Pinta SayangMu Sedetik

Pinta SayangMu Sedetik
Hendak beli PSMS dari direct dari Alina Haizar dan mendapat tandatangan AH sekali dengan harga RM 32 (termasuk bayaran pos bagi Semenanjung) dan RM35 (termasuk bayaran pos bagi Sabah dan Sarawak), sila pm AH utk dapatkan no akaun utk pembayaran atau Whatssaps 0176262577 Jika berminat untuk dapatkan PSMS,  bank in ke No account Maybank: 566010606537 (AHA Publisher) Selepas itu email/sms/whatsapp slip bayaran nama dan alamat penuh...utk tujuan penghantaran...

MDI II: PSMS Bab 4

MDI II: PSMS Bab 4

Kenapa Syidah, akak tengok senyap sahaja sejak akhir-akhir ni?”  Tegor Puan Sri Syahira.  “Syidah sakit ke?” Risau pulak Puan Sri Syahira tengokkan keadaan adik bungsonya itu.  Sudah lama mereka tidak bertemu,  minggu ini Syidah dan emak balik ke Ipoh untuk melawat Puan Sri Syira dan Tan Sri Ghazali.  Adik kepada Ain Safiah, Ain Sofea yang telah pulang dari Paris hendak di risik orang.  Puan Sri Syahira minta Syidah dan emak balik hujung minggu ini, begitu juga dengan Ain Safiah dan Amar Haziq, dipanggil pulang minggu ini untuk sama-sama menyambut rombongan merisik.

“Tak ada apa-apa kak.”  Kata Syidah, cuba hendak mengelak dari menceritakan tentang dirinya kepada kakaknya. 

“Betul ni…Baik cakap kalau ada masalah.  Jangan simpan sahaja.  Mungkin akak boleh tolong.”  Pujuk Puan Sri Syahira. 

Pelik juga Syidah dengan  perangai kakaknya hari ini.  Selalunya mereka jarang berbual begini.  Puan Sri Syahira sibuk dengan hal dia dan keluarganya sahaja.  Hari ini dia ambil berat pulak pasal SYidah.  Puan Sri Syahira dan Syidah sememangnya tidak begitu rapat sangat kerana perbezaan umur mereka.  Syidah lebih rapat dengan Syarif, abang yang atasnya berbanding dengan Kak Syira, kakaknya yang sulong.   Semasa Syida masih bersekolah, Syahira sudah belajar di luar Negara. Syahira sentiasa sibuk dengan pelajaran, pekerjaan dan keluarga.  Terasa regang perhubungan mereka.   Tetapi hari ini tiba-tiba Syahira hendak ambil berat tentang Syidah.  Malu juga rasanya hendak cerita dengan kakaknya itu.  Masalah yang Syidah alami agak kompleks sikit. 

“Entahlah… Kak.”  Syidah tidak dapat hendak buka mulutnya untuk bercerita, terasa segan pulak hendak di cakap dengan Kak Syira. Boleh kah dia ceritakan tentang masalahnya yang begitu sulit sekali.  Dan kalau dia cerita pun dengan Kak SYira, bolehkah Kak Syira tolong Syidah.

“Entah apa pulak… Takkan Syidah tak tahu diri Syidah sendiri.  Bagitahu kakak..”

“Alah… bukan orang tak nak cakap..”

“Habis tu …cakaplah….”

“Ada masalah sikit lah Kak.”

“Masalah ape? Soal Puan Sri Syira.  Dia mengerutkan dahinya.  Kerisauan melanda dirinya.  Entah-entah Syidah adiknya sakit?  Sakit teruk seperti kanser. 

“Syidah… Baik Syidah cakap.  Syidah sakit ke?”

Syidah pandang wajah kakaknya.  Nampak kakaknya menjadi risau. 

“Jangan buat akak risau.  Serious ke?”

“Akak.. ada problem sikit.”

Wajah Puan Sri Shahirah kelihatan pucat. “kanser ke?”

“Taklah akak….”   Kata Syidah. 

Puan Sri Shahirah  melepaskan nafas lega.

“Habis tu.  Apa masalah Syidah.  Cuba cakap dengan akak.”

“Selama ni Syidah selalu dapat very bad period pain.”

