasib baik Puan Hanida tidak duduk lama di rumah emak mertuanya itu. Sebaik sahaja kenduri selesai dan semua tetamu balik, Puan Hanida dan Encik Zahari bersiap-siap hendak balik. Puan Zainun cuba menghalang mereka balik tetapi mereka berdua tetaphendak balik ke Kuala Lumpur malam itu juga. Menurut Encik Zahari, mereka akan terbang ke London besok atas urusan kerja.


Zaril Ikhwan juga nampak sedih bila emaknya Puan Hanida berkeras hendak balik petang itu juga. Nia perasan bahawa Zaril Ikhwan ada memberi tindakan positif terhadap emaknya. Dia nampak lebih alert dan nampak aktif semasa berada bersama Puan Hanida. Nia berharap sangat Puan Hanida memeluk Zaril Ikhwan semasa dia mengucapkan selamat tinggal. Muka Zaril Ikhwan seperti kanak-kanak yang dahagakan belaian kasih sayang ibunya. Tetapi sayangnya Puan Hanida tidak langsung menyentuh Zaril Ikhwan, bersalam tangan dengan Zaril Ikhwan pun tidak. Adakah Puan Hanida malu dengan keadaan Zaril Ikhwan? Anak-anaknya yang lain cukup `perfect’ bukan macam Zaril Ikhwan yang berparut hodoh di mukanya dan mengalami ganguan mental. Apabila Nia menatap wajah kacak Zainul Azman, adik Zaril Ikhwan, Nia dapat bayangkan bahawa Zaril Ikhwan juga pada suatu masa dahulu seorang yang tampan dan segak. Zaril Ikhwan. Mungkin sekarang ini Puan Hanida tidak sanggup untuk melihat Zaril Ikhwan sekarang yang bukan lagi Zaril Ikhwan yang dulu. Puan Hanida menjauhkan dirinya bukan kerana dia tidak sayang tetapi mungkin tidak sampai hati dan sedih melihat keadaan Zaril Ikhwan.

Zaril Ikhwan berdiri lama di luar rumah memerhatikan kereta emak dan ayahnya pergi meninggalkan rumah Puan Zainun.

“Nia, bawak Abang Zaril masuk dalam, hari sudah hendak gelap ni.” Tegur Puan Zainun.

“Baik Wan.” Jawab Nia. Nia memegang lengan Zaril Ikhwan dan menganjak dia masuk ke dalam. “Mari abang Zaril, kita masuk ke dalam. Sudah hendak masuk maghrib ni.”

Zaril Ikhwan menjeling ke arah Nia, kemudian menarik lengannya dari pegangan Nia dan terus masuk ke dalam rumah dan meninggalkan Nia. Puan Zainun segera menghampirinya.

“Nia, Nia kena sabar dengan Abang Zaril Nia tu. Dia belum biasa dengan Nia. Nanti bila lama-lama nanti, dia akan biasa dengan Nia.”

“Baiklah Wan.” Kata Nia, dia sebenarnya tidak tahu apa yang patut dia lakukan. Oleh sebab Nia tidak mahu sendirian dengan Zaril Ikhwan di dalam bilik tidur mereka, selepas sembahyang maghrib, Nia terus menyibukkan dirinya di dapur, mengemas dan menyediakan hidangan makan malam dengan Neng, pembantu rumah Puan Zainun. Sepupu-sepupu Zaril Ikhwan juga berkumpul di dapur Puan Zainun menemani Nia. Mereka nampaknya suka dengan kehadiran Nia, nampaknya mereka ingin membuat Nia rasa selesa di rumah Wan mereka.

Setelah lewat malam, Nia sudah tidak dapat mengelakkan dirinya lagi, semua orang termasuk neng sudah hendak masuk tidur, Nia terpaksa juga masuk ke bilik tidurnya yang juga bilik Zaril Ikhwan. Nia masuk ke dalam biliknya perlahan-lahan. Bilik tidurnya sudah malap. Hanya lampu tidur yang terpasang. Peti televisyen juga terpasang tanpa ada penontonnya. Penghawa Dingin dipasang dan keadaan bilik begitu sejuk sekali. Nia mengigil kesejukan. Dia mencapai tuala dan baju tidurnya lalu masuk ke dalam bilik air untuk mmbersihkan badannya dan menyalin pakaian serta mengambil wuduk untuk sembahyang Isyak. Semua di lakukan dengan senyap kerana takut mengejutkan Zaril Ikhwan yang nampaknya sudah nyenyak tidur di tengah-tengah katil.