“Akak tau.. Semua orang tahu bila Syidah dapat veryyy bad period pain.   Sebab Syidah selalu marah marah dengan orang masa tu.”  Kata Puan Sri Syahirah.  Semua orang tahu tentang sikap Syidah yang garang dan pemarah itu.

Syidah tidak perdulikan kata-kata perli  Puan Sri Syahirah.   Dia  perlu beritahu seseorang tentang masalah yang dia alami sekarang ini.  Mungkin Kak Syira boleh tolong Syidah carikan suami. 

‘Syidah ada fibroid akak.  Bukannya saja-saja.”

“Fibroid?   Habis tu macamana?”

“Doktor suruh buang,  growth ratenya quite alarming.”

“Kalau tak buang?”

“Tanggung sakit dan maybe boleh develop into something more serious.”

“Habis tu macamana?  Apa lagi Syidah, buang sahaja.  Akak tak mau something else happen to Syidah. Apa emak kata?”

“Syidah belum cakap dengan emak.  Tak mau dia risau.”

Puan Sri Syahira  rasa kesihan dengan Syidah kerana dia rasa Syidah menanggung masalahnya sendirian selama ini.  Masalahnya tidak di beritahu pada emak mereka.

“Kalau Syidah cakap dengan emak, entah-entah emak boleh usahakan.  Diakan  pandai urut orang.”

“Tak mahu lah susahkan hati dia Kak.  Lagipun memang doctor sudah sahkan ada fibroid.”

“Buang aje lah… kalau sudah macam tu.”

Syidah menjeling kea rah wajah kakaknya.

“Maksud akak, buang lah fibroid tu.”

“Memang boleh buang tapi ada risk juga.”

“Risk?  Apa dia?”

“Risikonya… ada kemungkinan Syidah tidak boleh dapat anak.”

“Dapat anak..? Tapi….” Puan Sri Syahirah cepat-cepat batalkan apa dia hendak cakap perkatan yang terlintas dalam kepalanya. Dia hendak cakap, “macamana hendak dapat anak? Kau tak kawin lagi.”

Dia memandang wajah adiknya Syidah.  Kesihan pulak rasa dalam hati.  Rupa-rupanya selama ini dia tidak menyedari bahawa adiknya juga ada keinginan untuk jadi seperti perempuan lain, hendak mempunyai anak.  Puan Sri Syahira ingat Syidah sudah terlalu selesa membujang.  Cara dia macam anti lelaki sahaja.  Syidah macam tidak kisah pun hendak kawin.  Sudah selesa dengan hidup menyendiri.  Lagipun dia berjawatan tinggi, duit pun banyak.  Semuanya Syidah sudah ada, Sebuah rumah di Putrajaya dan sebuah lagi condominium mewah dia Kuala Lumpur, kereta mewah.  Tanah di kampong pun ada.  Syidah tidak perlukan suami untuk menanggungnya. Syidah tidak perlukan lelaki dalam hidupnya.   Rupa-rupanya kita tidak boleh lari dari fitrah yang telah allah jadikan.  Allah telah jadikan perempuan mempunyai naluri keibuaan.

“Anak…?  Kata Puan Sri Syahirah perlahan-lahan. 

Syidah menganggokkan kepalanya.

“Sejak akhir-akhir ini Syidah rasa teringin sangat hendak anak.  Especially bila tengok Fatin.  Bila pegang Fatin.  Rasa keinginan hendak anak tu datang mendadak.

Puan Sri Syahirah mula faham.  Jam biologi Syidah sudah mula berdetik.  Terutama sekali bila dia memegang Fatin anak Ain Safiah dan Amar Haziq.  Rembesan hormone keibuaan telah menimbulkan naluri keibuaan pada Syidah. 

“Boleh ambil anak angkat.”  Kata Puan Sri Syahirah.  Lagipun kalau Syidah biarkan sahaja macam ni Syidah yang sakit.”

“Tak sama kak. Anak angkat dengan anak sendiri.  Syidah teringin dapat anak sendiri.  Seorang pun jadilah.   Lagipun, kalau sudah confirm Syidah tidak boleh dapat anak tak mengapalah Syidah ambil anak angkat.  Ini.. Syidah masih ada harapan.  Masih ada window of opportunity.  Falopian tube ada satu lagi yang masih belum block.  Kalau tidak pun boleh try IVF … Cuma…….”