Setelah selesai sembahyang isyak, Nia menghampiri katil yang sepatutnya menjadi tempat tidur mereka berdua. Zaril Ikhwan tidur ditengah-tengah katil yang bersaiz `king’ itu. Nia rasa dia tidak boleh tidur disebelah Zaril Ikhwan kerana ke dua-dua belah katil itu terlalu sempit. Nia teringat ada dua biji bantal `spare’ yang terdapat di bahagian atas lamari pakaian. Dia mengambil bantal-bantal itu dan tidur di kerusi sofa yang terletak di di dalam bilik itu yang berhampiran dengan rak buku besar. Nasib baik saiz sofa agak besar membolehkan Nia tidur dengan agak selesa. Nia juga mengambil sehelai kain batiknya untuk dibuat selimut. Agaknya di sinilah dia akan tidur sepanjang hidupnya nanti? Nia tidak tahu apa lagi yang akan dia hadapi selepas ini. Nia sudah terlalu penat, sebaik sahaja dia meletakkan kepalanya di bantal Nia terus terlelap.

9 comments:

It is also possible Abercrombie today to create your Abercrombie own custom polo shirts Abercrombie Sale wherein you can have your Cheap Abercrombie own logo embroidered Abercrombie outlet on the front of the shirt. abercrombie Jeans These custom polos are ideal for companies that are hosting an event of some kind. Abercrombie Pants They are also great to give away as promotional Abercrombie Tees items to company personnel for work well done. Clubs of all types take advantage of
Abercrombie Shorts custom polo shirts as do sports teams who wish to have all members Abercrombie Sweaters dressed the same when traveling together. Customized shirts are also great to use as staff clothing or uniforms for pubs, restaurants, hotels and a wide variety of other types of businesses.One of the most popular companies in business today that offers the custom polo shirts is LEADapparel. This online retailer offers custom embroidery services on orders of twelve or more shirts. The embroidery done is perfect and of the highest quality. Orders are processed quickly and shipped out within just a few days.

 

Novel ni best,jalan citer menarik sangat.lagi best kalau difilemkan.

 

Baru abis baca novel ni semalam,mmg bess. Kalo difilemkan or buat drama mesti bess.

 

I every time spent my half an hour to read this blog's content daily along with a mug of coffee.
Here is my web site ; personalized labels

 

A diet that is Fat in fruits and vegetables a consultation seeking views
on whether tobacco products should be sold in similar publicity.

labels particularisation the precise Alcohol-dependent substance of drinks volition replace the
"misunderstood units" workweek and make the call for a second time.


My blog post; read

 

Excellent аrtіcle. ӏ'm experiencing a few of these issues as well..

my page - http://www.123mua.vn/

 

I comment when I especially enjoy a post on a site or I have something to valuable to contribute to the
conversation. It's triggered by the passion displayed in the article I looked at. And on this article "Aku Yang Kau Tinggalkan 8". I was excited enough to drop a thought ;-) I actually do have 2 questions for you if it's okay.
Could it be just me or does it give the impression like a
few of these remarks come across as if they are left by brain dead visitors?
:-P And, if you are writing at additional social sites, I'd like to follow everything new you have to post. Could you list the complete urls of your public pages like your Facebook page, twitter feed, or linkedin profile?

my website - green coffee bean extract for weight loss

 

Do you mind if I repost a few of your articles as long as
I provide credit and sources back to blogger.com?

My blog is on the exact same subject as your own
and my visitors could certainly benefit from a lot of the articles you give here.
Please let me know if this is okay with you.
Cheers

Feel free to surf to my webpage; embarazada

 

This piece of writing offers clear idea for the new visitors of blogging, that in fact how to do blogging.



my page gold for cash