“Cuma ape?”

“Cuma …. Tak ada calon bapa.”

Puan Sri Syahirah menganggukkan kepalanya tanda faham.  Memang secanggih mana pun kebolehan teknologi sekarang ini untuk seorang wanita mendapat anak dengan cara Persenyawaan in vitro,   mesti ada lelaki.  Dalam hal Syidah pula, lelaki yang bergelar suami.  Bukan boleh pilih sahaja sperma lelaki dari Bank Sperma seperti yang dilakukan oleh wanita Barat.  Untuk Syidah lakukan IVF, dia kena dapatkan sperma suaminya sendiri.  Masalahnya siapa yang Syidah kahwini.

“Oh.. sekarang ni yang Syidah termenung sana, termenung sini ni sebab nya Syidah hendak cari jodoh lah.”  Serkap Puan Sri Syuahirah.

Syidah menganggok kepalanya, malu dengan kakaknya.

“Mana tau kakak boleh tolong.”

Bengong juga kepala Puan Sri Syahirah  bila di fikirkan.  Menyesal pulak dia korek-korek masalah Syidah tadi.  Sekarang masalah itu sudah jadi masalah dia pula.  Dan Syidah minta tolong dengan dia untuk carikan dia seorang lelaki untuk jadi suaminya.

“Tolong….?”

“Mana tau kakak atau abang Zali kenal sesiapa yang boleh jadi suami Syidah.”

“Huhhh…..”  Puan Sri Syahira tidak tercakap apa-apa.  Bukan senang hendak carikan jodoh untuk adiknya.  Syidah sudah lebih dari tiga puluh tahun, lepas tu garang pula orangnya.  Syidah pula berjawatan tinggi.  Mana ada lelaki yang hendak dekat dengan Syidah.

Seperti tahu apa yang di dalam kepala kakaknya itu, Syidah sambung lagi. “Syidah tak kisah akak.  Kalau dia tak pangkat tinggi ke,  Tak kerja ke?  Janji lelaki.”

“Banyak cantik kau, takkan kau tak kisah hendak tahu kesihatannya, keturunannya.  Mana tau sakit ke?  Penagih ke?  Kau hendak anak kau tu nanti jatuh sakit.   Yang tak kerja. Kau hendak tanggung dia seumur hidup kau?”

“Tanggung seumur hidup?  Dapat anak cerailah…”

“Eh eh eh… sedapnya mulut cakap.  Kau ingat talak di tangan kau?”  tempelak Puan Sri Syahira.  Dari elok-elok dia bersimpati dengan adik bungsonya itu terus jadi naik marah.  Syidah ingat semuanya mudah macam tu.

“Kita buat perjanjian lah dengan laki-laki tu.  Bila sudah dapat anak.. kami cerai.”

“Akak tak hendak subahat benda-benda macam ni.  Ini kahwin jenis apa?  Orang kawin sebab hendak hidup bersama, dapat anak dan sama-sama membesarkan anak.”

“Dah tak de  orang lelaki yang hendak Syidah macamana? In fact… kalau kahwin pun tak perlu duduk together pun.  Buat IVF  cukup…bila dah tentu berhasil, boleh cerai.”

“Eh senangnyer cakap….  Akak tak mau dengar lagi dah rancangan giler ni… Baik Syidah jangan sampai emak tahu.  Menjerit emak dengar apa yang Syidah hendak buat ni.” 

“Apenya.. Kak.  Tadi akak yang cakap.. entah-entah laki tu hendak ambil kesempatan. Inilah caranya win win.  Cari orang yang sanggup buat semua ni.  Syidah tidak semestinya suka dengan dia.”

“Syidah..syidah.. Syidah ingat itu sahaja ke dalam perkahwinan.. Kahwin..dapat anak.  Anak-anak perlukan kasih saying ibubapanya.”

“Syidah akan saying anak Syidah.  Dia tak perlu kasih sayang lain dari Syidah.”

“Eh..  kasih tu bukan bila dia lahir lagi… Sejak dari awal lagi, dalam masa dalam perut dan sesuah lahir.  Seorang anak perlukan kasih sayang kedua ibu dan bapa.”

“Tak semestinya,  Syidah mampu bagi semuanya. Apa sahaja yang anak Syidah hendak.  Tidak perlu orang lain lagi nak tanggung semua tu.”

“Hehhh  Geram pulak aku cakap dengan budak sorang ni… Tak mau dengar cakap orang langsung.”

“Habis tu akak tak mau tolong SYidah lah.”

“Tolong apenya?”

“Tolong carikan lah sesiapa yang hendak jadi suami Syidah.  Abang Zali mesti kenal ramai orang.  Ramai kakitangan yang kerja dengan dia dulu.  Bujang je, duda ke atau yang dah kahwin ke?”

“Macamana akak hendak bagi tahu dia. Tolong carikan lelaki yang hendak dermakan …. Tu…. untuk Syidah.  Tak sanggup akak.  Kalau Syidah ada rancangan elok-elok untuk kahwin,  mana tau lepas kahwin jatuh cinta dan dapat anak lainlah. Ini macam mat salleh. Orang perempuan moden sekarang ni sudah tidak mahu kawin, Cuma hendak anak sahaja.  Pergi sperm bank. ”

“tak boleh buat macam tu..”  Kata Syidah.

“Tau pun tak boleh buat macam tu.”  Kata Puan Sri Syahirah lagi. 

“Oklah Kak.”    Syidah sudah malas dengan leteran kakaknya.  Mengingatkan Syidah kenapa dia sudah jarang berbual-bual dengan Puan Sri Syahira.  Apa yang dia buat semuanya salah pada pandangan mata Puan Sri.  Baru sahaja Syidah buka mulut hendak ajak berbincang, Puan Sri Syahira sudah marah-marah. 

“Habis tu Syidah hendak buat ape sekarang ni?”

Syidah pandang wajah kakaknya lantas mengangkat kedua-dua bahunya tanda tidak tahu.  Puan Sri Syahira tanya pulak lagi.  Nanti kalau dia cakap Pan Sri Syihara marah lagi.  Lebaih baik Syidah diamkan dirinya sahaja.  Tidak payah dia kongsi masalah dia dengan Puan Sri Syahira.

“Kalau Syidah cakap nanti Kak Syira marah.  Itu sahaja cara yang Syidah boleh fikirkan.  Carikan seseorang yang sanggup jadi suami Syidah.  Itu sahaja.”

“Bukan jadi bapa, more likely jadi penderma sperma.”  Kata Puan Sri Syahira.

“Syidah teringin hendak anak yang comel macam Fatin.  Baik sangat lepas tu cerdik pulak tu.. Fatin sayang dengan Syidah. ”

Syidah .. Fatin tu anak hasil kasih kasih sayang ibu bapanya.  Ain dan Haziq tu very loving couple.  Kita hendak besarkan anak-anak di dalam rumah yang penuh dengan kasih sayang, ibu bapa dan adik beradik.  Bukan hendak besarkan anak as single parents.  Apa yang Syidah hendak buat ni macam menempah porak peranda.”

“Jadi kak Syira tak hendak tolong Syidah le ni?”

“Bukan tak hendak tolong.  Tapi  akak tak setuju dengan apa yang Syidah hendak buat ni.  Kalau akak hendak tolong Syidah pun,  Syidah ingat Abang Zali tu hendak  tolong ke?  Mesti dia marah.  Emak pun mesti marah.”

“Itu sebab Syidah cakap dengan akak sorang. Tak payah cakap dengan abang Zali atau mak.”

“Tak payah cakap dengan abang Zali?  Habis tu macamana?”

“Tanya ajelah, ada tak sesiapa yang dia kena, yang sudi hendak kawin dengan Syidah.”

“Oh.. banyak cantik.. lepas tu bila dah kawin.. Syidah nak bercerai.  Orang akan salah abang Zali.  Abang Zali marah akak nanti.”

“Oklah.. Oklah.. Tak mengapalah.. Tak payah cakap lagi pasal semua ni…”  Kata Syidah.  “Syidah hendak turun bawah kejap.  Hendak tengok Fatin kejap.”  Kata Syidah lalu bangun meninggalkan Puan Sri Syahira sendiri.  Puan Sri Syahira memandang sahaja adik bungsonya keluar dari biliknya untuk turun ke bawah sambil mengelengkan kepalanya.  Masih belum ubah-ubah lagi perangai adiknya itu.  Selama ini lagaknya macam dia bahagia dengan hidupnya itu.  Dia tidak perluakan sesiapa dalam hidupnya.  Tiba-tiba dia sibuk hendak cari calon suami.  Kalau tujuan dia hendak kawin itu normal seperti orang-orang lain sebab inginkan pasangan dan membina keluarga tidak mengapalah juga.  Ini Syidah hendak buat sesuatu yang tidak dibuat orang. 

“Itulah hendak lawan fitrah manusia.  Ingat dia boleh hidup tanpa sesiapa dalam dunia ni~”  Sungut Puan Sri Syahira seorang diri.  Syidah selalu marah-marah bila saudara mara Tanya dia dengan soalan maut,” Bila hendak kawin?”    Serta merta wajahnya berubah dan dengan sinis dia akan jawab soalan mereka, “Balik-balik Tanya soalan tu.  Taka da soalan lain nak Tanya.  Orang kawin ke tak kawin.  Kawin tu everything ke.  Kalau tak kawin kenapa.. okay ape!  Tak semua orang hendak kawin.” 

Terkedu orang yang bertanya.  Kesihan pula Puan Sri tengok  muka orang yang bertanya itu.  Mungkin ada dua tiga yang memang hendak peril SYidah tetapi ada saudara mara yang betul-betul ambil berat tentang Syidah, Mungkin dia orang bertanya sebab hendak tolong carikan calon suami yang sesuai untuk Syidah.  Tapi kalau ada yang ikhlas hendak tolong pun bila sudah kena sebiji dengan dengan Syidah langsung kensel sahaja niat baik mereka itu.  Sekarang tiba-tiba sahaja tuhan hendak tunjuk pada SYidah, selama ini dia berlagak-lagak yang dia tidak perlu sesiapa dalam hidupnya.  Hidupnya sudah okay.  Tiba-tiba terbit naluri keibuannya inginkan seorang anak buat mengisi kekosongan hidupnya. 

“Sudah sampai masanya pun!”  Syidah sudah melewati tigapuluhan.  Kalau lama lagi peluang bagi dia mendapat anak akan tertutup.  Malahan keadaan dirinya yang mendapat fibroid membuatkan masa yang dia ada lebih singkat lagi.  Puan Sri Syahira memang setuju sangat Syidah patut cari lelaki yang baik  untuk dikahwini dan mulakan keluarganya sendiri dengan mendapat anak. Memang niat yang baik.  Tetapi yang Puan Sri Syahirah tidak setuju ialah cara bagaimana Syidah hendak lakukan.  Rasa-rasa semua orang tidak akan setuju dengan apa yang Syidah hendak lakukan. Tetapi Puan Sri Syahira dapat rasakan yang Syidah tidak akan dengar kata-kata nasihatnya itu dan akan teruskan juga dengan rancangan gilanya itu.  Entah lelaki mana yang akan sanggup untuk lakukan apa yang Syida rancang itu.  Kecuali lelaki yang tidak baik niatnya dan mungkin juga lelaki yang dibayar untuk lakukan tugas ini.  Apa kata Syidah dapat lelaki yang mempunyai niat jahat untuk membolot semua duit Syidah? Pening kepala Puan Sri Syahirah.  Harap-harap Syidah tidak akan Berjaya dengan rancangannya itu.  Tetapi timbul juga rasa kesihan pada adik bungsonya itu.  Walaupun selama ini semua orang anggap dia iron lady, dragon lady  tetapi dia tetap mempunyai keinginan seperti perempuan lain.  Mungkin agak lambat tetapi akhirnya adik bungsonya itu telah menjadi seorang wanita.

 

2 comments:

When i was reach 26 without a perfect husband, i also think to take this kind of lifestyle married for seek having childrens but alhamdulillah by age 28 i got 1 dan seterus i ada 5 beautiful children thanks to Allah for giving this oppotunity that why i never looks down single lady they have theirs reason to stay single